Kompas.com - 18/10/2020, 08:00 WIB

NUNUKAN, KOMPAS.com– Hidup di Dataran Tinggi Krayan, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, jauh dari kata mudah.

Selain letaknya yang terisolasi di perbatasan Indonesia dengan Malaysia, harga barang untuk kebutuhan hidup juga tinggi.

Keadaan itu semakin parah saat wabah virus corona merebak. Warga Krayan yang semula tergantung dengan barang dari Malaysia, kini kesulitan karena Negeri Jiran menerapkan kebijakan lockdown

Baca juga: Sempat Berangsur Normal dari Virus Corona, Kini Malaysia PSBB Lagi

Sejak Malaysia mempersulit akses keluar masuk orang ke negaranya, harga sejumlah barang di Krayan mulai melambung.

Semisal gula pasir yang biasanya dijual seharga Rp 13.000 per kilogram, kini dijual Rp 45.000 per kilogram.

"Demikian juga dengan kebutuhan pokok lain, rata-rata naik beberapa kali lipat," kata Sekretaris Jenderal Lembaga Adat Dayak Lundayeh, Gat Khaleb, saat dihubungi Kompas.com. Sabtu (17/10/2020).

Gat, tokoh adat di Krayan, menyebut barang yang harga paling meroket setelah Malaysia lockdown adalah semen.

Di Krayan, satu sak semen dalam keadaan normal dijual seharga Rp 300.000. Kini, penjual baru mau melepas satu sak semen jika diberi uang Rp 1,5 juta.

Baca juga: Lakukan Patroli di Perbatasan Malaysia, Satgas Pamtas di Nunukan Sebut Ada 173 Batas Negara Hilang

Padahal, di Jawa dan Sumatera, harga satu sak semen tidak sampai Rp 100.000.

"Sudah macam Puncak Jaya harga material, paku saja susah dapatnya, makanya tidak ada warga yang bangun rumah sekarang," sebut Gat.

Pengiriman logistik KPU untuk dataran tinggi Krayan (rico)Kompas.com/Ahmad Dzulviqor Pengiriman logistik KPU untuk dataran tinggi Krayan (rico)
Sejak sulitnya barang dari negara tetangga masuk, warga Krayan juga beralih menggunakan kayu bakar untuk memasak.

Pasalnya, harga gas sudah tidak lagi terjangkau.

"Kan semua dari Malaysia, mereka tutup ya pakai kayu semua sekarang. Pesawat tidak mengangkut gas, bahkan seandainya mengangkut LPG, harganya bisa Rp 700.000 untuk yang tabung 12 kilogram, manalah masyarakat mau," jelas Gat.

Sebagai informasi, hingga kini Dataran Tinggi Krayan lebih mudah diakses lewat transportasi udara ketimbang darat.

Baca juga: Menanti Tersedianya Produk Lokal di Perbatasan RI-Malaysia

Bahkan, untuk perjalanan darat ke Dataran Tinggi Krayan perlu merogoh kocek dalam-dalam. 

"Musim sekarang (hujan) tidak jalan mobil kalau tidak bayar Rp 6 juta, pulang pergi Rp 12 juta. Itu untuk daerah antar-Krayan, dari Krayan Tengah ke Long Bawan Krayan Induk," sebut Gat.

Sudah Terbiasa Hidup Serba Sulit

Bagi Gat, berkurangnya suplai barang dari Malaysia secara drastis memang membuat hidup warga Krayan makin sulit. Namun, hal itu bukan barang baru bagi mereka.

Orang yang tinggal di dataran tinggi tersebut sudah punya berbagai cara untuk memenuhi kebutuhan hidup saat arus masuk barang terputus.

Baca juga: Sempat Hilang di Hutan Krayan, Syamsudin 8 Hari Jalan Kaki dari Malaysia ke Nunukan, Ini Kisahnya

"Kami ini orang desa, sesulit apa pun masih bisa survive. Tak akan kekurangan kalau urusan makan, sawah kami masih luas. Kebun kami masih menghasilkan tanaman dan umbi-umbian. Jadi dari sisi kebutuhan hidup, alam menyediakan untuk kami. Keadaan sulit sudah biasa kami jalani," jelas Gat.

"Kami sudah terisolasi dari dulu, sudah biasa hidup susah. Kami survive sudah turun temurun. Persawahan kami menunjang pangan, sungai menyediakan protein dengan banyaknya ikan. Alam Krayan subur," sambungnya.

Kondisi jalan desa Bungayan dari jalan ini dewa Wa Yagung masih harus ditempuh 8 jam berjalan kaki jalanan penuh lumpur sepanjang rute dalam hutan menuju wa yagung membuat masyarakat setempat menamainya jalan kerbau (KPU Nunukan)Kompas.com/Ahmad Dzulviqor Kondisi jalan desa Bungayan dari jalan ini dewa Wa Yagung masih harus ditempuh 8 jam berjalan kaki jalanan penuh lumpur sepanjang rute dalam hutan menuju wa yagung membuat masyarakat setempat menamainya jalan kerbau (KPU Nunukan)
Minta Pemerintah Bangun Jalan

Kendati demikian, Gat meminta pemerintah tetap membangun infrastruktur di Krayan. Setidaknya untuk menghubungkan Desa Bungayan dan Desa Wa Yagung dengan daerah sekitar.

Menurut Gat, untuk berpindah antara dua desa itu butuh waktu hingga delapan jam.

Medan yang dilalui pun tidak mudah, harus menembus hutan belantara. Tidak jarang orang yang coba masuk ke dua desa tersebut menemui lintah sebesar jempol orang dewasa.

"Tolong perhatikan dua desa itu, sampai hari ini mereka belum menikmati apa yang sudah bisa dinikmati saudara mereka di wilayah Krayan lain. Keduanya belum terkoneksi dengan kecamatan dan belum ada akses jalan," pinta Gat.

Baca juga: Malaysia 2 Kali Langgar Batas Wilayah di Nunukan, KSAL Kirim Nota Protes

Bebas Covid-19 karena Terisolasi

Meski hidup semakin sulit saat wabah virus corona merebak, Gat tetap bersyukur dengan keadaan daerah tinggalnya yang terisolasi.

Bukan tanpa alasan, keadaan itu membuat Dataran Tinggi Krayan bebas dari orang terjangkit Covid-19.

Saat virus itu mulai mewabah, Gat bercerita, kekhawatiran juga sempat muncul. Warga daerah perbatasan itu sampai membuat pos pantau di tiap jalur masuk desa.

Setiap pendatang juga diawasi secara ketat agar tidak membawa penyakit.

"Sempat ada masyarakat Krayan terindikasi Covid-19, tapi cepat sembuh. Mungkin karena warga Krayan terbiasa hidup di hutan, bertani dan berladang, sehingga imun mereka bisa melawan corona. Puji Tuhan tidak ada kasus corona di Krayan saat ini," papar Gat.

Baca juga: Patok Batas Negara Diukur Ulang, Puluhan Hektar Lahan di Sebatik Jadi Wilayah Malaysia

Pernyataan Gat dibenarkan juru bicara Satgas Percepatan Penangan Covid-19 Kabupaten Nunukan Aris Suyono.

"Tidak ada suspect atau kasus terkonfirmasi di wilayah Krayan saat ini," ujar Aris.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Regional
Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Regional
Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Regional
Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Regional
'T-Rex' yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

"T-Rex" yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

Regional
Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Regional
Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Regional
Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Regional
Pemprov Riau Serahkan Bantuan Korban Gempa Cianjur Rp 676,9 Juta ke Bupati Herman Suherman

Pemprov Riau Serahkan Bantuan Korban Gempa Cianjur Rp 676,9 Juta ke Bupati Herman Suherman

Regional
KPK Tetapkan Desa Sukojati Jadi Desa Antikorupsi, Bupati Ipuk: Ayo Belajar dari Desa Sukojati

KPK Tetapkan Desa Sukojati Jadi Desa Antikorupsi, Bupati Ipuk: Ayo Belajar dari Desa Sukojati

Regional
Lewat Bonebol Half Marathon, Bupati Hamim Dukung Pengembangan Olahraga Bone Bolango

Lewat Bonebol Half Marathon, Bupati Hamim Dukung Pengembangan Olahraga Bone Bolango

Regional
Peduli Kesejahteraan Guru, Bupati Hamim Bakal Terima Anugerah Dwija Praja Nugraha

Peduli Kesejahteraan Guru, Bupati Hamim Bakal Terima Anugerah Dwija Praja Nugraha

Regional
Respons Antusias Rembug Pemuda Banyuwangi, Bupati Ipuk: Kita Harus Berkolaborasi Bersama

Respons Antusias Rembug Pemuda Banyuwangi, Bupati Ipuk: Kita Harus Berkolaborasi Bersama

Regional
Layad Rawat, Strategi Dinkes Jabar Pangkas Batas Layanan Kesehatan

Layad Rawat, Strategi Dinkes Jabar Pangkas Batas Layanan Kesehatan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.