Penjelasan Kuasa Hukum Adik Wagub Sumut soal Tudingan Alih Fungsi Hutan Lindung

Kompas.com - 08/02/2019, 15:39 WIB
Tersangka Direktur PT ALAM (tengah) yang merupakan adik Wagub Sumut bersama barang bukti yang disita penyidik Ditreskrimsus Polda Sumut, Rabu (30/1/2019). DOK: Humas Polda Sumut Tersangka Direktur PT ALAM (tengah) yang merupakan adik Wagub Sumut bersama barang bukti yang disita penyidik Ditreskrimsus Polda Sumut, Rabu (30/1/2019).

MEDAN, KOMPAS.com - Perseroan Terbatas (PT) Anugerah Langkat Makmur (Alam) dituding telah mengubah fungsi kawasan hutan dari hutan lindung menjadi perkebunan sawit seluas 366 hektar di Kecamatan Seilepan, Brandan Barat, dan Besitang, semuanya di Kabupaten Langkat, Sumatera Utara.

Kasus itu sudah dilaporkan ke Polda Sumut pada akhir 2018 lalu.

Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Sumut lalu melayangkan surat panggilan kepada Direktur PT Alam, Musa Idi Shah alias MIS alias Dodi untuk dimintai keterangan. Namun sampai dua kali pemanggilan, Musa tetap mangkir.

Selasa (29/1/2019) malam, Dodi dijemput paksa dari rumahnya. Seusai menjalani pemeriksaan sebagai saksi, Rabu (30/1/2019), status Dodi ditetapkan menjadi tersangka.

Penyidik menilai, tersangka melanggar Undang-undang Nomor 18 Tahun 2013 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Perusakan Hutan, Undang-undang Nomor 39 Tahun 2014 tentang Perkebunan, dan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Ancaman hukumannya delapan tahun penjara. Namun tersangka tidak ditahan dan hanya dikenai wajib lapor.

Baca juga: Adik Jadi Tersangka, Wagub Sumut Jalani Pemeriksaan Hampir 11 Jam

Pada Kamis (7/2/2019), Wakil Gubernur Sumatera Utara Musa Rajek Shah mendatangi Mapolda Sumatera Utara. Hampir 11 jam dia menjalani pemeriksaan terkait alih fungsi hutan yang diduga dilakukan tersangka Dodi, adik kandungnya.

Sambil berjalan meninggalkan Polda Sumut, Musa hanya mengatakan kepada wartawan, cukup banyak pertanyaan yang diajukan dan dirinya menjawab berdasarkan apa yang diketahui saja. Disinggung apa saja yang ditanyakan, dia mengelak.

"Tanya ke penyidik saja, Ya," katanya singkat, Kamis (7/2/2019) malam.

Abdul Hakim Siagian, kuasa hukum tersangka Dodi yang dihubungi Kompas.com melalui telepon mengatakan, Dinas Kehutanan yang punya otoritas sudah menjelaskan persoalan yang sedang dialami kliennya.

"Dinas Kehutanan sudah menjelaskan bahwa konsesi PT Alam tidak di kawasan lindung, itu di kawasan hutan. Kita juga minta penjelasan fakta di lapangan dan historisnya karena kan tidak 'sim salabim' seperti kenyataan sekarang," kata Hakim, Jumat (8/2/2019).

Sebagai informasi, lanjut dia, Pemerintah Provinsi Sumatera Utara sebelum kepemimpinan Edy Rahmayadi-Musa Rajek Shah berturut-turut mengalokasikan APBD untuk menyelesaikan permasalahan hutan lindung di Sumut.

Besarannya rata-rata sekitar Rp 500 juta di beberapa tempat. Tujuannya untuk mengembalikan fungsi hutan lindung dan memberdayakan masyarakat sekitar kawasan.

"Terakhir kita dengar itu 2018 di Labuhanbatu. Sekarang kita mau minta penjelasaan karena menyangkut kepastian, persamaan di depan hukum. Sekaligus juga sebagai komitmen dan ketaatan kita kepada hukum," ucap dia.


Berikutnya
Page:

Close Ads X