Sanksi Menyanyi dan Rencana Denda untuk Warga yang Tak Pakai Masker, Apakah Efektif?

Kompas.com - 17/07/2020, 06:16 WIB
Pengguna kendaraan dan penyeberang jalan di Jalan Braga, Bandung, Jawa Barat, Selasa (14/07) yang tidak mengenakan masker. RAISAN AL FARISI/ANTARA FOTOPengguna kendaraan dan penyeberang jalan di Jalan Braga, Bandung, Jawa Barat, Selasa (14/07) yang tidak mengenakan masker.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Walaupun sudah diberi sanksi sosial, seperti menyapu jalan, menyanyi hingga hukuman fisik, sebagian warga masih enggan mengenakan masker.

Kini Pemerintah Provinsi Jawa Barat menyiapkan sanksi denda hingga Rp150.000. Apakah akan efektif?

Pemprov Jawa Barat dan Jawa Timur mulai akhir Juli memberikan sanksi adminstrasi bagi warganya yang tidak mengenakan masker di tempat umum, guna menekan penyebaran Covid-19.

Baca juga: Ridwan Kamil: Inpres Soal Denda Tak Pakai Masker Sedang Disiapkan

Sampai Selasa (14/7/2020), Jawa Timur masih berada di urutan pertama dengan jumlah kasus terbesar, sementara Jawa Barat berada di urutan kelima, menurut data gugus tugas penanganan Covid-19.

Warga di Jawa Barat yang diketahui tidak mengenakan masker di tempat umum, terutama di pusat-pusat keramaian, akan didenda antara Rp100.000 dan Rp150.000 mulai akhir Juli, ujar seorang pejabat.

Sementara, Pemprov Jawa Timur menyatakan pihaknya dan DPRD sedang menyiapkan peraturan daerah yang isinya antara lain mengatur tentang sanksi bagi warganya yang tidak mengenakan masker di tempat umum.

Baca juga: Tak Pakai Masker Saat Belanja, 9 Warga Dihukum Bersih-bersih Pasar Bahari

Sanksi ini akan diberlakukan pada dua provinsi itu karena masih ditemukan sebagian warganya enggan mengenakan masker di tempat umum.

Dua orang pakar kesehatan menyambut baik rencana pemberian sanksi ini, namun salah seorang di antaranya tidak terlalu yakin peraturan itu akan berjalan efektif.

Baca juga: Pemerintah: Menurunkan Masker ke Dagu Sama Saja Tak Memakainya

Apa alasan Pemprov Jabar memberikan sanksi denda?

Seorang personel TNI AD memasangkan masker kepada warga yang terjaring razia kepatuhan penggunaan masker di Taman Digulis, Pontianak, Kalimantan Barat, Minggu (12/07).JESSICA HELENA WUYSANG/ANTARA FOTO Seorang personel TNI AD memasangkan masker kepada warga yang terjaring razia kepatuhan penggunaan masker di Taman Digulis, Pontianak, Kalimantan Barat, Minggu (12/07).
Mulai 27 Juli 2020, Pemprov Jabar akan memberlakukan sanksi denda bagi warga yang tidak memakai masker di tempat umum.

Sanksi ini diterapkan di tengah adaptasi kebiasaan baru (AKB) yang diberlakukan di Provinsi Jabar sejak awal Juni lalu.

"Wacananya dengan pergub (peraturan gubernur), tapi masih dalam kajian tim ahli, termasuk oleh kejaksaan tinggi," kata Juru bicara Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid 19 Jabara, Berli Hamdani, di Bandung, Selasa (14/7/2020).

Baca juga: Lindungi dari Virus Corona, Ini Masker Wajah Terbaik dan Terburuk

Disebutkan bagi warga yang ketahuan tidak mengenakan masker di tempat umum, terutama di pusat-pusat keramaian, akan didenda antara Rp 100.000 hingga Rp 150.000.

Menurut Berli, mekanisme pembayaran denda akan menggunakan fitur pada aplikasi Pusat Informasi dan Koordinasi Covid 19 Jawa Barat (Pikobar).

"Warga di seluruh Jawa Barat akan diminta mengunduh Pikobar. Setiap kali ada pelanggaran, mekanismenya dilakukan melalui Pikobar, dan (uang denda) langsung masuk ke kas daerah," jelas Berli.

Dalam aturan itu, denda bisa diganti sanksi kurungan atau kerja sosial.

Baca juga: Tak Kenakan Masker, Pria Ini Dihukum Sapu Alun-alun pada Hari Ultahnya

Seorang pengendara tidak menggunakan masker saat melintas di Terusan Jalan Jakarta, Bandung, Jawa Barat, Selasa (14/07).RAISAN AL FARISI/ANTARA FOTO Seorang pengendara tidak menggunakan masker saat melintas di Terusan Jalan Jakarta, Bandung, Jawa Barat, Selasa (14/07).
Adapun aparat yang diberi wewenang menindak adalah Satuan Polisi Pamong Praja ( Satpol PP), Polri dan TNI.

Kendati demikian, ada pengecualian bagi warga yang sedang pidato, sedang berolahraga kardio tinggi, mengkonsumsi makanan, serta swafoto, dibolehkan untuk melepaskan maskernya, sementara waktu hingga kegiatannya selesai.

Dalam jumpa pers Senin (13/72020), Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, mengatakan pihaknya memberikan sanksi denda, karena "masih banyak" warga yang mengabaikan aturan memakai masker di tempat umum.

Baca juga: Push-Up Tak Mempan, Hukuman Tak Pakai Masker di Banjarbaru Kini Denda Rp 250.000

"Karena kita monitor dan laporan dari Kapolda [Jabar], orang sudah cuek tidak mengenakan masker di tempat umum," kata Ridwan Kamil.

"Maka opsi ketiga setelah edukasi dan teguran, masuk [penerapan] denda yang akan kita lakukan dan pilihannya, kalau tidak bisa membayar denda, salah satu opsinya adalah kurungan atau kerja sosial yang finalisasi [aturan]nya akan dikerjakan oleh pak kajati (kepala kejaksaan tinggi)," jelasnya.

Baca juga: Pemerintah Sebut Naik Turunkan Masker ke Dagu Berisiko Besar Tularkan Virus

Mengapa ada warga yang tidak mengenakan masker?

Pedagang dan pembeli di pasar tradisional Kiaracondong, Bandung, Selasa (14/07), banyak yang tidak memakai masker.Yulia Saputra Pedagang dan pembeli di pasar tradisional Kiaracondong, Bandung, Selasa (14/07), banyak yang tidak memakai masker.
Seperti dilaporkan wartawan BBC Indonesia yang mendatangi pasar tradisional Kiaracondong, masih banyak penjual yang tidak mengenakan masker, dan tidak semua pembeli memakai masker meski mereka berinteraksi cukup dekat.

Salah seorang warga yang berada di sekitar Pasar Kiaracondong, Yudi Setiawan, mengaku lupa mengenakan masker.

"Ketinggalan," aku pria 31 tahun itu.

Walaupun begitu, Yudi menyatakan setuju jika denda diberlakukan bagi warga yang tidak memakai masker di tempat umum.

Baca juga: Pandemi Corona, Suporter Wajib Gunakan Masker

"Kalau menurut saya sih memang harus didenda kayak gitu, biar penyebarannya nggak terlalu [meluas], karena lihat sekarang makin bertambah kasusnya.

"Untuk mengatasinya yah jaga kebersihan, jaga jarak gitu, kalau pemerintah, saya ikut aja [aturan pemerintah]," ujarnya.

Sementara, seorang pedagang sayur keliling, Alis Rosnawati, mengaku sebagian besar penjual di pasar tradisional tidak memakai masker, begitu pula para pembeli.

Hal ini dia saksikan di Pasar Caringin, Bandung, yang setiap hari dia kunjungi.

Menurut Alis, para penjual enggan memakai masker karena "sulit bernapas".

Baca juga: Pemerintah: Pegang Tali Saat Mencopot Masker, Jangan Bagian Luarnya

Bagaimana respons warga Bandung terkait denda uang?

Masih ada anggota masyarakat di Kota Bandung yang tidak mengenakan masker, seperti terlihat di salah-satu sudut Jalan Ibrahim Adjie, Selasa (14/07).Yuli Saputra Masih ada anggota masyarakat di Kota Bandung yang tidak mengenakan masker, seperti terlihat di salah-satu sudut Jalan Ibrahim Adjie, Selasa (14/07).
Alis mendukung penerapan denda, karena dia beralasan, masih banyak masyarakat yang belum sadar pentingnya memakai masker.

Dengan denda hingga Rp 150.000, menurutnya, akan membuat warga mematuhi aturan tersebut.

"Cukup sih (denda sebesar itu), karena memang kalau orang yang mengerti nggak usah didenda atau disuruh-suruh, mereka memakai masker dengan kesadaran sendiri."

Baca juga: Soal Denda bagi yang Tidak Pakai Masker, Ini Respons Bupati Sumedang

"Tapi, bagi orang yang di pasar itu duit Rp 100.000 atau Rp 150.000 itu besar bagi mereka dan itu mungkin cukup buat mereka takut kehilangan uang itu, sehingga mereka bisa memakai masker," kata warga Kelurahan Jatisari, Bandung ini.

Namun, menurut Alis, denda saja tidak cukup, tapi harus diikuti "pengawasan".

"Sebenarnya sanksi ini kalau mau disiplin harus ada pengawasan, misalnya dari Satpol PP yang turun ke pasar-pasar. Jadi percuma kalau pengumuman saja, karena mereka juga tidak akan menghiraukan, kalau tidak ada pengawasan langsung," kata Alis.

Baca juga: INFOGRAFIK: Jangan Turunkan Masker ke Dagu!

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BKSDA Yogyakarta Lepasliarkan 1.000 Ekor Tukik di Pantai Trisik Kulon Progo

BKSDA Yogyakarta Lepasliarkan 1.000 Ekor Tukik di Pantai Trisik Kulon Progo

Regional
Kasus Covid-19 Kota Tegal Capai 1.043, 49 di Antaranya Meninggal Dunia

Kasus Covid-19 Kota Tegal Capai 1.043, 49 di Antaranya Meninggal Dunia

Regional
Unggah Program Salah Satu Paslon di Twitter, KPU Sleman Dilaporkan Bawaslu ke DKPP

Unggah Program Salah Satu Paslon di Twitter, KPU Sleman Dilaporkan Bawaslu ke DKPP

Regional
Debat Pilkada Pandeglang, Thoni Ingin Buka Pendopo untuk Rakyat, Irna Ngantor di Desa

Debat Pilkada Pandeglang, Thoni Ingin Buka Pendopo untuk Rakyat, Irna Ngantor di Desa

Regional
Heboh Video Porno ABG di Medsos, Pelaku Raup Rp 8 Juta Setiap Beraksi

Heboh Video Porno ABG di Medsos, Pelaku Raup Rp 8 Juta Setiap Beraksi

Regional
Bocah SD Hanyut di Sungai Saat Mandi, Jasadnya Ditemukan hingga 4 Kilometer

Bocah SD Hanyut di Sungai Saat Mandi, Jasadnya Ditemukan hingga 4 Kilometer

Regional
Gelar Sekolah Tatap Muka, Pemkot Solo Tunggu Izin Orangtua

Gelar Sekolah Tatap Muka, Pemkot Solo Tunggu Izin Orangtua

Regional
2 Pegawai BPR Nganjuk Terpapar Corona, Ini Gejala Awalnya

2 Pegawai BPR Nganjuk Terpapar Corona, Ini Gejala Awalnya

Regional
Pegawainya Positif Covid-19, 2 Kantor Pemerintahan di Kulon Progo Ditutup

Pegawainya Positif Covid-19, 2 Kantor Pemerintahan di Kulon Progo Ditutup

Regional
Seorang Pelajar di Yogyakarta Tertular Covid-19 di Sekolah

Seorang Pelajar di Yogyakarta Tertular Covid-19 di Sekolah

Regional
Gus Ipul Terserang Covid-19, Istri dan 3 Anaknya Masuk Rumah Sakit

Gus Ipul Terserang Covid-19, Istri dan 3 Anaknya Masuk Rumah Sakit

Regional
Hujan Sejak Siang, Kota Padang Digenangi Banjir hingga 50 Cm

Hujan Sejak Siang, Kota Padang Digenangi Banjir hingga 50 Cm

Regional
Pemkot Mataram Tertibkan Baliho Rizieq Shihab, Satu Belum Dicopot karena Ada Penolakan

Pemkot Mataram Tertibkan Baliho Rizieq Shihab, Satu Belum Dicopot karena Ada Penolakan

Regional
Modus Kades Merangin Korupsi Dana Desa Rp 339 Juta, Cairkan Uang tapi Proyeknya Mangkrak

Modus Kades Merangin Korupsi Dana Desa Rp 339 Juta, Cairkan Uang tapi Proyeknya Mangkrak

Regional
Kisah Guru Honorer Rini, Rumah Terbakar dan Nyambi Mulung Sawit, Tetap Ikhlas Mengajar

Kisah Guru Honorer Rini, Rumah Terbakar dan Nyambi Mulung Sawit, Tetap Ikhlas Mengajar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X