11 Penyataan Menarik Gubernur NTT Viktor Laisdokat, Legalkan Miras Tradisional hingga Tarung Tinju dengan Chris John

Kompas.com - 25/10/2019, 06:36 WIB
PHOTO:Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat turun dari jet pribadinya dan disambut oleh para ASN dan sejumlah pejabat, Senin (21/10/2019) KOMPAS.COM/SIGIRANUS MARUTHO BEREPHOTO:Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat turun dari jet pribadinya dan disambut oleh para ASN dan sejumlah pejabat, Senin (21/10/2019)
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Nama Viktor Laiskodat Gubernur Nusa Tenggara Timur, sempat disebut-sebut masuk dalam daftar Menteri di Kabinet Kerja II Jokowi.

Namun Viktor memilih menolak tawaran tersebut dan memilih fokus sebagai Gubernur NTT.

Viktor Bungtilu Laiskodat adalah mantan anggota DPR RI dari Partai Nasdem.

Viktor Bungtilu Laiskodat ditetapkan sebagai Gubernur NTT berpasangan dengan Josef Nae Soi oleh KPU NTT pada Selasa (24/7/2018).

Selama setahun lebih menjabat sebagai Gubernur NTT, Viktor beberapa kali mengeluarkan kebijakan dan pernyataan yang menarik.

Baca juga: Nasdem Sebut Victor Laiskodat Tolak Tawaran Jadi Menteri

Bahkan sebagian keputusannya menjadi kontrovesi, seperti melegalkan miras tradisonal di wilayahnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Viktor juga hadir saat peluncuran Sophia (Sopi asli) yang di produksi oleh UPT Laboratorium Riset Terpadu Biosain Undana, Rabu (19/6/2019).

Berikut pernyataan menarik dari sang Gubernur NTT:

 

1. Usai dilantik, syukuran di Pulau Semau

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat menerima kunjungan Anggota DPRD Maluku di ruang kerjanya, Selasa (30/7/2019)Dokumen Sam Babys Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat menerima kunjungan Anggota DPRD Maluku di ruang kerjanya, Selasa (30/7/2019)
Viktor Bungtilu Laiskodat dan Josef A Nae Soi, dilantik oleh Presiden Joko Widodo, Rabu (5/9/2018) pagi.

Usai dilantik, Viktor langsung mengikuti syukuran pelantikan di Pulau Semau, kabupaten Kupang, NTT.

Pulau Semau dipilih karena Viktor berasal dari pulau tersebut yang berada di perairan sebelah barat Pulau Timor.

Baca juga: Usai Dilantik Presiden, Viktor Laiskodat Gelar Syukuran di Pulau Semau

 


2. Mikrofon bermasalah, pejabat dihukum squat jump

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat turun dari jet pribadinya dan disambut oleh para ASN dan sejumlah pejabat, Senin (21/10/2019)KOMPAS.COM/SIGIRANUS MARUTHO BERE Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat turun dari jet pribadinya dan disambut oleh para ASN dan sejumlah pejabat, Senin (21/10/2019)
Saat rapat kerja dengan Wali Kota Kupang, para bupati, camat, lurah dan ribuan kepala desa di seluruh NTT berlangsung, tiba-tiba mikrofon atau pengeras suara yang digunakan oleh Gubenur Viktor mengalami gangguan.

Selain suara putus-putus, beberapa kali juga suara Viktor tak terdengar sama sekali.

Sejumlah panitia kegiatan kemudian mengganti pengeras suara itu. Namun, mikrofon tetap terganggu.

Akibatnya, Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat terlihat geram.

Saat Kepala Biro Pemerintahan NTT Doris Rihi hendak memberi hormat kepada Gubernur NTT, luapan kemarahan Viktor memuncak.

Viktor  memerintahkan Kepala Biro Pemerintahan dan staf yang mengurus audio itu untuk melakukan squat jump.

Tanpa banyak bicara, Kepala Biro Pemerintahan bersama delapan orang stafnya, lalu melakukan squat jump sebanyak 15 kali di hadapan ribuan undangan.

Baca juga: Mikrofon Gubernur NTT Bermasalah, Pejabat dan Staf Dihukum Squat Jump

 


3. "Saya ini penjahat yang meraih gelar profesor"

Tarian perang Woleka, saat menyambut kedatangan Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat dan Wakil Gubernur NTTJosef Nae SoiKOMPAS.com /Sigiranus Marutho Bere Tarian perang Woleka, saat menyambut kedatangan Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat dan Wakil Gubernur NTTJosef Nae Soi
Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat mengatakan jika bicara tentang kejahatan, dia itu profesornya.

Namun, sekarang Tuhan telah membawanya menjadi orang yang baik.

"Ini pencuri ternak di Sumba ini merajalela. Saya bilang di Sumba bahwa selain gubernur, saya juga adalah profesor penjahat. Dengar baik baik, selain gubernur, saya juga adalah profesor penjahat," ujar Viktor saat rapat kerja dengan para bupati, camat dan kepala desa se-NTT yang digelar di Gelanggang Olahraga Oepoi, Kota Kupang, Kamis (24/10/2019).

Viktor mengatakan, dia akan berkoordinasi dengan instansi terkait agar para narapidana kasus pencurian ternak di Sumba, dipindahkan ke Lembaga Pemasyarakatan di luar NTT, seperti di Pulau Jawa dan Sumatera.

Hal itu dilakukan agar para narapidana tidak bisa dikunjungi oleh keluarga maupun kerabat.

"Dia belum merasakan yang namanya masuk penjara, yang tak pernah dikunjungi oleh keluarga. Kalau tidak ada keluarga yang menjenguk, tentunya akan banyak menerima hukuman dan kerap dianiaya," ujar Viktor.

Baca juga: Viktor Laiskodat: Dengar Baik-baik, Saya Ini Penjahat yang Meraih Gelar Profesor

 

4. Berduel dengan Chris John

Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat (Jaket kuning) berduel dengan mantan juara dunia tinju Chris The Dragon John (Kaos hitam) di Gelanggang Olahraga Kota Kupang, NTT, Minggu (7/7/2019)SIGIRANUS MARUTHO BERE Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat (Jaket kuning) berduel dengan mantan juara dunia tinju Chris The Dragon John (Kaos hitam) di Gelanggang Olahraga Kota Kupang, NTT, Minggu (7/7/2019)
Gubernur Nusa Tenggara Timur ( NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat berduel dengan mantan juara dunia tinju Chris John di Kota Kupang, NTT, Minggu (7/7/2019) malam.

Keduanya bertarung dalam partai eksibisi pembuka, sebelum partai utama antara tiga petinju Indonesia melawan petinju dari Australia dan Filipina.

Pertarungan yang berlangsung hanya satu ronde itu berakhir imbang.

Baca juga: Saat Chris John Melesatkan Jab ke Wajah Gubernur NTT di Ring Tinju

 

5. "Presiden Jokowi tidak punya kesalahan"

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, saat memberikan sambutan pada acara pentahbisan Diakon di Kapela Seminari Tinggi Santo Mikael Penfui Kupang, Jumat (31/5/2019) Dokumen Humas NTT Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, saat memberikan sambutan pada acara pentahbisan Diakon di Kapela Seminari Tinggi Santo Mikael Penfui Kupang, Jumat (31/5/2019)
Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat, secara tegas menyampaikan pesan khusus kepada siapapun yang mencoba mengganggu Presiden Joko Widodo.

"Apabila ada niat dari kelompok-kelompok tertentu yang ingin menghancurkan dan menurunkan Presiden Jokowi sebagai pemimpin yang sah, maka dari NTT kami memberikan pesan, bahwa Presiden yang tidak mempunyai kesalahan apapun, bekerja secara luar biasa, jangan pernah ada yang coba-coba turunkan," kata Viktor.

Pernyataan itu disampaikan Viktor saat sambutan di depan ratusan ASN di lingkungan Pemerintah Provinsi (Pemprov) NTT, usai senam bersama di depan Gedung Sasando Kantor Gubernur, Jumat (27/9/2019

"Kalau masalah hukum, ya lewat jalur hukum. Semua tersedia di dalam bingkai NKRI, yang mengedepankan hukum sebagai tuan dan panglimanya. Karena itu, tidak boleh kita bergerak di luar konstitusi," kata Viktor.

Baca juga: Gubernur NTT: Presiden Jokowi Tidak Punya Kesalahan, Jangan Coba-coba Diturunkan

 

6. Legalkan miras

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat sedang memegang sebotol minuman keras Sophia yang diproduksi Undana Kupang, Rabu (19/6/2019)KOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BERE Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat sedang memegang sebotol minuman keras Sophia yang diproduksi Undana Kupang, Rabu (19/6/2019)
Gubernur Nusa Tenggara Timur ( NTT), Viktor Bungtilu Laikodat, berencana akan mencabut larangan produksi minuman keras beralkohol lokal di wilayah NTT.

Dua minuman keras lokal yang terkenal di NTT yakni moke di daratan Pulau Flores dan sopi di Pulau Timor.

Menurut Viktor, produksi minuman keras oleh warga, harus tetap berjalan karena itu adalah bagian dari kreatifitas warga.

"Sebagai gubernur, saya akan cabut itu. Di mana-mana itu distribusi minuman keras harus diatur dengan baik. Tidak semua tempat bisa jual minuman keras," ucap Viktor, Senin (3/12/2018), kemarin.

Beberapa bulan setelah pernyataan tersebut, Universitas Nusa Cendana (Undana) Kupang, Nusa Tenggara Timur ( NTT), resmi meluncurkan minuman tradisional Sophia (Sopi asli) di UPT Laboratorium Riset Terpadu Biosain Undana, Rabu (19/6/2019).

Acara itu dihadiri Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laikodat.

"Ini baunya enak dan saya yakin pasti rasanya juga enak," sebut Viktor.

Viktor pun berharap, ke depannya miras Sophia bisa terus eksis dan pengusaha yang akan tentukan harganya.

Baca juga: Gubernur Viktor Laiskodat akan Cabut Larangan Produksi Minuman Keras Lokal di NTT

 

7. "Tutup Fcebook, Kita Bikin Sendiri"

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, saat diwawancarai sejumlah wartawan di Hotel Sasando Kupang, Jumat (5/4/2019)KOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BERE Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, saat diwawancarai sejumlah wartawan di Hotel Sasando Kupang, Jumat (5/4/2019)
Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat mengatakan bahwa Menteri Komunikasi dan Informatika ( Menkominfo) Johnny G Plate mampu menjalankan amanh dengan baik.

"Karena kita punya mimpi besar, ke depan kita harus punya media sosial seperti Facebook. Dan saya yakin beliau mampu melakukan itu ke depannya," ujar Viktor.

"Saya sudah titip ke Pak Johnny, bahwa Facebook ditutup dan kita akan bikin sendiri. Kalau China bisa, kenapa Indonesia tidak bisa," sambung Viktor.

Viktor pun yakin, Johnny akan mampu membuat banyak perubahan khususnya dalam tubuh Kementerian Komunikasi dan Informatika.

Baca juga: Pesan Viktor Laiskodat untuk Menkominfo Johnny G Plate: Tutup Facebook, Kita Bikin Sendiri

 

8. "Petugas kesehatan punya peluang besar masuk surga..."

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, saat memberikan sambutan di Bendungan Raknamo KupangSigiranus Marutho Bere/Kompas.com Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, saat memberikan sambutan di Bendungan Raknamo Kupang
Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat mengatakan, petugas kesehatan punya peluang besar masuk surga.

Petugas kesehatan yang dimaksud Viktor, yakni dokter, perawat, bidan dan suster.

“Orang kesehatan punya peluang besar masuk surga dibandingkan dengan (profesi) yang lain asal saja punya kepedulian. Apalagi kalau bisa sembuhkan orang sakit pasti pahalanya besar," sebut Viktor, saat memberikan sambutan pada kegiatan Rapat Kerja Kesehatan Daerah (Rakerkesda) Provinsi NTT Tahun 2019 di Hotel Aston, Kamis (25/4/2019), kemarin.

Viktor mengatakan, kesehatan harus menjadi prioritas dalam peradaban manusia.

"Saya mau ke depannya, rumah sakit pemerintah itu harus hebat. Saya kadang-kadang sakit hati kalau orang bilang rumah sakit swasta lebih hebat dari rumah sakit pemerintah. Harusnya tidak boleh itu, rumah sakit pemerintah harus lebih hebat. Lebih murah dan (pelayanannya) baik. Dokter-dokter (ahlinya) harus dibuat betah tinggal dengan tunjangan yang lebih baik,” ujarnya.

Baca juga: Gubernur Viktor: Petugas Kesehatan Punya Peluang Besar Masuk Surga Asal...

 

9. "NTT lebih keren dari Norwegia"

Kepala Perpustakaan Nasional Muhammad Syarif Bando (dari kanan ketiga) didampingi Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi Bupati (sebelah kanan), Bupati Nagekeo Johannes Don Bosco Do (sebelah Wagub), dan Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi NTT Julie Sutrisno Laiskodat (paling kanan) menabuh gendang untuk meresmikan Nagekeo sebagai kabupaten literasi di Lapangan Berdikari, Mbay, Nagekeo, NTT, pada Senin (30/9/2029).dok. Perpusnas Kepala Perpustakaan Nasional Muhammad Syarif Bando (dari kanan ketiga) didampingi Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi Bupati (sebelah kanan), Bupati Nagekeo Johannes Don Bosco Do (sebelah Wagub), dan Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi NTT Julie Sutrisno Laiskodat (paling kanan) menabuh gendang untuk meresmikan Nagekeo sebagai kabupaten literasi di Lapangan Berdikari, Mbay, Nagekeo, NTT, pada Senin (30/9/2029).
Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat menyebut bahwa NTT lebih keren dari Norwegia.

Pernyataan tesebut diungkapkan Viktor saat mengahdiri acara Festival Indonesia di Kedutaan Besar RI di Oslo, Norwegia.

"Kami atas nama pemerintah provinsi dan seluruh rakyat NTT mengucapkan terima kasih kepada kedutaan besar Norwegia yang telah mengundang kami ke tempat yang indah ini untuk belajar. Tapi kayaknya NTT lebih keren dari Norwegia," ucap Viktor, dalam rilis resmi yang diterima Kompas.com, Jumat (28/6/2019).

Namun, lanjut Viktor, NTT masih kalah karena infrastrukturnya belum jadi.

"Kalau infrastruktur di NTT sudah jadi, kayaknya orang tidak bakal tertarik ke Norwegia," kata Viktor yang disambut tawa para undangan yang hadir.

Baca juga: Gubernur Viktor Laiskodat Sebut NTT Lebih Keren dari Norwegia

 

10. "Semua hal yang buruk di Indonesia ada di NTT"

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, saat menjadi pembicara dalam diskusi tentang ekonomi di Graha Pena Timor Express, Rabu (16/1/2019) pagiKOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BERE Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, saat menjadi pembicara dalam diskusi tentang ekonomi di Graha Pena Timor Express, Rabu (16/1/2019) pagi
Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat menyebut wilayahnya sebagai penyumbang terbesar hal yang buruk untuk Indonesia.

"Semua hal buruk di Indonesia ada di NTT. NTT penyumbang terbesar keburukan terbesar di Indonesia," kata Viktor.

Hal buruk yang dimaksud Viktor, yakni provinsi termiskin ketiga di Indonesia dan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) terendah ketiga di Indonesia.

Indeks Pembangunan Manusia yang rendah itu, kata Viktor, berasal dari pendidikan, kesehatan dan ekonomi.

Viktor menilai, di NTT ini, tingkat kecerdasan manusia pada pelayanan publik itu hebat, namun kepeduliannya tidak ada.

"Kalau kita mau melayani dan berkorban sungguh-sungguh. Waktu kita terpakai sungguh-sungguh, maka saya yakin kita akan keluar dari kemiskinan," ujar Viktor.

Baca juga: Gubernur Viktor Laiskodat Sebut NTT Lebih Keren dari Norwegia

 

11. Desak TN Komodo dikelola NTT

Wisatawan menyaksikan komodo di habitat aslinya BBC News Indonesia Wisatawan menyaksikan komodo di habitat aslinya
Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat mendesak pemerintah pusat harus segera memberikan kewenangan kepada Pemerintah Provinsi NTT untuk mengelola Taman Nasional Komodo (TNK) itu.

Hal tersebut menyikapi kasus penangkapan jaringan satwa liar di Jawa Timur yang menyelundupkan 41 ekor komodo ke luar negeri.

"Kami harapkan, dengan kejadian seperti ini pemerintah pusat akan melimpahkan kewenangan pengelolaan kepada pemerintah provinsi, agar kami bisa menjalankan dengan baik,"ucap Viktor, Kamis (28/3/2019)

Menurut Viktor, pencurian satwa komodo di kawasan TNK karena kurangnya pengawasan.

Selain itu, kata Viktor, rentang kendali pengawasan dari pemerintah pusat terhadap TNK terlalu jauh yakni dari Jakarta.

Walaupun ada Balai TNK yang khusus mengelola TNK, lanjut Viktor, namun anggaran dan sumber daya manusianya terbatas.

Menurutnya jika TNK diawasi langsung oleh Pemerintah Provinsi NTT, maka pihaknya akan meningkatkan anggaran yang cukup dan juga petugas terbaik agar mampu mengawasi TNK.

Baca juga: Gubernur Viktor Desak Pemerintah Pusat Limpahkan Pengelolaan TN Komodo ke NTT

 

 

SUMBER: KOMPAS,com (Sigiranus Marutho Bere)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Regional
Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Regional
Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Regional
Lewat 'Wonderful Rongkong', Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Lewat "Wonderful Rongkong", Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Regional
Bupati Jekek Optimistis Pembangunan 14.142 RTLH Wonogiri Selesai pada 2024

Bupati Jekek Optimistis Pembangunan 14.142 RTLH Wonogiri Selesai pada 2024

Regional
 Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Regional
Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Regional
Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Regional
Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Regional
Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Regional
Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Regional
Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.