NEWS
Salin Artikel

Peduli Sampah, Pemuda Cianjur Ini Sulap Popok Bekas Jadi Pot Warna-warni

Adalah Sandi Mulyadi, pria berusia 36 tahun asal Kampung Cicadas, Desa Sukamulya, Kecamatan Warungkondang, sang kreator pengolah popok bekas pakai bayi tersebut.

Ditemui di rumahnya yang sederhana, namun asri nan artistik, pria kelahiran Bandung ini bertutur ide awal dirinya berkreasi dengan barang yang "menjijikan" tersebut.

Sandi, atau di kesehariannya biasa dipanggil mang Yadi, mulai menuangkan ide kreatifnya itu akhir tahun lalu, usai mengikuti jambore lingkungan hidup tingkat nasional di Bali.

"Di sana banyak berbicara soal zero waste, gaya hidup bebas sampah," kata mang Yadi, kepada Kompas.com, Minggu (20/01/2020).

"Saya pun tergugah untuk melakukan sesuatu bagi lingkungan."

"Lalu memilih mengolah sampah popok, karena di sini banyak sekali, dibuang di sungai, tercecer di pinggir jalan, bahkan di areal persawahan." 

Sebagai langkah stimulan, mang Yadi berani membayar Rp300 untuk satu popok bekas dari warga, Namun, harus sudah dalam keadaan bersih atau sudah dibersihkan.

Warga awalnya tidak begitu paham dengan apa yang hendak dilakukannya itu.

Namun, setelah diedukasi, mereka akhirnya tahu, jika ayah satu anak ini sedang berupaya melakukan penyelamatan lingkungan.

"Sekarang justru saya kewalahan menampung popok-popok ini dari warga," katanya. 

"Namun, ini yang membuat saya salut. Apalagi soal bayaran, mereka ternyata tak begitu memersoalkannya."

"Sikap mereka ini tentu sangat berkontribusi terhadap apa yang sedang saya lakukan ini (upaya penyelamatan lingkungan)," ucapnya.

"Bahan-bahannya ada pot plastik, air, semen, bahan perekat, cat, dan tentunya popok bekas," sebut mang Yadi.

Proses pembuatannya, semen dicampur air lalu diaduk hingga merata.

Selanjutnya, popok bekas dicelupkan ke dalam adukan semen untuk kemudian disarungkan dan direkatkan pada pot plastik yang sudah dibersihkan sebelumnya.

"Popok yang sudah bercampur adukan semen itu akan membentuk tekstur tertentu pada pot. Dijemur hingga kering untuk kemudian diwarnai sesuai keinginan, menggunakan cat," kata dia.

Hasilnya, pot yang awalnya biasa itu pun berubah menjadi barang yang bernilai estetika tinggi.

Selain itu, juga diklaim jauh lebih kuat dibandingkan pot plastik yang mudah pecah.

"Kalau dijual per pot, harganya mulai Rp 5.000 sampai Rp 10.000, tergantung ukurannya," ucapnya.

Terlebih, sampah popok masuk kategori B3, atau sampah yang susah dikelola, dan membutuhkan waktu puluhan tahun untuk bisa terurai dengan tanah.

"Apalagi di wilayah Warungkondang, saat ini jumlah bayi yang terdata ada 1.700 jiwa. Jika dirata-rata kan per bayi menggunakan tiga buah popok setiap harinya, berapa popok bekas yang dibuang," kata dia.

Karena itulah, pegiat lingkungan yang banyak tampil diberbagai kegiatan sosial itu mengajak masyarakat, stakeholder dan pemerintah, untuk bersama-sama melakukan sesuatu, menyelamatkan lingkungan, salahsatunya melalui gerakan zero waste lifestyle atau gaya hidup bebas sampah.

"Sejatinya, zero waste ini nol sampah, tapi kan mustahil manusia tidak memproduksi sampah. Namun, setidaknya mari mulai meminimalisir memproduksi sampah," ucap suami Aminah ini.

https://regional.kompas.com/read/2020/01/20/08010101/peduli-sampah-pemuda-cianjur-ini-sulap-popok-bekas-jadi-pot-warna-warni

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Anggota Khilafatul Muslimin Lampung Ucap Ikrar Setia ke NKRI, Begini Respons Gubernur Arinal

Mantan Anggota Khilafatul Muslimin Lampung Ucap Ikrar Setia ke NKRI, Begini Respons Gubernur Arinal

Regional
Ganjar: Korupsi Merupakan Pengkhianatan terhadap Kerja Wong Cilik

Ganjar: Korupsi Merupakan Pengkhianatan terhadap Kerja Wong Cilik

Regional
Gubernur Sugianto Akan Manfaatkan Optimal Status Kalteng Jadi Tuan Rumah Kejuaraan Dunia Balap Sepeda MTB

Gubernur Sugianto Akan Manfaatkan Optimal Status Kalteng Jadi Tuan Rumah Kejuaraan Dunia Balap Sepeda MTB

Regional
Bupati Arief Rohman Beri Sinyal Jalan Blora-Randublatung Selesai Tahun 2022

Bupati Arief Rohman Beri Sinyal Jalan Blora-Randublatung Selesai Tahun 2022

Regional
Gelar IYCC, LPI Dompet Dhuafa Wisuda 256 Penerima Manfaat Etos ID

Gelar IYCC, LPI Dompet Dhuafa Wisuda 256 Penerima Manfaat Etos ID

Regional
Dukung Sektor Ekowisata Metro, Wali Kota Mahdi Resmikan Destinasi Wisata Amor

Dukung Sektor Ekowisata Metro, Wali Kota Mahdi Resmikan Destinasi Wisata Amor

Regional
Hutan Kota di Trenggalek Mulai Dipasang QR Code Berisi Informasi Jenis-jenis Tanaman

Hutan Kota di Trenggalek Mulai Dipasang QR Code Berisi Informasi Jenis-jenis Tanaman

Regional
Bupati Jekek Harap Festival Agustus Merdeka 77 Bawa Wonogiri ke Kenormalan Baru

Bupati Jekek Harap Festival Agustus Merdeka 77 Bawa Wonogiri ke Kenormalan Baru

Regional
Di Negaroa Bahagia Wisata Rally 2022, Pereli sekaligus Wabup Jembrana Masuk 10 Besar Seeded B

Di Negaroa Bahagia Wisata Rally 2022, Pereli sekaligus Wabup Jembrana Masuk 10 Besar Seeded B

Regional
Unjuk Rasa di Pantai Marbo, Nelayan Tallo Protes Pembangunan Rel At Grade

Unjuk Rasa di Pantai Marbo, Nelayan Tallo Protes Pembangunan Rel At Grade

Regional
Bangun Mal Pelayanan Publik, Upaya Pemkab Wonogiri Ciptakan Pelayanan Lebih Bagi bagi Masyarakat

Bangun Mal Pelayanan Publik, Upaya Pemkab Wonogiri Ciptakan Pelayanan Lebih Bagi bagi Masyarakat

Regional
Rayakan HUT Ke-72, Pemprov Jateng Gelar Pertujukan Seni Spektakuler

Rayakan HUT Ke-72, Pemprov Jateng Gelar Pertujukan Seni Spektakuler

Regional
Bandar Lampung Segera Bangun 3 Hotel Baru, Wali Kota Eva: Dampak Positif dari Peningkatan Bisnis Penginapan

Bandar Lampung Segera Bangun 3 Hotel Baru, Wali Kota Eva: Dampak Positif dari Peningkatan Bisnis Penginapan

Regional
Jelang HUT Ke-77 RI, Wali Kota Madiun Bagikan 5.000 Bendera Merah Putih Gratis

Jelang HUT Ke-77 RI, Wali Kota Madiun Bagikan 5.000 Bendera Merah Putih Gratis

Regional
Jaga Keselamatan Petani, Bupati Arief Sepakat Perangi Hama Tikus Tanpa Jebakan Listrik

Jaga Keselamatan Petani, Bupati Arief Sepakat Perangi Hama Tikus Tanpa Jebakan Listrik

Regional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.