Kisah Doker Rizki, Periksa Kesehatan Petugas Pemadam Karhutla di Tengah Kepungan Asap

Kompas.com - 06/08/2019, 18:47 WIB
Rizki, dokter yang memeriksa kesehatan para personel  satuan tugas kebakaran hutan dan lahan di Kabupaten Indragiri Hilir, Riau. AntaranewsRizki, dokter yang memeriksa kesehatan para personel satuan tugas kebakaran hutan dan lahan di Kabupaten Indragiri Hilir, Riau.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Sri Rizki Malau, perempuan berusia 27 tahun yang berperofesi sebagai dokter ikut sibuk saat kebakaran gambut terjadi di Desa Kertajaya, Kecamatan Kempas, Kabupaten Indragiri Hilir, Riau,

Asap pekat dengan aroma menyengat menyelimuti hamparan gambut yang terbakar. Sementara itu, puluhan personel gabungan satuan tugas kebakaran hutan dan lahan hilir berpacu melawan angin yang berembus cepat.

Mesin meraung-raung menyedot air, namun, asap tak kalah menantang, menyeruak hidung merongrong tenggorokan.

Sepekan sudah gambut di Desa Kertajaya, Kecamatan Kempas, Kabupaten Indragiri Hilir, Riau, berlangsung. Meski kepala dan ekor api berhasil dijinakkan, namun bara api gambut belum sepenuhnya padam.

Baca juga: Ditangkap karena Bakar Lahan, Warga Kubu Raya Terancam 10 Tahun Penjara

Gambut masih saja menyisakan asap, yang berarti api masih bertahan dan sewaktu-waktu kembali membara.

Masyarakat menyebut kebakaran di Kertajaya mencapai dua hektare. Meski tak seluas hamparan yang terbakar di belahan Bumi Melayu lainnya, upaya penanggulangan mutlak dilakukan.

Di balik kumpulan para pendekar api itu, Rizki yang berpakaian putih menggunakan masker hidung dan topi koboi terlihat memeriksa beberap pasien.

Dia tampak sibuk memeriksa kesehatan para pendekar api yang mayoritas mengalami gangguan infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) akibat berhari-hari bertahan di tengah kepulan asap.

"Mayoritas mereka mengeluhkan ISPA karena kan sudah berhari-hari di sini," kata dokter Sri Rizki Malau.

Baca juga: Kodim Pontianak Tangkap Satu Pelaku Pembakar Lahan

Perempuan berusia 27 tahun tersebut telah berada di lokasi pemadaman sejak akhir pekan lalu. Tenda sederhana lengkap dengan peralatan medis mulai dari tabung oksigen hingga obat dan vitamin menjadi senjata andalannya.

Jarak tenda dan titik api tak lebih dari satu kilometer, sehingga asap dan debu masih bisa dirasakan oleh Rizki.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X