Tradisi Surak, Berbagi Kebahagiaan dalam Kepingan Uang Receh

Kompas.com - 28/02/2021, 09:07 WIB
Ilustrasi uang koin Kompas.com/M.Agus Fauzul HakimIlustrasi uang koin

KOMPAS.com - Suasana meriah berlangsung di rumah Waryusih, beberapa saat setelah sepeda motor barunya datang.

Sepeda motor bertipe matic itu bikin hari Waryusih dan keluarganya bahagia. Pasalnya, kendaraan berwarna hitam tersebut adalah motor pertama yang dipunyai keluarganya.

Perempuan yang berprofesi sebagai pedagang seblak di Jakarta itu merasa sangat senang.

Motor itu dijadikan latar belakang saat berswafoto bareng keluarganya.

Ia lalu menggelar surak di halaman rumahnya. Surak adalah tradisi menabur uang receh.

Baca juga: Beli Motor Lagi, Warga Desa Miliarder Kuningan Tabur Koin hingga Swafoto

Waryusih menjelaskan motor itu dia beli pakai uang pembebasan tanah dan bangunan dari program pembangunan Waduk Kuningan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Senang bisa beli motor. Ada rezeki dari ganti untung pembebasan lahan untuk bendungan Kuningan. Akan kami pakai untuk keperluan keluarga,” ujar Waryusih kepada Kompas.com, Senin (22/2/2021).

Tak hanya rumah Waryusih saja, rumah warga lainnya di Desa Kawungsari, Kecamatan Cibeureum, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, juga bernasib sama.

Karena tanahnya terdampak, mereka memperoleh uang ganti untung untuk proyek nasional pembangunan Waduk Kuningan.

Uang pembebasan lahan itu dipakai warga untuk membeli kendaraan bermotor.

Baca juga: Cerita Lain Miliarder Tuban, Merasa Rugi meski Dapat Rp 4 Miliar

Waryusih, warga Desa Kawungsari Kecamatan Cibeureum Kabupaten Kuningan Jawa Barat menunjukan sepeda motor yang baru dibelinya, Senin (22/2/2021). Waryusih, merupakan warga di desa miliarder pasca pencairan pembebasan lahan untuk Bendungan Kuningan.MUHAMAD SYAHRI ROMDHON Waryusih, warga Desa Kawungsari Kecamatan Cibeureum Kabupaten Kuningan Jawa Barat menunjukan sepeda motor yang baru dibelinya, Senin (22/2/2021). Waryusih, merupakan warga di desa miliarder pasca pencairan pembebasan lahan untuk Bendungan Kuningan.

Suasana gembira juga terasa di rumah Cahyono. Motor barunya tiba pada Jumat (17/2/2021).

Saat motor matic itu diturunkan dari mobil pikap, tetangganya langsung mengerubunginya.

Mulai dari anak-anak hingga orang tua pun turut berkumpul untuk menyaksikan motor baru itu.

Tak hanya menonton motor baru, mereka berkumpul untuk menunggu saweran dari Cahyono.

Salah satu warga, Yohana (43), menjelaskan bahwa pemberian saweran ini biasa dilakukan saat ada yang memiliki barang baru, terutama kendaraan.

Baca juga: Pernah Dirampok, Kakek yang Punya Berkarung-karung Uang Menggembok Rumahnya Pakai 4 Kunci

“Iya, setiap beli motor atau mobil, warga di sini pasti sawer dan itu sudah menjadi budaya mungkin ya,” tuturnya, dilansir dari Tribunnews, Sabtu (20/2/2021).

Momen yang dinantikan Yohana dan warga lainnya tiba.

Saweran itu berupa uang pecahan bercampur beras dan bunga. Cahyono juga memberikan permen beraneka rasa.

“Meski tidak banyak mendapat uang saweran tadi. Ya, yang penting senang aja, Kang, itung-itung hiburannya sih,” ucap Yohana.

Baca juga: Beli Mobil Pindad Rp 600 Juta Pakai Uang Pribadi, Bupati Jember Terpilih: Nilainya Murah

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Belum Dapat Ganti Rugi Kasus Tumpahan Minyak Montara, Wagub NTT: Sepertinya Kita Dianggap Remeh Australia

Warga Belum Dapat Ganti Rugi Kasus Tumpahan Minyak Montara, Wagub NTT: Sepertinya Kita Dianggap Remeh Australia

Regional
Bunuh Istrinya yang Hamil, AIP: Saya Sakit Hati karena Dia Selingkuh

Bunuh Istrinya yang Hamil, AIP: Saya Sakit Hati karena Dia Selingkuh

Regional
Sederet Upaya Tangani Lonjakan Kasus Covid-19 Bangkalan

Sederet Upaya Tangani Lonjakan Kasus Covid-19 Bangkalan

Regional
Terbukti Bersalah, Bos Paket Arisan Dihukum Bayar Ganti Rugi Rp 49 M

Terbukti Bersalah, Bos Paket Arisan Dihukum Bayar Ganti Rugi Rp 49 M

Regional
Bercanda Pakai Senapan Angin, Remaja 13 Tahun Tembak Dada Anak 5 Tahun

Bercanda Pakai Senapan Angin, Remaja 13 Tahun Tembak Dada Anak 5 Tahun

Regional
Cekcok dan Saling Pukul 2 Pemulung Berujung Maut di Sebuah Pasar, Saksi Tak Melerai karena Dikira Bercanda

Cekcok dan Saling Pukul 2 Pemulung Berujung Maut di Sebuah Pasar, Saksi Tak Melerai karena Dikira Bercanda

Regional
Puluhan Warga di Kulon Progo Positif Covid-19, Sebelumnya Ikut Gotong Royong dan Rapat Kampung

Puluhan Warga di Kulon Progo Positif Covid-19, Sebelumnya Ikut Gotong Royong dan Rapat Kampung

Regional
Muncul Skor 'Siluman' dan Penilaian Ranking di PPDB Jabar, Ini Penjelasan Disdik

Muncul Skor "Siluman" dan Penilaian Ranking di PPDB Jabar, Ini Penjelasan Disdik

Regional
Berawal dari Cekcok, Ini Kronologi Suami Bunuh Istrinya yang Hamil dan Kubur Mayatnya di Septic Tank

Berawal dari Cekcok, Ini Kronologi Suami Bunuh Istrinya yang Hamil dan Kubur Mayatnya di Septic Tank

Regional
[POPULER NUSANTARA] Bupati Jember Bingung soal Dana Covid-19 Rp 107 Miliar | Perjuangan Lena Cari Kamar Rumah Sakit

[POPULER NUSANTARA] Bupati Jember Bingung soal Dana Covid-19 Rp 107 Miliar | Perjuangan Lena Cari Kamar Rumah Sakit

Regional
Potensi Gelombang Kedua Covid-19, Nakes Umum Pamekasan Dialihkan ke Pasien Corona hingga Ruang Isolasi Penuh

Potensi Gelombang Kedua Covid-19, Nakes Umum Pamekasan Dialihkan ke Pasien Corona hingga Ruang Isolasi Penuh

Regional
11 Siswa SD Kena Covid-19, Diduga Tertular dari Guru yang Kontak dengan Pasien Positif

11 Siswa SD Kena Covid-19, Diduga Tertular dari Guru yang Kontak dengan Pasien Positif

Regional
Anggaran Tersedia Sejak Januari, Pemkot Tegal Belum Juga Beli Alat PCR, Sekda: Kami Sedang Cari

Anggaran Tersedia Sejak Januari, Pemkot Tegal Belum Juga Beli Alat PCR, Sekda: Kami Sedang Cari

Regional
Kapolresta Ade: Toleransi Harus Hidup dan Ditegakkan di Kota Solo

Kapolresta Ade: Toleransi Harus Hidup dan Ditegakkan di Kota Solo

Regional
Cegah Lonjakan Covid-19, Polisi Berlakukan Jam Malam di Kota Boyolali

Cegah Lonjakan Covid-19, Polisi Berlakukan Jam Malam di Kota Boyolali

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X