Kilas Daerah Jawa Tengah
KILAS DAERAH

Pemprov Jateng akan Borong 3 Juta Masker Buatan UMKM Senilai Rp 10 Miliar

Kompas.com - 18/05/2020, 12:07 WIB
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat saat meninjau gudang masker di Kantor Dinkop UKM Jateng, Minggu (17/5/2020). Dok. Pemprov JatengGubernur Jateng Ganjar Pranowo saat saat meninjau gudang masker di Kantor Dinkop UKM Jateng, Minggu (17/5/2020).

KOMPAS.com – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah (Jateng) punya cara tersendiri untuk menyelamatkan usaha mikro kecil menengah ( UMKM) agar tidak gulung tikar.

Salah satu cara yang dilakukan adalah menggerakkan UMKM fesyen untuk memproduksi masker kain dan hasilnya dibeli Pemprov Jateng.

Untuk mendukung program itu, Pemprov Jateng menyiapkan anggaran Rp 10 miliar yang ditargetkan bisa memborong 3 juta masker buatan UMKM.

Nantinya, masker kain itu akan didistribusikan kepada gugus tugas coronavirus disease 2019 ( Covid-19) di seluruh Jateng.

Baca juga: Ganjar Minta Warga Jateng Patuhi Anjuran Shalat Idul Fitri di Rumah Saja

Masker juga akan dibagikan kepada petugas TNI dan Polri, serta para pedagang yang berjualan di pasar.

Program borong masker itu merupakan langkah Pemprov Jateng untuk menyelamatkan UMKM yang usahanya terhenti akibat wabah Covid-19.

"Dalam Jaring Pengaman Ekonomi, kami membagi ada tiga penanganan, yakni darurat, jangka pendek dan menengah,” kata Gubernur Jateng Ganjar Pranowo dalam keterangan tertulis.

Pernyataan itu ia sampaikan saat meninjau gudang masker di Kantor Dinas Koperasi Usaha Kecil dan Menengah (Dinkop UKM) Jateng, Minggu (17/5/2020).

Baca juga: Ganjar Tegaskan Bansos untuk Perantau di Jabodetabek Berbentuk Sembako

Ia melanjutkan, sekarang ini penanganan darurat dan harus direspons cepat agar para pelaku UMK bisa tertolong.

Program borong masker, sambung Ganjar, juga merupakan tindakan darurat, sebagai salah satu cara mendorong dan mestimulus ekonomi di masyarakat agar tetap bisa berjalan.

Menurut Kepala Dinkop UKM Jateng Ema Rachmawati, semua pelaku UMKM bidang fesyen dan jahit di bawah naungan pihaknya akan diberdayakan.

“Sampai saat ini, sudah ada 2,1 juta masker kain yang dikirim ke kami. Targetnya 3 juta masker dari pelaku UMKM akan kami beli dan distribusikan secara gratis kepada masyarakat,” ujar dia.

Baca juga: Nekat Antar Pemudik Masuk Jateng, Travel Gelap Bisa Didenda dan Izin Dicabut

Ema melanjutkan, pesanan masker sudah banyak. Begitu sudah terkumpul, masker akan langsung didistribusikan. Saat ini pihaknya masih menunggu beberapa daerah yang belum mengirim.

Bantuan untuk UMKM boga di Jateng

Pemprov Jateng tidak hanya memperhatikan UMKM festen. Target selanjutnya yang akan mendapat stimulus adalah UMKM boga.

Sebelumnya, Ganjar mengatakan bahwa mereka yang memproduksi makanan, minuman, atau cemilan akan mendapat bantuan berupa bahan baku.

Hal itu dilakukan agar ekonomi masyarakat tetap terjaga dan mereka tidak hanya menunggu bantuan saja.

"Seperti yang disampaikan bapak Gubernur, kami segera melakukan program bantuan untuk UMKM boga,” ujar Ema.

Baca juga: Ini Skenario Penyekatan Pemudik di Jawa Tengah, Mulai dari Arteri hingga Tol

Pihaknya pun sudah menyiapkan anggaran Rp 38 miliar untuk membantu bahan baku bagi pelaku UMKM boga se Jateng.

“Pemberian stimulus ini tepat, mengingat saat ini sudah mendekati lebaran. Apalagi, banyak UMKM boga di Jateng yang sudah berjalan dan memiliki pangsa pasar tertentu,” kata Ema.

Menurut dia, para UMKM boga itu sekarang kesulitan bahan baku, sehingga pemprov akan membantu bahan baku, seperti tepung, gula, dan minyak.

“Masing-masing UMKM akan mendapatkan bantuan bahan baku senilai Rp 3 juta," ujar Ema.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perempuan Paruh Baya Tewas di Kontrakan Sengaja Dibunuh, Polres Sumedang Buru Pelaku

Perempuan Paruh Baya Tewas di Kontrakan Sengaja Dibunuh, Polres Sumedang Buru Pelaku

Regional
Kecelakaan Maut di Bantul, Bocah 14 Tahun Setir Kia Picanto Tabrak 8 Motor, 1 Tewas

Kecelakaan Maut di Bantul, Bocah 14 Tahun Setir Kia Picanto Tabrak 8 Motor, 1 Tewas

Regional
26 Suster dan 29 Karyawan Biara St. Anna Sleman Positif Covid-19

26 Suster dan 29 Karyawan Biara St. Anna Sleman Positif Covid-19

Regional
Selundupkan 66 Kg Sabu Modus Bantuan Covid-19, Bos Alidon Express Divonis 20 Tahun Penjara

Selundupkan 66 Kg Sabu Modus Bantuan Covid-19, Bos Alidon Express Divonis 20 Tahun Penjara

Regional
Dihantam Gelombang Tinggi, Kapal Barang Tenggelam di Perairan Ambalawi, NTB

Dihantam Gelombang Tinggi, Kapal Barang Tenggelam di Perairan Ambalawi, NTB

Regional
Polisi Tetapkan 1 Tersangka Kasus Bentrok 2 Kelompok Tani di Rokan Hulu

Polisi Tetapkan 1 Tersangka Kasus Bentrok 2 Kelompok Tani di Rokan Hulu

Regional
Ganjar Cerita Pengalaman Mengantuk Usai Divaksin, Siswa SD: Soalnya Pak Gubernur Sudah Tua

Ganjar Cerita Pengalaman Mengantuk Usai Divaksin, Siswa SD: Soalnya Pak Gubernur Sudah Tua

Regional
Longsor di KM 6+200, Kendaraan Besar Dilarang Melintas di Tol Surabaya-Gempol

Longsor di KM 6+200, Kendaraan Besar Dilarang Melintas di Tol Surabaya-Gempol

Regional
Wagub Banten Ingatkan Warga, Keterisian Rumah Sakit di Banten Sudah 90 Persen

Wagub Banten Ingatkan Warga, Keterisian Rumah Sakit di Banten Sudah 90 Persen

Regional
Viral Video Sejoli Berpelukan di Tengah Jalan dan Tak Mau Lepas, Polisi: Mereka ODGJ dan Ketakutan...

Viral Video Sejoli Berpelukan di Tengah Jalan dan Tak Mau Lepas, Polisi: Mereka ODGJ dan Ketakutan...

Regional
Satgas Covid-19 Riau Sebut Ada Nakes Ragu Divaksin gara-gara Termakan Hoaks

Satgas Covid-19 Riau Sebut Ada Nakes Ragu Divaksin gara-gara Termakan Hoaks

Regional
Satu Lagi Pekerja yang Terjebak di Lubang Galian Tambang di Kalsel Ditemukan Meninggal

Satu Lagi Pekerja yang Terjebak di Lubang Galian Tambang di Kalsel Ditemukan Meninggal

Regional
Hukuman Jerinx Dipangkas, Jaksa Ajukan Kasasi, Kuasa Hukum Siap Kembali Melawan

Hukuman Jerinx Dipangkas, Jaksa Ajukan Kasasi, Kuasa Hukum Siap Kembali Melawan

Regional
Duga Anak Terjebak Saat Rumah Terbakar, Seorang Ayah Nekat Terobos Api, Ternyata Anaknya Pergi Mengaji

Duga Anak Terjebak Saat Rumah Terbakar, Seorang Ayah Nekat Terobos Api, Ternyata Anaknya Pergi Mengaji

Regional
IDI Malang Raya: Sampai Sekarang, Tidak Ada Tenaga Medis yang Menolak Vaksin di Malang

IDI Malang Raya: Sampai Sekarang, Tidak Ada Tenaga Medis yang Menolak Vaksin di Malang

Regional
komentar di artikel lainnya