Protes Komentar di Facebook, Warga Blokade Jalan Trans-Sulawesi

Kompas.com - 15/08/2018, 11:37 WIB
Protes komentar di Facebook, warga Mamasa Sulawesi Barat memblokade akses Jalan Trans Sulawesi sambil membakar kayu dan sampah di tengah jalan hinga tak bisa dilalui kendaraan, Rabu (15/8/2018). KOMPAS.ComProtes komentar di Facebook, warga Mamasa Sulawesi Barat memblokade akses Jalan Trans Sulawesi sambil membakar kayu dan sampah di tengah jalan hinga tak bisa dilalui kendaraan, Rabu (15/8/2018).

MAMASA, KOMPAS.com — Akses Jalan Trans-Sulawesi di Km 5 Desa Bombonglambe, Kecamatan Mamasa, diblokade warga, Rabu (15/8/2018). Warga memasang palang jalan sambil membakar kayu dan sampah di jalan tersebut.

Aksi warga ini dipicu komentar sejumlah netizen di media sosial Facebook yang dinilai memfitnah dan memojokkan salah seorang kerabat mereka. 

Awalnya, beberapa hari lalu, seorang siswa SMP atas nama Marleni terjatuh ke sungai dan terseret arus hingga meninggal dunia.

Sejumlah pengguna Facebook mengunggah foto Marleni di Facebook yang dikomentari oleh salah satu akun bernama Jerni Lean.

Baca juga: Ada Truk Terperosok, Jalan Trans Sulawesi Macet Total Selama 2 Jam

 

Dalam komentarnya, Jerni mengaitkan kematian Marleni dengan penemuan mayat bayi yang dibuang di tong sampah hingga menghebohkan warga Mamasa beberapa hari lalu.

Keluarga Marleni tak terima dengan komentar tersebut. Mereka melakukan aksi palang jalan di Jalan Poros–Mamasa, tepat di depan rumah Marleni.

Protes cuitan di facebook warga Mamasa sulawesi barat memblokade akses jalan trans sulawesi sambil membakar kayu dna smpah di tengah jalan hinga tak bisa dilalui kendaraan, Rabu (15/8/2018)KOMPAS.Com Protes cuitan di facebook warga Mamasa sulawesi barat memblokade akses jalan trans sulawesi sambil membakar kayu dna smpah di tengah jalan hinga tak bisa dilalui kendaraan, Rabu (15/8/2018)
Akibat aksi palang dengan membakar sejumlah kayu dan sampah di tengah jalan ini, kemacetan kendaraan tak terhindarkan.

Seorang keluarga korban, Jhonson, mengatakan bahwa aksi palang jalan itu dilakukan sebagai bentuk protes keluarganya terhadap sejumlah komentar di akun Facebook yang memfitnah dan memojokkan martabat dan kehormatan keluarganya.

“Komentar-komentar yang tidak bertanggung jawab itu sangat mencederai kehormatan keluarga almarhum yang saat ini sedang berduka,” kata Jhonson.

Berkat negosiasi aparat desa dan petugas kepolisan, keluarga Marleni akhirnya bersedia membuka palang dan menghentikan bakar kayu dan sampah di tengah jalan. Polisi berjanji akan mengusut kasus tersebut.

Baca juga: Banjir di Luwu, 2 Rumah Rusak, Jalan Trans Sulawesi Sempat Lumpuh

Kasus peghinaan ini juga sudah dilaporkan ke pihak Polres Mamasa. 

Protes cuitan di facebook warga Mamasa sulawesi barat memblokade akses jalan trans sulawesi sambil membakar kayu dna smpah di tengah jalan hinga tak bisa dilalui kendaraan, Rabu (15/8/2018)KOMPAS.Com Protes cuitan di facebook warga Mamasa sulawesi barat memblokade akses jalan trans sulawesi sambil membakar kayu dna smpah di tengah jalan hinga tak bisa dilalui kendaraan, Rabu (15/8/2018)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Seorang Ibu Melahirkan di Tepi Jalan Berlumpur

Kronologi Seorang Ibu Melahirkan di Tepi Jalan Berlumpur

Regional
Cerita Wahyuni Melahirkan di Tepi Jalan Berlumpur, Beralas Tikar Pandan dan Dipayungi Warga

Cerita Wahyuni Melahirkan di Tepi Jalan Berlumpur, Beralas Tikar Pandan dan Dipayungi Warga

Regional
Apes, Pelaku Ini Tak Sadar Tawarkan Jasa Khusus Jalan Tikus Bebas Rapid Test ke Danramil dan Ditangkap

Apes, Pelaku Ini Tak Sadar Tawarkan Jasa Khusus Jalan Tikus Bebas Rapid Test ke Danramil dan Ditangkap

Regional
Tol Pekanbaru-Dumai Gratis Selama Dua Pekan

Tol Pekanbaru-Dumai Gratis Selama Dua Pekan

Regional
Istri Gubernur Bali Terpapar Covid-19, Diumumkan lewat Video Berdurasi 13 Menit

Istri Gubernur Bali Terpapar Covid-19, Diumumkan lewat Video Berdurasi 13 Menit

Regional
Tak Hanya Gowes, Tour de Borobudur 12 Hadirkan Pengalaman Naik Kereta Uap

Tak Hanya Gowes, Tour de Borobudur 12 Hadirkan Pengalaman Naik Kereta Uap

Regional
Dugaan Kampanye Terselubung Petahana di Pilkada Ogan Ilir, Lantik Karang Taruna hingga Bantuan Covid-19

Dugaan Kampanye Terselubung Petahana di Pilkada Ogan Ilir, Lantik Karang Taruna hingga Bantuan Covid-19

Regional
Terungkap, Ini Motif Pelaku Pembunuh Sekretaris yang Jasadnya Ditemukan di Kebun Sawit

Terungkap, Ini Motif Pelaku Pembunuh Sekretaris yang Jasadnya Ditemukan di Kebun Sawit

Regional
Mayat Sekretaris yang Hamil Ditemukan di Kebun Sawit Ternyata Korban Begal, Pelaku Ditangkap

Mayat Sekretaris yang Hamil Ditemukan di Kebun Sawit Ternyata Korban Begal, Pelaku Ditangkap

Regional
Tak Kuat Lewati Jalan Rusak, Wahyuni Menepi dan Melahirkan di Jalan Berlumpur

Tak Kuat Lewati Jalan Rusak, Wahyuni Menepi dan Melahirkan di Jalan Berlumpur

Regional
Ini Daftar 12 Daerah dan Paslon yang Mengikuti Pilkada Serentak Sulsel 2020

Ini Daftar 12 Daerah dan Paslon yang Mengikuti Pilkada Serentak Sulsel 2020

Regional
Wali Kota Tegal Mengaku Tak Tahu Ada Panggung Dangdut Megah di Hajatan Wakil Ketua DPRD

Wali Kota Tegal Mengaku Tak Tahu Ada Panggung Dangdut Megah di Hajatan Wakil Ketua DPRD

Regional
Marak Atraksi Topeng Monyet di Semarang, Satpol PP Gandeng Komunitas Pencinta Hewan

Marak Atraksi Topeng Monyet di Semarang, Satpol PP Gandeng Komunitas Pencinta Hewan

Regional
Jadi Tim Pengacara Bambang Trihatmodjo, Busyro Muqoddas Dikritik Pukat UGM

Jadi Tim Pengacara Bambang Trihatmodjo, Busyro Muqoddas Dikritik Pukat UGM

Regional
30 Nakes di Sorong Terpapar Covid-19, Rumah Sakit dan 3 Puskesmas Ditutup

30 Nakes di Sorong Terpapar Covid-19, Rumah Sakit dan 3 Puskesmas Ditutup

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X