10 Daerah Penghasil Batik di Indonesia, dari Pekalongan, Yogyakarta, hingga Jambi

Kompas.com - 05/02/2022, 12:03 WIB

KOMPAS.com - Indonesia memiliki beberapa daerah penghasil batik yang terkenal hingga ke mancanegara.

Batik sendiri merupakan salah satu ikon budaya sekaligus jati diri bangsa Indonesia di mata dunia.

Batik sudah diakui sebgaai Warisan Budaya Nonbendawi asli Indonesia oleh UNESCO sejak tanggak 2 Oktober 2009.

Hingga saat ini, tanggal 2 Oktober ditetapkan sebagai Hari Batik Nasional.

Batik dimaknai sebagai kain bergambar yang pembuatannya dilakukan dengan menuliskan malam pada kain tersebut.

Baca juga: Mengenal Motif Batik Kawung, Sejarah, Filosofi, dan Jenisnya

Pengolahannya pun dilakukan dengan cara tertentu yang memiliki kekhasan tersendiri.

Motif batik pun beragam. Indonesia sendiri tercatat memiliki 5.849 motif batik yang tersebar dari Aceh hingga Papua.

Daerah Penghasil Batik

Sebenarnya hampir semua daerah di Indonesia memiliki produk batik yang khas dan berbeda dari daerah lain.

Namun ada beberapa daerah atau kabupaten/kota di Indonesia yang terkenal sebagai sentra produksi batik.

Berikut ini 10 daerah penghasil batik terbesar di Indonesia:

1. Pekalongan

Pekalongan sebagai penghasil batik sudah menjadi fakta yang tidak terbantahkan. Bahkan kota ini mendapat julukan sebagai Kota Batik.

Julukan Pekalongan Kota Batik ini tidak lepas dari fakta sejarah yang telah berlangsung sejak ratusan tahun lalu.

Fakta itu berupa proses produksi batik di Pekalongan yang marak dan dikerjakan di rumah-rumah masyarakat.

Dengan demikian, batik Pekalongan sudah meyatu erat dengan kehidupan masyarakat Pekalongan itu sendiri.

Hingga saat ini memang belum ada catatan kapan batik masuk dan mulai diproduksi di Pekalongan.

Namun, diyakini batik masuk Pekalongan sudah sejak abad ke-19 atau tahun 1800-an, dibuktikan dengan motif batik pohon kecil yang diperkirakan dibuat tahun 1802.

Baca juga: Batik Pekalongan, Wujud Akulturasi Budaya dalam Motif dan Warna

Perkembangan batik di Pekalongan kian pesat setelah periode tahun 1825-1830, yaitu setelah Perang Diponegoro atau Perang Jawa.

Akibat perang itu banyak keluarga keraton trah Mataram yang meninggalkan tempat tinggal mereka untuk mengungsi ke timur dan barat.

Mereka yang ke timur rata-rata ke daerah Tulungagung, Mojokerto, Surabaya, dan sebagainya.

Sementara yang ke barat, banyak yang ke kota-kota seperti Pekalongan, Cirebon, Tegal, hingga Kebumen.

Sejak saat itu, produksi batik di Pekalongan kian pesat, terutama di Pekalongan kota, Buaran, Pekajang, dan Wonopringgo.

2. Solo

Proses pembuatan batik tulis oleh seorang pengrajin di Kampung Batik Laweyan, Solo.Shutterstock/Innayah Proses pembuatan batik tulis oleh seorang pengrajin di Kampung Batik Laweyan, Solo.
Kota Solo atau Surakarta sebagai salah satu pusat batik di Indonesia sudah terbangun sejak masa lampau.

Diketahui, Solo pernah menjadi pusat Kerajaan Mataram Surakarta, dan dilanjutkan dengan Kasunanan Surakarta dan Pura Mangkunegaran.

Eksistensi Solo sebagai pusat batik di Indonesia tercermin dari banyaknya sentra batik di kota ini.

Baca juga: Ingin Tahu Proses Membatik di Kampung Batik Laweyan? Ini Caranya

Sentra-sentra batik di Solo antara lain Batik Danar Hadi, Kampung Batik Kauman, Kampung Batik Laweyan, Pasar Klewer, Beteng Trade Center, Pusat Grosir Solo, hingga Lumbung Batik Solo.

Di antara sentra batik tersebut, Kampung Batik Laweyan mungkin menjadi yang paling terkenal.

Pasalnya, industri batik tulis di Laweyan ini sudah mulai berkembang sejak abad ke-14 Masehi, pada masa Kesultanan Pajang.

Pada saat teknik batik cap ditemukan, Kampung Batik Laweyan juga tidak ketinggalan, bahkan melahirkan banyak juragan batik.

3. Yogyakarta

Yogyakarta dan batik memiliki perjalanan historis yang panjang.

Wilayah Yogyakarta, tepatnya di Kota Gede merupakan pusat kerajaan Mataram Islam saat awal didirikan oleh Panembahan Senopati.

Sejak saat itu, daerah tersebut menjadi pusat peradaban Jawa, sekaligus tempat berkembangnya semua kebudayaan, termasuk batik.

Pada periode-periode berikutnya, Yogyakarta terus mempertahankan statusnya sebagai salah satu kiblat kebudayaan Jawa melalui Kesultanan Yogyakarta yang masih eksis hingga saat ini.

Pada tahun 2021, Dinas Pariwisata Yogyakarta menggelar Jogja Batik Carnival 2021.

Acara tersebut bertujuan untuk menunjukkan aktivitas batik di Indonesia, terutama Yogyakarta.

Selain itu, Jogja Batik Carnival 2021 juga digunakan sebagai penegasan bahwa Yogyakarta merupakan kota batik dunia.

4. Cirebon

Cirebon menjadi salah satu daerah penghasil batik terbesar yang ada di Provinsi Jawa Barat.

Kota Cirebon sendiri menjadi motif batik khasnya sebagai ikon kota, yaitu motif Megamendung.

Motif batik Megamendung melambangkan awan pembawa hujan sebagai lambang kesuburan dan pemberi kehidupan.

5. Tulungagung

Kain batik produksi Batik Gading Kencana, Mojosari, Tulungagung di acara Gelar Seni dan Budaya Daerah 2018 Gumebyaring Lawadan Mulya Lan Tinata Kabupaten Tulungagung, Sabtu (10/11/2018). Tribun Jatim/Christine Eka Nurcahyanti Kain batik produksi Batik Gading Kencana, Mojosari, Tulungagung di acara Gelar Seni dan Budaya Daerah 2018 Gumebyaring Lawadan Mulya Lan Tinata Kabupaten Tulungagung, Sabtu (10/11/2018). 
Kabupaten Tulungagung terkenal dengan sentra-sentra batik tulis di era tahun 1970-an.

Motif batik dari Tulungagung sebenarnya hampir mirip dengan daerah lain. Bedanya, motif batik Tulungagung lebih berani dalam memadukan warna.

Beberapa pengrajin batik terkenal di Tulungagung antara lain Batik Gajah Mada, Batik Barung Gung, hingga Batik Satrio Manah.

6. Madura

Madura juga menjadi salah satu daerah penghasil batik yang terkenal di Indonesia.

Batik Madura memiliki beragam motif dan corak yang unik, yang umumnya dibuat secara tradisional.

Sejarah batik di Madura sudah dikenal sejak abad ke-16 hingga abad ke-17 masehi, pada masa Kerajaan Pamekasan di Pamelingan.

Beberapa pusat pembuatan batik Madura antara lain Bangkalan, Pamekasan, dan Sumenep.

7. Jambi

Produksi batik di Provinsi Jambi sudah dimulai sejak masa kejayaan Kesultanan Melayu Jambi.

Batik Jambi terkenal dengan ciri khasnya yang berwarna merah dengan motif utama berupa flora dan fauna.

Desa Jambi Seberang menjadi salah pusat produksi batik Jambi, yang merupakan tempat tinggal warga asli Jambi.

8. Banjarmasin

Ilustrasi kain sasirangan di Kalimantan Selatan. Warna pada kain tersebut berasal dari pewarna alami. Dok. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ilustrasi kain sasirangan di Kalimantan Selatan. Warna pada kain tersebut berasal dari pewarna alami.
Banjarmasin dikenal dengan motif batik Sasirangan yang berasal dari suku Banjar.

Sasirangan sendiri merupakan kain tradisional Kalimantan Selatan, yang dibuat dengan teknik jahitan jelujur.

Batik Sasirangan terlahir dari Kerajaan Banjar, di mana ada 40 pejantan membuat candi dan 40 gadis membuat batik selama satu malam secara bersamaan.

9. Bali

Bali sebagai daerah penghasil batik didukung oleh masyarakatnya yang terkenal pandai dalam olah kesenian.

Batik Bali sendiri dipercaya merupakan hasil penyebaran batik dari Pulau Jawa, namun memiliki ciri khas tersendiri.

Motif Batik Bali terkenal memiliki makna nilai-nilai solidaritsa, seperti Sekar Jagad Bali, Teratai Banji, dan Poleng Biru.

10. Papua

Batik di Papua memiliki ciri khas yang berbeda dengan batik di daerah lain.

Perbedaan itu lantaran Batik Papua memiliki motif yang menggambarkan apa yang dimiliki daerah Papua.

Salah satu contohnya adalah motif burung Cendrawasih yang hanya ditemui di Papua, dan tidak ditemui di daerah lain.

Selai Cendrawasih, Papua juga memiliki motif batik lain seperti Asmat, Sentani, Tifa, hingga Tambal Ukir.

Sumber:
Kompas.id
Pekalongakota.go.id
Jogjaprov.go.id

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabar Gembira, Ada Pemutihan Pajak Kendaraan Bermotor di Kaltim, Begini Skemanya

Kabar Gembira, Ada Pemutihan Pajak Kendaraan Bermotor di Kaltim, Begini Skemanya

Regional
DPRD Makassar Dukung Wali Kota, Kiranya Presiden dan Menhub Bisa Mendengar

DPRD Makassar Dukung Wali Kota, Kiranya Presiden dan Menhub Bisa Mendengar

Regional
Kronologi Penemuan Mayat yang Jatuh ke Selokan Sriwijaya Semarang

Kronologi Penemuan Mayat yang Jatuh ke Selokan Sriwijaya Semarang

Regional
Paket Narkoba yang Hendak Dikirim ke Lapas Baubau Berhasil Digagalkan

Paket Narkoba yang Hendak Dikirim ke Lapas Baubau Berhasil Digagalkan

Regional
Soal Pelecehan di Magelang, Keluarga Brigadir J: Skenario Ferdy Sambo Lucu, Berbelit-belit

Soal Pelecehan di Magelang, Keluarga Brigadir J: Skenario Ferdy Sambo Lucu, Berbelit-belit

Regional
Sebar Foto Bugil Pacar, Pria di Ende Terancam 6 Tahun Penjara

Sebar Foto Bugil Pacar, Pria di Ende Terancam 6 Tahun Penjara

Regional
Ketika Gibran Murka, Lepas Paksa Masker Paspampres yang Pukul Sopir Truk Saat Minta Maaf

Ketika Gibran Murka, Lepas Paksa Masker Paspampres yang Pukul Sopir Truk Saat Minta Maaf

Regional
Mobil Brio yang Dikemudikan Polisi di Maluku Tengah Tabrak Pohon, Satu Penumpang Tewas

Mobil Brio yang Dikemudikan Polisi di Maluku Tengah Tabrak Pohon, Satu Penumpang Tewas

Regional
695 Hewan Ternak Terjangkit PMK di Sumbawa, 4 Ekor Mati

695 Hewan Ternak Terjangkit PMK di Sumbawa, 4 Ekor Mati

Regional
Temukan 2 Ekor Monyet dalam Kondisi Mengenaskan di Kompleks FPIK Unsoed, Relawan Turun Tangan

Temukan 2 Ekor Monyet dalam Kondisi Mengenaskan di Kompleks FPIK Unsoed, Relawan Turun Tangan

Regional
Diduga Korupsi DAK Rp 1,2 Miliar di 28 SMP, Kepala Dinas Pendidikan Gunung Mas Diamankan

Diduga Korupsi DAK Rp 1,2 Miliar di 28 SMP, Kepala Dinas Pendidikan Gunung Mas Diamankan

Regional
Temuan Minyak Bumi Baru di Perairan Malaka NTT, Dinas ESDM Akan Bersurat ke Pusat

Temuan Minyak Bumi Baru di Perairan Malaka NTT, Dinas ESDM Akan Bersurat ke Pusat

Regional
Cicipi Kuliner Sorgum Kreasi SMK PGRI 2 Kudus, KSP Moeldoko: Rasanya Enak dan Punya Nilai Jual

Cicipi Kuliner Sorgum Kreasi SMK PGRI 2 Kudus, KSP Moeldoko: Rasanya Enak dan Punya Nilai Jual

Regional
Pupuk Subsidi untuk Sawit Dicabut, Pupuk Palsu Mulai Beredar dan Sulit Dideteksi

Pupuk Subsidi untuk Sawit Dicabut, Pupuk Palsu Mulai Beredar dan Sulit Dideteksi

Regional
Raih 3 Medali di Asean Para Games 2022, Ina Bungkam Perundungnya dengan Prestasi

Raih 3 Medali di Asean Para Games 2022, Ina Bungkam Perundungnya dengan Prestasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.