Peduli Sampah, Pemuda Cianjur Ini Sulap Popok Bekas Jadi Pot Warna-warni

Kompas.com - 20/01/2020, 08:01 WIB
Sandi Mulyadi (36), pegiat lingkungan asal Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, yang berkreasi mengolah popok bekas pakai bayi menjadi pot tanaman yang beraneka warna. KOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMANSandi Mulyadi (36), pegiat lingkungan asal Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, yang berkreasi mengolah popok bekas pakai bayi menjadi pot tanaman yang beraneka warna.

CIANJUR, KOMPAS.com - Prihatin dengan kondisi lingkungan di sekitar tempat tinggalnya yang banyak sampah popok, mendorong seorang pemuda di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, berkreasi mengolahnya menjadi pot warna-warni.

Adalah Sandi Mulyadi, pria berusia 36 tahun asal Kampung Cicadas, Desa Sukamulya, Kecamatan Warungkondang, sang kreator pengolah popok bekas pakai bayi tersebut.

Ditemui di rumahnya yang sederhana, namun asri nan artistik, pria kelahiran Bandung ini bertutur ide awal dirinya berkreasi dengan barang yang "menjijikan" tersebut.

Baca juga: Miris, Sungai-sungai di Mojokerto Jadi Tempat Favorit Pembuangan Popok Bayi

Sandi, atau di kesehariannya biasa dipanggil mang Yadi, mulai menuangkan ide kreatifnya itu akhir tahun lalu, usai mengikuti jambore lingkungan hidup tingkat nasional di Bali.

"Di sana banyak berbicara soal zero waste, gaya hidup bebas sampah," kata mang Yadi, kepada Kompas.com, Minggu (20/01/2020).

"Saya pun tergugah untuk melakukan sesuatu bagi lingkungan."

"Lalu memilih mengolah sampah popok, karena di sini banyak sekali, dibuang di sungai, tercecer di pinggir jalan, bahkan di areal persawahan." 

Baca juga: Mobil Warga Dibakar Orang Tak Dikenal, Polisi Temukan Bekas Pembalut Wanita dan Popok Bayi

 

Kewalahan menampung sampah popok bayi

Sandi Mulyadi (36), pegiat lingkungan asal Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, yang berkreasi mengolah popok bekas pakai bayi menjadi pot tanaman yang beraneka warna.KOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMAN Sandi Mulyadi (36), pegiat lingkungan asal Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, yang berkreasi mengolah popok bekas pakai bayi menjadi pot tanaman yang beraneka warna.
Sepulangnya dari acara tersebut, ia pun mulai mengumpulkan popok bekas dari warga sekitar, terutama dari ibu-ibu yang punya bayi.

Sebagai langkah stimulan, mang Yadi berani membayar Rp300 untuk satu popok bekas dari warga, Namun, harus sudah dalam keadaan bersih atau sudah dibersihkan.

Warga awalnya tidak begitu paham dengan apa yang hendak dilakukannya itu.

Baca juga: 300 Kg Sampah Popok Bayi Diangkat dari Sungai Brantas

 

Namun, setelah diedukasi, mereka akhirnya tahu, jika ayah satu anak ini sedang berupaya melakukan penyelamatan lingkungan.

"Sekarang justru saya kewalahan menampung popok-popok ini dari warga," katanya. 

"Namun, ini yang membuat saya salut. Apalagi soal bayaran, mereka ternyata tak begitu memersoalkannya."

"Sikap mereka ini tentu sangat berkontribusi terhadap apa yang sedang saya lakukan ini (upaya penyelamatan lingkungan)," ucapnya.

Baca juga: Pulang Kampung, Tiga TKI Bawa Sabu di Popok Bayi

 

Cara Pembuatan

Sandi Mulyadi (36), pegiat lingkungan asal Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, yang berkreasi mengolah popok bekas pakai bayi menjadi pot tanaman yang beraneka warna.KOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMAN Sandi Mulyadi (36), pegiat lingkungan asal Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, yang berkreasi mengolah popok bekas pakai bayi menjadi pot tanaman yang beraneka warna.
Untuk mengolah popok bekas menjadi pot tanaman warna-warni ini ternyata tidaklah sulit, dan bisa dilakukan setiap orang.

"Bahan-bahannya ada pot plastik, air, semen, bahan perekat, cat, dan tentunya popok bekas," sebut mang Yadi.

Proses pembuatannya, semen dicampur air lalu diaduk hingga merata.

Selanjutnya, popok bekas dicelupkan ke dalam adukan semen untuk kemudian disarungkan dan direkatkan pada pot plastik yang sudah dibersihkan sebelumnya.

Baca juga: Daur Ulang STNK dan SIM Kadaluwarsa, Oknum PNS Samsat Ditangkap

"Popok yang sudah bercampur adukan semen itu akan membentuk tekstur tertentu pada pot. Dijemur hingga kering untuk kemudian diwarnai sesuai keinginan, menggunakan cat," kata dia.

Hasilnya, pot yang awalnya biasa itu pun berubah menjadi barang yang bernilai estetika tinggi.

Selain itu, juga diklaim jauh lebih kuat dibandingkan pot plastik yang mudah pecah.

"Kalau dijual per pot, harganya mulai Rp 5.000 sampai Rp 10.000, tergantung ukurannya," ucapnya.

Baca juga: Enam Daerah di Jabar Miliki Pusat Daur Ulang dan Bank Sampah Induk

 

Popok bayi masuk kategori B3, susah dikelola

Sandi Mulyadi (36), pegiat lingkungan asal Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, yang berkreasi mengolah popok bekas pakai bayi menjadi pot tanaman yang beraneka warna.KOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMAN Sandi Mulyadi (36), pegiat lingkungan asal Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, yang berkreasi mengolah popok bekas pakai bayi menjadi pot tanaman yang beraneka warna.
Kendati begitu, apa yang tengah dilakukannya itu bukan semata berorientasi profit. Namun, sebagai wujud tanggung jawabnya sebagai warga bumi dalam upaya mengurangi beban sampah.

Terlebih, sampah popok masuk kategori B3, atau sampah yang susah dikelola, dan membutuhkan waktu puluhan tahun untuk bisa terurai dengan tanah.

"Apalagi di wilayah Warungkondang, saat ini jumlah bayi yang terdata ada 1.700 jiwa. Jika dirata-rata kan per bayi menggunakan tiga buah popok setiap harinya, berapa popok bekas yang dibuang," kata dia.

Baca juga: 2 Orang Jadi Tersangka Kasus Pembuangan Limbah B3 di Karawang

Karena itulah, pegiat lingkungan yang banyak tampil diberbagai kegiatan sosial itu mengajak masyarakat, stakeholder dan pemerintah, untuk bersama-sama melakukan sesuatu, menyelamatkan lingkungan, salahsatunya melalui gerakan zero waste lifestyle atau gaya hidup bebas sampah.

"Sejatinya, zero waste ini nol sampah, tapi kan mustahil manusia tidak memproduksi sampah. Namun, setidaknya mari mulai meminimalisir memproduksi sampah," ucap suami Aminah ini.

Baca juga: Wujudkan Surabaya Zero Waste, Risma Terbitkan Larangan Gunakan Kantong Plastik Sekali Pakai



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Detik-detik Jazz Tabrak Truk Parkir hingga Membuat 1 Penumpang Tewas

Detik-detik Jazz Tabrak Truk Parkir hingga Membuat 1 Penumpang Tewas

Regional
Sulut Kembali Catatkan Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Diduga akibat Libur Akhir Tahun

Sulut Kembali Catatkan Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Diduga akibat Libur Akhir Tahun

Regional
Saat Bermain, Anak-anak Temukan Bagian Tubuh Diduga Korban Sriwijaya Air SJ 182

Saat Bermain, Anak-anak Temukan Bagian Tubuh Diduga Korban Sriwijaya Air SJ 182

Regional
Mesum di Kamar Hotel dengan Wanita Lain, Oknum PNS Digerebek Istri, Begini Ceritanya

Mesum di Kamar Hotel dengan Wanita Lain, Oknum PNS Digerebek Istri, Begini Ceritanya

Regional
Tipu Warga soal Jual Beli Tanah, Oknum Kades di Demak Ditahan

Tipu Warga soal Jual Beli Tanah, Oknum Kades di Demak Ditahan

Regional
Wakil Ketua DPRD Jadi Tersangka Kasus Perusakan Hutan

Wakil Ketua DPRD Jadi Tersangka Kasus Perusakan Hutan

Regional
Kapal Nelayan Karam Ditabrak Kapal Tanker, 12 ABK Hilang, Hanya 2 Selamat

Kapal Nelayan Karam Ditabrak Kapal Tanker, 12 ABK Hilang, Hanya 2 Selamat

Regional
Karyawan BRI Alihkan Dana KUR untuk Beli Motor Bekas, Negara Rugi Rp 1 M

Karyawan BRI Alihkan Dana KUR untuk Beli Motor Bekas, Negara Rugi Rp 1 M

Regional
Haji Permata Tewas Tertembak, Massa KKSS Datangi Bea Cukai Kepri

Haji Permata Tewas Tertembak, Massa KKSS Datangi Bea Cukai Kepri

Regional
Hari Ini Kasus Covid-19 di Bali Meroket, Tertinggi sejak Pandemi, Ini Penyebabnya

Hari Ini Kasus Covid-19 di Bali Meroket, Tertinggi sejak Pandemi, Ini Penyebabnya

Regional
Permukiman di Medan Ini Banjir Selama 1,5 Bulan, Begini Penjelasan Dinas PU

Permukiman di Medan Ini Banjir Selama 1,5 Bulan, Begini Penjelasan Dinas PU

Regional
Keraton Yogyakarta Bantah Adanya Pencopotan Jabatan GBPH Prabukusumo

Keraton Yogyakarta Bantah Adanya Pencopotan Jabatan GBPH Prabukusumo

Regional
Sedang Antre Diperbaiki, Satu Kapal Tongkang Batu Bara Kembali Terdampar di Tegal

Sedang Antre Diperbaiki, Satu Kapal Tongkang Batu Bara Kembali Terdampar di Tegal

Regional
Cabuli 13 Anak, Seorang Penjaga Masjid Diancam Hukuman Kebiri

Cabuli 13 Anak, Seorang Penjaga Masjid Diancam Hukuman Kebiri

Regional
Penyebar Kabar Hoaks Meninggalnya Mayor Sugeng Setelah Divaksin Ternyata Napi Kasus Pembunuhan, Pelaku Ditangkap

Penyebar Kabar Hoaks Meninggalnya Mayor Sugeng Setelah Divaksin Ternyata Napi Kasus Pembunuhan, Pelaku Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X