Menelusuri Sumber Mata Air Sendang Kuncen di Kota Madiun

Kompas.com - 17/10/2021, 07:56 WIB
GALI—Alat berat menggali tanah untuk mencari titik sumber mata air di Sendang Kuncen yang tak jauh dari situs masjid dan makam kuno Kuncen, Kota Madiun, Jawa TImur, Senin (11/10/2021). KOMPAS.COM/Dokumentasi Kominfo Kota MadiunGALI—Alat berat menggali tanah untuk mencari titik sumber mata air di Sendang Kuncen yang tak jauh dari situs masjid dan makam kuno Kuncen, Kota Madiun, Jawa TImur, Senin (11/10/2021).

MADIUN, Kompas.com - Badan Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur belum juga menemukan sumber mata air Sendang Kuncen di Kota Madiun usai melakukan ekskavasi atau penggalian dalam dua tahap.

Ekskavasi terakhir dilakukan pada Rabu (13/10/2021) selama tiga hari.

Namun sumber mata air yang terhubung dengan masjid dan makam kuno yang telah ditetapkan sebagai cagar budaya di Kota Madiun itu belum juga ditemukan.

Baca juga: 3 Hari Ekskavasi Sendang Kuncen Madiun, BPCB Jatim Tak Kunjung Temukan Sumber Mata Air

Tim BPCB Jatim telah menggali sedalam enam meter di sisi timur dari hasil tahap pertama.

"Harapan kita empat meter sudah menemukan saluran sumber air utamanya. Namun kita perdalam tujuh meter belum menemukan semburan air sebagai saluran utama pengisi Sendang Kuncen," ujar Pamong Budaya BPCB Jatim Pahadi.

Berdasarkan fakta itu, Pahadi menyimpulkan bahwa air yang masuk ke Sendang Kuncen merupakan air rembesan tanah.

Hal itu juga didukung dari dua sumur gali tradisional yang jaraknya sekitar 500 meter dari titik penggalian.

“Dari sumur itu terlihat kedalaman lima meter sudah terlihat permukaan airnya,” kata Pahadi.

Baca juga: Teka-teki Sumber Mata Air Sendang Kuncen yang Ditelusuri BPCB Jatim, Disebut sebagai Tempat Prabu Brawijaya Membuat Keris

Merujuk keterangan juru kunci setempat, pintu air Sendang itu tertutup bagian bawah pohon yang besar.

Selain itu, sekitar tahun '80-an, warga juga menutup pintu air dengan sebuah ijuk.

Jika dua benda yang diduga menutup aliran air tersebut ditemukan, sumber air di Sendang semestinya bisa didapatkan.

“Saluran utama itu yang sebenarnya kita harapkan temui. Karena berdasarkan keterangan warga, di sendang tersebut memang ada mata air pokok yang pada tahun 1984 dulu ditutup menggunakan ijuk. Namun sampai sekarang belum temukan penutup saluran itu,” ujar Pahadi.

Cerita Rakyat Prabu Brawijaya

Jika ditilik dari sejarahnya, terdapat dokumen peninggalan Pemerintah Hindia Belanda tahun 1937 yang menyebutkan adanya sendang di Kuncen.

Meski sumber itu tidak menyebutkan fungsinya secara mendetail.

“Kalau dari orang tertua menyampaikan tutur, ada cerita rakyat di situlah Prabu Brawajiya membuat keris dengan air Sendang Kuncen. Selain itu banyak yang bilang sendang itu menjadi tempat pembuangan pusaka,” ujar Pahadi.

Baca juga: Reruntuhan Bangunan Diduga Candi Ditemukan di Bukit Sepi Angin Magetan, BPCB Jatim: 4 Arcanya Hilang

Ia mengatakan, selain dokumen Belanda, belum ditemukan adanya sumber data lain yang menjelaskan temuan barang bersejarah tersebut.

Harapannya orang yang mengetahui peninggalan sejarah itu membuka diri dan menyampaikan kepada pemerintah.

Wisata Religi dan Budaya

BELUM TEMUKAN—Tim Badan Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur belum menemukan sumber mata air kuno di Sendang Kuncen yang terhubung dengan masjid dan komplek makam kuno di Kelurahan Kuncen, Kecamatan Taman, Kota Madiun.KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWI BELUM TEMUKAN—Tim Badan Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur belum menemukan sumber mata air kuno di Sendang Kuncen yang terhubung dengan masjid dan komplek makam kuno di Kelurahan Kuncen, Kecamatan Taman, Kota Madiun.

Temuan sementara dari hasil ekskavasi itu akan dilaporkan BPCB Jatim ke Pemkot Madiun.

Apabila temuan dianggap cukup, maka revitalisasi Sendang Kuncen bisa dijadikan alternatif dengan membuat sumur atau sumber air yang baru.

Keberadaan sumber air baru itu dapat dikelola untuk mengairi bangunan sendang yang berpotensi menjadi destinasi wisata religi dan budaya.

Baca juga: Warga Temukan Struktur Bata Kuno di Demangan Madiun, BPCB Jatim Ekskavasi di 6 Titik

Pahadi mencontohkan kompleks makam Sunan Bonang yang menjadi wisata religi dan budaya karena terdapat masjid, makam, dan sumber air.

Wali Kota Madiun Maidi juga menyatakan dukungannya terhadap upaya pencarian situs cagar budaya di Sendang Kuncen.

Temuan itu nantinya bisa menjadi destinasi wisata religi di Kota Madiun.

 

Kompas.com / (Penulis: Kontributor Solo, Muhlis Al Alawi | Editor: Priska Sari Pratiwi/Phytag Kurniati)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Kunjung Turunkan Harga Minyak Goreng, Toko Tradisional Disidak Pemerintah Mamasa

Tak Kunjung Turunkan Harga Minyak Goreng, Toko Tradisional Disidak Pemerintah Mamasa

Regional
Cekcok Masalah Uang, Tangan Pria Ini Putus Ditebas Parang

Cekcok Masalah Uang, Tangan Pria Ini Putus Ditebas Parang

Regional
Antisipasi Bentrok di Maluku Tengah Meluas, Kodam Pattimura Siagakan Pasukan

Antisipasi Bentrok di Maluku Tengah Meluas, Kodam Pattimura Siagakan Pasukan

Regional
PSU Pilkada Yalimo Diklaim Aman, 1.500 Anggota Brimob Dikerahkan

PSU Pilkada Yalimo Diklaim Aman, 1.500 Anggota Brimob Dikerahkan

Regional
2 Pos Keamanan Akan Dibangun Redam Bentrok Warga di Maluku Tengah

2 Pos Keamanan Akan Dibangun Redam Bentrok Warga di Maluku Tengah

Regional
43 Detonator dan 1 Bom Milik DPO Teroris MIT Poso Kembali Dimusnahkan

43 Detonator dan 1 Bom Milik DPO Teroris MIT Poso Kembali Dimusnahkan

Regional
Mabes Polri Kirim Tim Asistensi Selidiki Kasus Pembunuhan Ibu dan Bayi di Kupang

Mabes Polri Kirim Tim Asistensi Selidiki Kasus Pembunuhan Ibu dan Bayi di Kupang

Regional
Petik Daun Singkong di Kebun Belakang Rumah, IRT Tercebur di Sumur 12 Meter

Petik Daun Singkong di Kebun Belakang Rumah, IRT Tercebur di Sumur 12 Meter

Regional
Alasan Jokowi dan Menkeu Tolak Bayar Utang Rp 60 M ke Warga Padang

Alasan Jokowi dan Menkeu Tolak Bayar Utang Rp 60 M ke Warga Padang

Regional
Perkosa Keponakan Berulang Kali, Pria Ini Ditangkap Polisi

Perkosa Keponakan Berulang Kali, Pria Ini Ditangkap Polisi

Regional
Temui Kapolda Maluku, Perwakilan Warga Pulau Haruku Korban Bentrok Minta Jaminan Keamanan

Temui Kapolda Maluku, Perwakilan Warga Pulau Haruku Korban Bentrok Minta Jaminan Keamanan

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 26 Januari 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 26 Januari 2022

Regional
Bayar Orang untuk Jadi Polisi, Pria di Pekanbaru Malah Ditipu Ibu Rumah Tangga hingga Rp 62 Juta

Bayar Orang untuk Jadi Polisi, Pria di Pekanbaru Malah Ditipu Ibu Rumah Tangga hingga Rp 62 Juta

Regional
Tiang Besi di Jembatan Siak IV Pekanbaru Hilang, Diduga Dicuri

Tiang Besi di Jembatan Siak IV Pekanbaru Hilang, Diduga Dicuri

Regional
Pemprov Maluku Akan Kirim Bantuan Tenda hingga Sembako ke Korban Bentrokan di Pulau Haruku

Pemprov Maluku Akan Kirim Bantuan Tenda hingga Sembako ke Korban Bentrokan di Pulau Haruku

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.