Kompas.com - 12/09/2020, 16:01 WIB
Bacalon Bupati Merauke, Hendrikus Mahuze KOMPAS.COM/DHIAS SUWANDIBacalon Bupati Merauke, Hendrikus Mahuze

JAYAPURA, KOMPAS.com - Baru memasuki tahapan pendaftaran, pelaksanaan Pilkada di Kabupaten Merauke, Papua, dibuat panas dengan adanya video seorang bakal calon bupati (Bacabup) yang memberikan uang ke Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Video tersebut disebar melalui kanal youtube oleh akun yang bernama "Merauke Bersatu" pada 8 September 2020 dan hingga Sabtu (12/9/2020) siang telah ditonton hingga 13.000 kali.

Dari judul yang diberikan dalam video tersebut, Hendrikus Mahuze, dituduh memberikan uang ke PKS untuk mendapatkan surat rekomendasi partai.

Baca juga: Bakal Cabup Merauke Beri Uang Rp 1 M kepada PKS, Bawaslu Usut Potensi Pelanggaran

Hendrikus Mahuze mengakui memang memberikan uang sekitar Rp 1 miliar kepada pengurus PKS Merauke untuk membeli atribut yang akan digunakan sebagai alat peraga kampanye (APK).

"Saya mau luruskan untuk seluruh masyarakat khususnya di Merauke, perlu diketahui uang itu bukan uang mahar atau sogokan untuk mendapatkan rekomendasi partai, melainkan uang itu untuk persiakan kebutuhan kampanye kami nantinya," ujar Hendrikus kepada awak media di Jayapura, Kamis (10/9/2020).

Tangkapan Kayar video yang berjudul NGERI.... CALON BUPATI MERAUKE HENDRIKUS MAHUZE SUAP PKS MILIARAN RUPIAH.... DEMI MENDAPATKAN SUR yang beredar di kanal youtube, Jayapura, Papua, Rabu (9/9/2020)KOMPAS.COM/DHIAS SUWANDI Tangkapan Kayar video yang berjudul NGERI.... CALON BUPATI MERAUKE HENDRIKUS MAHUZE SUAP PKS MILIARAN RUPIAH.... DEMI MENDAPATKAN SUR yang beredar di kanal youtube, Jayapura, Papua, Rabu (9/9/2020)

Namun ketika coba dikonfirmasi kembali mengenai asal sumber dana tersebut, dia menolak untuk menjawabnya.

"Saya sudah jelaskan kemarin toh adik, nanti selanjutnya tunggu laporan polisi saja ya. Saya sudah punya kuasa hukum yang tangani," tulisnya melalui pesan singkat, Sabtu (12/9/2020).

Baca juga: Bukan Mahar Politik, PKS Klaim Uang Rp 1 Miliar dari Bacabup Merauke untuk Beli Atribut

Anggota Komisioner KPU Papua, Adam Arisoi menjelaskan, aturan mengenai sumber dana kampanye dan penggunaannya telah ada dan seluruh peserta Pilkada harus mematuhinya.

Terkait video tersebut, Adam memandang hal tersebut lumrah asalkan sumber dananya jelas.

"Itu kan uangnya dia yang diserahkan kepada tim sukses untuk bekerja, saya pikir tidak masalah, cuma sumbernya itu yang kita tidak tahu dari mana," kata Adam saat dihubungi melalui sambungan telepon, Jumat (11/9/2020) malam.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPKM Diperpanjang, Wali Kota Medan Nyatakan Siap Ikuti Aturan

PPKM Diperpanjang, Wali Kota Medan Nyatakan Siap Ikuti Aturan

Regional
Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”

Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”

Regional
Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Regional
Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Regional
Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Regional
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Regional
Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Regional
Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Regional
Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Regional
Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X