Bermodal Bibit Beringin, Edi Ingin Kembali Hidupkan Sumber Air di Gunungkidul

Kompas.com - 30/09/2020, 08:00 WIB
Edi Padmo dari Komunitas Resan Gunungkidul Menunjukkan Peta dan Tanaman Beringin KOMPAS.COM/MARKUS YUWONOEdi Padmo dari Komunitas Resan Gunungkidul Menunjukkan Peta dan Tanaman Beringin

YOGYAKARTA,KOMPAS.com-Edi Padmo memandangi peta Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, sambil menempel stiker kecil menandai beberapa komunitas yang dibentuknya setahun terakhir.

Rumah sederhana di Padukuhan Tanjung 1, Kalurahan Bleberan, terdapat puluhan batang pohon beringin yang beberapa bulan lagi akan ditanam.

Edi merupakan salah satu pemuda Gunungkidul yang peduli dengan konservasi air, dan mendirikan Komunitas Resan.

Komunitas yang menanam pohon beringin di sumber-sumber yang mulai mengering atau sudah mengering.

Baca juga: Cerita Rumah Tua Milik Mantan Bupati Gunungkidul yang Viral di Media Sosial

Mimpinya sederhana, agar wilayahnya kembali memiliki sumber air yang bisa dimanfaatkan warga.

"Komunitas Resan ini lahir karena keprihatinan melihat sumber air yang banyak mengering. Air itu bukan untuk main-main tetapi butuh penanganan yang serius dari semua pihak," ucap Edi ditemui di rumahnya Selasa (29/9/2020).

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Resan bagi orang Jawa berarti penjaga mata air, dipilih nama itu karena pohon-pohon yang selama ini menjadi penjaga air sudah mulai ditebangi.

Ini tentunya berdampak pada mengeringnya sumber air yang seharusnya bisa memenuhi kebutuhan masyarakat di sekitarnya.

Edi yang kesehariannya berprofesi sebagai pelukis, dan aktif di beberapa lembaga swadaya masyarakat ini kembali melanjutkan cerita.

Baca juga: Tak Ingin Dapat Beras Berkutu, Bupati Gunungkidul Cicipi Nasi Sebelum Bantuan Dibagikan

Dia mengajak 13 komunitas lain untuk mengembalikan pohon beringin yang sudah mulai menghilang.

“Saya sudah menelusuri beberapa lokasi, sumber air banyak yang mengering, seperti di Mojosari (Kapanewon Playen), itu ada beberapa mata air mengering. Padahal menurut cerita warga awalnya airnya cukup besar,” ucap dia.

“Menggugah kembali masyarakat untuk menanam tidak bisa sendiri, harus mengajak masyarakat sekitar. Agar mau menjaga pohon yang ditanam,” ucap Edi.

Edi Padmo dari Komunitas Resan Gunungkidul Menunjukkan Peta dan Tanaman BeringinKOMPAS.COM/MARKUS YUWONO Edi Padmo dari Komunitas Resan Gunungkidul Menunjukkan Peta dan Tanaman Beringin
Dipilihnya beringin sebagai tanaman penjaga air bukan tanpa alasan. Pohon yang akan tumbuh besar itu mampu menangkap air hujan, dan akarnya jauh masuk ke dalam tanah.

Dia dibantu beberapa teman yang tergabung dalam komunitas ini mencari pohon beringin besar, kemudian dijadikan bibit baru untuk ditanam. 

Caranya dengan setek pohon, dan ditanam menggunakan polibag.  Butuh paling tidak setahun untuk menjadikan bibit beringin siap tanam.

“Agar bisa tumbuh dan berkembang dengan sendirinya butuh dua tahun, dan selama dua tahun itu perlu disiram. Untuk itu perlu menggandeng orang sekitar,” ucap Edi.

Baca juga: Gagal Panen karena Kekeringan, Warga Terpaksa Konsumsi Ubi Hutan Beracun

Sebanyak 13 komunitas dan pokdarwis yang digandengnya sudah mulai bertumbuh, berasal dari Kapanewon Playen, Gedangsari, Saptosari, Nglipar, dan Semin.

Saat ini ada ratusan pohon yang beberapa tahun akan ditanam. Sudah ada beberapa lokasi sumber mata air yang mulai ditanami pohon beringin.

“Akan ada dampaknya mungkin puluhan tahun ke depan, yang terpenting saat ini kita mulai bergerak selamatkan mata air,” ucap dia. 

“Saya terinspirasi mbah Sadiman asal Wonogiri yang mampu menghijaukan daerahnya, namun disini diubah menjadi berbasis komunitas,” ucap dia. 

Air Bisa Jadi Sumber Masalah Sosial 

Edi menceritakan, kawasan Gunungkidul sebenarnya banyak sumber air, tapi sudah tidak terawat.

Seperti di Kapanewon Nglipar, ada wilayah yang daerahnya memiliki 15 sumber air, tapi saat ini yang masih berfungsi dengan baik hanya lima sumber.

Lainnya sudah tidak mengalir karena beberapa faktor seperti gempa 2006 hingga kurang terawatnya konservasi di sekitarnya.

Baca juga: Kekeringan Meluas di Gunungkidul, 129.000 Jiwa Terdampak

Saat ini masyarakat di sekitar sumber mulai bangkit dan ingin mengembalikan sumber mata air yang mati, dengan menanam pohon.

Edi menilai tidak mudah mengajak masyarakat untuk menanam beringin, karena terkadang lahan di sekitar sudah ditanami pakan ternak.

“Masalah air jika tidak diatasi sejak sekarang ke depan akan menjadi masalah sosial,” ucap Edi.

“Gunungkidul itu memiliki tiga karakter, yakni Batur agung sisi utara, Ledok tengah, dan pegunungan seribu, yang memiliki karakteristik sumber air berbeda. Pemerintah belum memiliki program jangka panjang untuk menyelesaikan persoalan kekurangan air,” sambungnya.

Komunitas ini dibuat agar mampu menumbuhkan ekonomi masyarakat. Salah satunya dengan mengajak orangtua asuh.

Caranya menjual secara online, nantinya jika ada yang mau membiayai pengembangan bibit akan dikembangkan untuk mengembangkan daerahnya. 

Selain itu, ada komunitas yang mengembangkan dengan tanaman buah, seperti di Kalurahan Getas, Kapanewon Playen.

Di sana pengembangan kebun buah dan pohon penampung air.  Saat ini komunitas itu membangun jaringan menggunakan media sosial.

“Sekarang musim pilkada, sudah banyak yang menghubungi saya untuk ikut membiayai. Namun saya tolak karena itu bisa memecah komunitas jika sudah uang yang dibicarakan,” ucap Edi sambil membetulkan rambut panjangnya. 

Baca juga: BPBD Kulon Progo Siapkan 1,6 Juta Liter Air Bersih Hadapi Kekeringan

Sambil menikmati sejuknya udara karena mendung, Edi bercerita, komunitas ini masih dibiayai sendiri masing-masing anggota.

“Saya juga tidak anti diajak bekerja sama dengan pemerintah, tetapi belum saatnya. Saat ini biarkan masyarakat sadar terlebih dahulu untuk menjaga sumber airnya,” pungkas dia. 

Perwakilan LSM Jerami Gunungkidul Rino Caroko mengaku mendukung langkah Komunitas Resan Gunungkidul.

Sebab, Gunungkidul perlu perencanaan jangka panjang untuk menyelesaikan persoalan air di Gunungkidul.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Regional
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Regional
BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Regional
Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X