Tradisi Surak, Berbagi Kebahagiaan dalam Kepingan Uang Receh

Kompas.com - 28/02/2021, 09:07 WIB
Keraton Kacirebonan Keraton Kacirebonan

 

Keraton Kacirebonan juga mengadakan tradisi tawurji pada Rebo Wekasan.

Di hari itu, masyarakat sekitar akan berkumpul di halaman keraton.

Menurut Sultan Kacirebonan IX Pangeran Raja Abdul Gani Nata Diningrat Dekarangga, tawurji mengandung makna saling berbagi, bersedekah, dan berdoa bersama.

“Esensi tawurji bersedekah. Kita berbagi dengan orang yang tidak mampu. Setelah itu kita menggelar sajian apem yang berasal dari kata afwu yakni memohon maaf. Itu kami berikan untuk warga. Munculnya tawurji dan apem tak lain adalah wasiat dari Sunan Gunung Jati yang sangat dahulu dikenal dekat dengan warganya,” jelasnya, dikutip dari pemberitaan Kompas.com, 16 November 2018.

Baca juga: Tawurji, Tradisi Sedekah Keraton di Cirebon, dan Konteks yang Terlupakan (3)

Patung macan putih yang terletak di dalam area Keraton Kasepuhan, Cirebon, Jawa Barat, Selasa (29/3/2016).KOMPAS.com / Wahyu Adityo Prodjo Patung macan putih yang terletak di dalam area Keraton Kasepuhan, Cirebon, Jawa Barat, Selasa (29/3/2016).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berbeda dari dua keraton lainnya, Keraton Kasepuhan Cirebon tidak melibatkan masyarakat umum saat tawurji.

Uang sedekah yang dikumpulkan dalam acara selawatan, digunakan untuk keperluan publik bersama.

Dilansir dari pemberitaan Kompas.com, 16 November 2018, Sultan Sepuh Keraton Kasepuhan XIV PRA Arief Natadiningrat menyampaikan tawurji merupakan amanat dari Sunan Gunung Jati, yaitu “Ingsun titip tajug lan fakir miskin (saya titip mushola dan fakir miskin).”

Baca juga: Asal-Usul Kebo Bule, Hewan Milik Keraton Surakarta yang Dianggap Keramat

Tawurji adalah tradisi yang berkembang di masyarakat, ini juga salah satu yang diamanatkan oleh Alquran dan juga oleh Rasullullah bahwa kita harus ingat kepada fakir miskin. Tradisi yang ada di masyarakat ini mengingatkan kepada kita semua dengan lagu tawurji: wuuur, tawurji, tawuur, selamat dawa umur [selamat panjang umur], tawurji, dan seterusnya,” ucap Arief sambil berdendang.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Kontributor Kompas TV Cirebon, Muhammad Syahri Romdhon | Editor: Farid Assifa, Aprillia Ika), Tribunnews

 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sederet Upaya Tangani Lonjakan Kasus Covid-19 Bangkalan

Sederet Upaya Tangani Lonjakan Kasus Covid-19 Bangkalan

Regional
Terbukti Bersalah, Bos Paket Arisan Dihukum Bayar Ganti Rugi Rp 49 M

Terbukti Bersalah, Bos Paket Arisan Dihukum Bayar Ganti Rugi Rp 49 M

Regional
Bercanda Pakai Senapan Angin, Remaja 13 Tahun Tembak Dada Anak 5 Tahun

Bercanda Pakai Senapan Angin, Remaja 13 Tahun Tembak Dada Anak 5 Tahun

Regional
Cekcok dan Saling Pukul 2 Pemulung Berujung Maut di Sebuah Pasar, Saksi Tak Melerai karena Dikira Bercanda

Cekcok dan Saling Pukul 2 Pemulung Berujung Maut di Sebuah Pasar, Saksi Tak Melerai karena Dikira Bercanda

Regional
Puluhan Warga di Kulon Progo Positif Covid-19, Sebelumnya Ikut Gotong Royong dan Rapat Kampung

Puluhan Warga di Kulon Progo Positif Covid-19, Sebelumnya Ikut Gotong Royong dan Rapat Kampung

Regional
Muncul Skor 'Siluman' dan Penilaian Ranking di PPDB Jabar, Ini Penjelasan Disdik

Muncul Skor "Siluman" dan Penilaian Ranking di PPDB Jabar, Ini Penjelasan Disdik

Regional
Berawal dari Cekcok, Ini Kronologi Suami Bunuh Istrinya yang Hamil dan Kubur Mayatnya di Septic Tank

Berawal dari Cekcok, Ini Kronologi Suami Bunuh Istrinya yang Hamil dan Kubur Mayatnya di Septic Tank

Regional
[POPULER NUSANTARA] Bupati Jember Bingung soal Dana Covid-19 Rp 107 Miliar | Perjuangan Lena Cari Kamar Rumah Sakit

[POPULER NUSANTARA] Bupati Jember Bingung soal Dana Covid-19 Rp 107 Miliar | Perjuangan Lena Cari Kamar Rumah Sakit

Regional
Potensi Gelombang Kedua Covid-19, Nakes Umum Pamekasan Dialihkan ke Pasien Corona hingga Ruang Isolasi Penuh

Potensi Gelombang Kedua Covid-19, Nakes Umum Pamekasan Dialihkan ke Pasien Corona hingga Ruang Isolasi Penuh

Regional
11 Siswa SD Kena Covid-19, Diduga Tertular dari Guru yang Kontak dengan Pasien Positif

11 Siswa SD Kena Covid-19, Diduga Tertular dari Guru yang Kontak dengan Pasien Positif

Regional
Anggaran Tersedia Sejak Januari, Pemkot Tegal Belum Juga Beli Alat PCR, Sekda: Kami Sedang Cari

Anggaran Tersedia Sejak Januari, Pemkot Tegal Belum Juga Beli Alat PCR, Sekda: Kami Sedang Cari

Regional
Kapolresta Ade: Toleransi Harus Hidup dan Ditegakkan di Kota Solo

Kapolresta Ade: Toleransi Harus Hidup dan Ditegakkan di Kota Solo

Regional
Cegah Lonjakan Covid-19, Polisi Berlakukan Jam Malam di Kota Boyolali

Cegah Lonjakan Covid-19, Polisi Berlakukan Jam Malam di Kota Boyolali

Regional
Omzet Usaha Sirsak Beku Capai Rp 50 Juta Sebulan, Begini Cara Sucipto Mengolah Buah hingga Siap Dijual

Omzet Usaha Sirsak Beku Capai Rp 50 Juta Sebulan, Begini Cara Sucipto Mengolah Buah hingga Siap Dijual

Regional
Antre Kamar Jenazah di RSUD Brebes, 65 Pasien Covid-19 Meninggal Selama Bulan Juni

Antre Kamar Jenazah di RSUD Brebes, 65 Pasien Covid-19 Meninggal Selama Bulan Juni

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X