Miris, Sungai-sungai di Mojokerto Jadi Tempat Favorit Pembuangan Popok Bayi

Kompas.com - 17/09/2019, 09:28 WIB
Aktivis Barigade Evakuasi Popok (BEP) Ecoton, saat mengevakuasi limbah popok yang menumpuk di bawah jembatan Sidorejo, Kecamatan Jetis, Kabupaten Mojokerto, Jumat (13/9/2019). HANDOUTAktivis Barigade Evakuasi Popok (BEP) Ecoton, saat mengevakuasi limbah popok yang menumpuk di bawah jembatan Sidorejo, Kecamatan Jetis, Kabupaten Mojokerto, Jumat (13/9/2019).

MOJOKERTO, KOMPAS.com - Ribuan sampah popok bayi ditemukan menumpuk di aliran sungai Kwangen, anak sungai dari kali Surabaya yang ada di wilayah Mojokerto.

Hal itu terungkap saat Tim Barigade Evakuasi Popok (BEP) Ecoton mengevakuasi ribuan popok bayi yang menumpuk di bawah jembatan aliran sungai tersebut di Desa Sidorejo, Kecamatan Jetis, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, Jumat (13/9/2019) lalu.

"Temuan kami kemarin seribu lebih," ungkap Koordinatir Ecoton Surabaya, Prigi Arisandi saat dihubungi Kompas.com, Senin (16/9/2019).

Kondisi itu sangat disayangkan, sebab menurut Arisandi, tumpukan popok bayi tersebut bisa mempengaruhi ekosistem kali Surabaya.


Baca juga: Air Sungai Keruh Banyak Sampah Pampers Terpaksa Kami Gunakan Mandi

Selain bisa merusak ekosistem kali Surabaya, banyaknya volume sampah popok bayi di aliran sungai tersebut juga berbahaya bagi warga dan masyarakat di luar Mojokerto.

Daerah yang bisa berpotensi menerima dampak negatif, yakni warga Surabaya, Gresik dan Sidoarjo.

"Kita tahu dibawah Kali Surabaya itu ada saluran PDAM untuk wilayah Gresik, Surabaya dan Sidoarjo. Tentu ini sangat berbahaya karena popok bayi merupakan sampah residu yang tidak bisa didaur ulang," jelas Arisandi.

Dia mengungkapkan, puluhan aliran sungai di Mojokerto menjadi tempat favorit bagi masyarakat membuang sampah popok bayi.

Baca juga: Miris, Penampakan Gunung Sampah Berusia 50 Tahun di Aliran Kali Baru

Kurangnya tempat pembuangan sampah

Namun, lanjut Arisandi, ada tiga aliran sungai dengan tumpukan sampah popok bayi yang kondisinya cukup parah.

"Tiga yang kami nilai paling parah, pertama di wilayah Jetis, lalu di Mojosari dan di Kemlagi," katanya.

Menurut Arisandi, pihaknya mengimbau agar masyarakat tidak menjadikan sungai sebagai tempat membuang popok bayi, Pemerintah daerah perlu menyiapkan tempat khusus sebagai tempat pembuangan akhir.

"Ini yang kami sayangkan. Karena pemerintah tidak menyediakan tempat untuk pembuangan sampah khusus, sehingga masyarakat membuangnya ke sungai," ujar dia.

Baca juga: Sungai di Pangkal Pinang Mengering, Popok Bayi hingga Sampah Plastik Bermunculan



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER NUSANTARA] Pasutri Tewas Digigit Ular | Pilkada Solo, Gibran Berjuang Maju Lewat PDI-P

[POPULER NUSANTARA] Pasutri Tewas Digigit Ular | Pilkada Solo, Gibran Berjuang Maju Lewat PDI-P

Regional
Fakta Kecelakaan Tol Lampung, Sopir Diduga Mengantuk hingga 4 Orang Tewas Terbakar

Fakta Kecelakaan Tol Lampung, Sopir Diduga Mengantuk hingga 4 Orang Tewas Terbakar

Regional
Tempeleng 10 Siswa, Motivasi Berujung Jeruji Besi: Saya Khilaf...

Tempeleng 10 Siswa, Motivasi Berujung Jeruji Besi: Saya Khilaf...

Regional
KPK Sita Sejumlah Dokumen di Kantor Dishub Medan

KPK Sita Sejumlah Dokumen di Kantor Dishub Medan

Regional
Sambut Pelantikan, Foto Jokowi dan Ma'ruf Amin Diarak dengan Gerobak Sapi Lewat Malioboro

Sambut Pelantikan, Foto Jokowi dan Ma'ruf Amin Diarak dengan Gerobak Sapi Lewat Malioboro

Regional
Kecelakaan Tol Lampung, Vanessa Tarik Adiknya Agar Tak Ikut Terbakar

Kecelakaan Tol Lampung, Vanessa Tarik Adiknya Agar Tak Ikut Terbakar

Regional
Katupkan Kedua Tangan, Agus Piranhamas Motivator yang Tempeleng 10 Siswa Minta Maaf

Katupkan Kedua Tangan, Agus Piranhamas Motivator yang Tempeleng 10 Siswa Minta Maaf

Regional
Polda Maluku: Pemberhentian Sementara Kombes AW Terkait Pelanggaran Prosedur

Polda Maluku: Pemberhentian Sementara Kombes AW Terkait Pelanggaran Prosedur

Regional
Sabtu Dini Hari, LBH Medan Dilempari Bom Molotov

Sabtu Dini Hari, LBH Medan Dilempari Bom Molotov

Regional
Minggu, Gibran Rencana Hadiri Pelantikan Jokowi Tanpa Selvi dan Jan Ethes

Minggu, Gibran Rencana Hadiri Pelantikan Jokowi Tanpa Selvi dan Jan Ethes

Regional
Skandal Pembobolan BNI Ambon, Perwira Polda Maluku Diberhentikan

Skandal Pembobolan BNI Ambon, Perwira Polda Maluku Diberhentikan

Regional
Maju Pilkada Solo, Gibran Akui Telah Konsultasi Politik dengan Senior PDI-P Pusat

Maju Pilkada Solo, Gibran Akui Telah Konsultasi Politik dengan Senior PDI-P Pusat

Regional
Soal Pilkada Solo, Gibran: Saya Akan Berjuang Tetap Maju Lewat PDI-P

Soal Pilkada Solo, Gibran: Saya Akan Berjuang Tetap Maju Lewat PDI-P

Regional
Gubernur Nurdin Paparkan 5 Program Unggulan Sulawesi Selatan

Gubernur Nurdin Paparkan 5 Program Unggulan Sulawesi Selatan

Regional
Ajudan yang Nekat Curi Uang Kapolres Hadapi Hukuman Ganda

Ajudan yang Nekat Curi Uang Kapolres Hadapi Hukuman Ganda

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X