60 Kg Sabu-sabu dan 2.000 Butir Ekstasi Gagal Diselundupkan, Seorang Nelayan dan IRT Diamankan Polisi

Kompas.com - 18/06/2021, 20:40 WIB
Kapolda Sumut, Irjen Pol Panca Putra Simanjuntak memaparkan kasus penyelundupan 60 kg sabu-sabu dan 2.000 butir ekstasi saat konferesi pers di Mapolres Labuhanbatu di Rantauprapat pada Jumat (18/6/2021). Dalam kasus ini, polisi menemukan kasus TPPU dari istri tersangka I yang masih DPO. Dok. Polres LabuhanbatuKapolda Sumut, Irjen Pol Panca Putra Simanjuntak memaparkan kasus penyelundupan 60 kg sabu-sabu dan 2.000 butir ekstasi saat konferesi pers di Mapolres Labuhanbatu di Rantauprapat pada Jumat (18/6/2021). Dalam kasus ini, polisi menemukan kasus TPPU dari istri tersangka I yang masih DPO.

MEDAN, KOMPAS.com - Seorang nelayan berinisial NA (29), warga Kelurahan Sungai Tualang Raso, Kecamatan Datuk Bandar, Kota Tanjung Balai diamankan personel Unit Reserse Krimninal Polsek Torgamba pada Senin (14/6/2021) pagi.

Di mobil yang dikendarainya, petugas menemukan ada 60 kg sabu-sabu dan 2.000 butir pil ekstasi. 

Dalam keterangan tertulis yang diterima dari Kepala Satuan Reserse Narkoba Polres Labuhanbatu, AKP Martualesi Sitepu pada Jumat (18/6/2021) sore menjelaskan, sekitar pukul 09.30 WIB, NA mengendarai Suzuki APV melintas di depan Pos Polisi Beruhur Polres Labuhanbatu menuju Riau. 

Baca juga: Sebanyak 1.625 Ton Kubis Sumut Lolos Karantina Ekspor, Tembus Pasar Malaysia, Singapura, dan Taiwan

Penggeledahan di mobil yang dikendarai NA, pihaknya menemukan barang bukti berupa satu tas ransel warna hijau berisi 11 bungkus diduga jenis sabu-sabu.

Bungkusan tersebut meliputi satu tas koper warna hitam berisi 25 bungkus diduga sabu-sabu, satu tas koper warna coklat berisi 24 bungkus diduga sabu-sabu, semuanya dilakban dengan warna kuning. 

Baca juga: Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 18 Juni 2021

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Total 60 bungkus besar atau seberat 60 Kg dan dua kotak diduga pil Extasy sebanyak 2.000 butir dikemas dalam kapsul salut," katanya.

Hasil interogasi awal, tersangka NA mengaku dirinya disuruh oleh I alias B alias T, warga Kelurahan Sei Raja, Kecamatan Sei Tualang Raso, Tanjung Balai.

Dalam pengembangannya, temuan itu dilakukan koordinasi oleh Dit Narkoba Polda Sumut dan Dit Narkoba Polda Riau. Selanjutnya, sekitar pukul 20.30 WIB, dilakukan penggeledahan di rumah I alias B alias T. 

"Di rumahnya, didapatkan barang bukti berupa tiga buah kaca pirex, satu plastik klip berisi kristal diduga narkotika sabu-sabu, tiga buah buku tabungan atas nama N, H, dan P, serta dua buah ATM," katanya. 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembunuhan Ketua MUI Labura, Terduga Pelaku Diduga Sakit Hati Ditegur Jarang Kenduri

Pembunuhan Ketua MUI Labura, Terduga Pelaku Diduga Sakit Hati Ditegur Jarang Kenduri

Regional
Duka Ghifari Bocah 8 Tahun, Ayah Ibu Meninggal karena Covid-19, Kini Anak Asuh Polres Sukoharjo

Duka Ghifari Bocah 8 Tahun, Ayah Ibu Meninggal karena Covid-19, Kini Anak Asuh Polres Sukoharjo

Regional
Dituding Lamban Jemput Jenazah di RSUD Daya Makassar, Ini Penjelasan Satgas Covid-19

Dituding Lamban Jemput Jenazah di RSUD Daya Makassar, Ini Penjelasan Satgas Covid-19

Regional
Kasus Covid-19 Sumbar Naik, 400 Dokter Terpapar dan 3 Meninggal, IDI: Beban Kerja Makin Berat

Kasus Covid-19 Sumbar Naik, 400 Dokter Terpapar dan 3 Meninggal, IDI: Beban Kerja Makin Berat

Regional
Tak Punya Pekerjaan Tetap, Pemuda Asal Lombok Ini Nekat Nikahi Dua Wanita, Begini Awal Mulanya

Tak Punya Pekerjaan Tetap, Pemuda Asal Lombok Ini Nekat Nikahi Dua Wanita, Begini Awal Mulanya

Regional
Dinkes Jember: Tempat Isolasi Terpusat Hotel Kebonagung Sudah Terisi 11 Orang

Dinkes Jember: Tempat Isolasi Terpusat Hotel Kebonagung Sudah Terisi 11 Orang

Regional
Sistem Ganjil Genap di Sumedang Dikritik Warga, Dianggap Berlebihan, Ini Tanggapan Satgas Covid-19

Sistem Ganjil Genap di Sumedang Dikritik Warga, Dianggap Berlebihan, Ini Tanggapan Satgas Covid-19

Regional
Viral, Video Wanita Ber-APD Bagikan Surat Bebas Covid-19 Seharga Rp 90.000 Dalam Bus, Ini Penjelasan Polisi

Viral, Video Wanita Ber-APD Bagikan Surat Bebas Covid-19 Seharga Rp 90.000 Dalam Bus, Ini Penjelasan Polisi

Regional
Kepala BNPB Dorong Warga Lakukan Isolasi Terpusat di Shelter: Semua Sudah Disiapkan

Kepala BNPB Dorong Warga Lakukan Isolasi Terpusat di Shelter: Semua Sudah Disiapkan

Regional
Jemaah Umrah Harus Karantina 14 Hari di Negara Ketiga, Biaya Bisa Naik 3 Kali Lipat

Jemaah Umrah Harus Karantina 14 Hari di Negara Ketiga, Biaya Bisa Naik 3 Kali Lipat

Regional
Eijkman Temukan Varian Delta Plus Masuk ke Indonesia, Salah Satunya Ada di Jambi

Eijkman Temukan Varian Delta Plus Masuk ke Indonesia, Salah Satunya Ada di Jambi

Regional
Daftar Tempat Isolasi Terpusat di Banyuwangi, Lengkap dengan Alamat dan Nomor Telepon

Daftar Tempat Isolasi Terpusat di Banyuwangi, Lengkap dengan Alamat dan Nomor Telepon

Regional
Tak Bisa Berjualan Selama PPKM Darurat, PKL di Tegal Kibarkan Bendera Putih

Tak Bisa Berjualan Selama PPKM Darurat, PKL di Tegal Kibarkan Bendera Putih

Regional
Keluarga Ini Berupaya Ambil Paksa Jenazah Covid-19, Polisi Turun Tangan

Keluarga Ini Berupaya Ambil Paksa Jenazah Covid-19, Polisi Turun Tangan

Regional
Mobilitas Tinggi Jadi Penyebab Melonjaknya Kematian akibat Covid-19 Selama PPKM Darurat di Madiun

Mobilitas Tinggi Jadi Penyebab Melonjaknya Kematian akibat Covid-19 Selama PPKM Darurat di Madiun

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X