Pegiat Lingkungan Nyaris Dikeroyok Petani Tebu, Acara Penghijauan Hutan Gundul di Blitar Batal

Kompas.com - 22/07/2021, 16:30 WIB
Ratusan petani tebu menggeruduk acara seremoni peluncuran penghijauan lahan hutan gundul di Dusun Kepek, Desa Ngeni, Kecamatan Wonotirto, Kabupaten Blitar, Kamis (22/7/2021) KOMPAS.COM/ASIP HASANIRatusan petani tebu menggeruduk acara seremoni peluncuran penghijauan lahan hutan gundul di Dusun Kepek, Desa Ngeni, Kecamatan Wonotirto, Kabupaten Blitar, Kamis (22/7/2021)

 

Agus menduga ada pihak yang menghasut para petani sehingga menolak kompromi berupa pengalihan fungsi sebagian dari area hutan gundul itu demi kepentingan konservasi sumber mata air dan mitigasi bencana banjir.

Menurut Agus, sebenarnya tidak semua petani menolak penghijauan karena mereka juga menyadari pentingnya melestarikan kawasan hutan setidaknya untuk mengurangi resiko kelangkaan air bersih di musim kemarau.

Selain itu, ujarnya, terdapat setidaknya lima desa di sekitar Desa Ngeni yang menghendaki penghijauan hutan gundul  Perhutani untuk mencegah banjir yang kerap menimpa desa mereka.

Agus menjelaskan, penanaman tebu di lahan milik Perhutani marak dilakukan warga di kawasan perbukitan di wilayah Kabupaten Blitar bagian selatan.

Penanaman tebu semakin massif, ujarnya, setelah berdiri pabrik tebu besar di Kabupaten Blitar, yaitu PT Rejoso Manis Indo (RMI) di Kecamatan Binangun.

Kini, menurut Agus, sekitar 8.000 hektare area hutan dibawah pengawasan Perhutani KPH Blitar ditanami tebu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Agus menegaskan, kampanye konservasi lingkungan yang dilakukan pihaknya sama sekali tidak bermaksud merugikan warga.

"Karena mengganti beberapa area kritis dengan tanaman keras tetap bisa memberikan nilai keekonomian pada petani, bahkan mungkin lebih besar," ujarnya.

Dihubungi Kompas.com, Kapolres Blitar AKBP Leonard M Sinambela menyayangkan kericuhan yang terjadi.

"Tuan rumah acaranya kan Perhutani, mengundang Forpimda, kenapa tidak diantisipasi adanya protes dari petani? Apa tidak ada sosialisasi?" ujar Leo. 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mural Berjudul “Kamu yang Abai Jangan Sampai Kami yang Menuai” Menang Festival Mural Goyang Karawang 2021

Mural Berjudul “Kamu yang Abai Jangan Sampai Kami yang Menuai” Menang Festival Mural Goyang Karawang 2021

Regional
Cerita Iptu Pranan Dampingi Tim Vaksinasi Temui Lansia hingga Kunjungi Daerah Terpencil di Jombang

Cerita Iptu Pranan Dampingi Tim Vaksinasi Temui Lansia hingga Kunjungi Daerah Terpencil di Jombang

Regional
Beredar Video Hoaks Harimau di Grobogan, Ini Faktanya

Beredar Video Hoaks Harimau di Grobogan, Ini Faktanya

Regional
Terimpit Utang Rp 150 Juta, Alasan Mantan Polisi di Semarang Jadi Manusia Silver

Terimpit Utang Rp 150 Juta, Alasan Mantan Polisi di Semarang Jadi Manusia Silver

Regional
Tinggalkan TNI, Rusnawi Hanya Bertahan 5 Bulan Jadi Kepala BKKBN karena NIP Diduga Dibuat Asal-asalan

Tinggalkan TNI, Rusnawi Hanya Bertahan 5 Bulan Jadi Kepala BKKBN karena NIP Diduga Dibuat Asal-asalan

Regional
Kontingen Papua Kembali Raih 2 Emas dari Cabor Sepatu Roda

Kontingen Papua Kembali Raih 2 Emas dari Cabor Sepatu Roda

Regional
Kementerian LHK Segel Tambang Andesit PT Atlasindo Utama di Karawang

Kementerian LHK Segel Tambang Andesit PT Atlasindo Utama di Karawang

Regional
Ibu Yusuf Minta Demonstran yang Peringati 2 Tahun Kematian Anaknya Bubarkan Diri

Ibu Yusuf Minta Demonstran yang Peringati 2 Tahun Kematian Anaknya Bubarkan Diri

Regional
Rusnawi Tinggalkan Pangkat Kolonel, Tertipu Jabatan di BKKBN, Kini Berusaha Cari Kerja di Rumah Sakit Bangka

Rusnawi Tinggalkan Pangkat Kolonel, Tertipu Jabatan di BKKBN, Kini Berusaha Cari Kerja di Rumah Sakit Bangka

Regional
Soal Konflik dengan Bupati Anna, Wabup Bojonegoro: Saya Serahkan Semua ke Partai Pengusung

Soal Konflik dengan Bupati Anna, Wabup Bojonegoro: Saya Serahkan Semua ke Partai Pengusung

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 27 September 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 27 September 2021

Regional
Bukan Museum Biasa, Museum Anak Bajang Tempat Berbagi Pengetahuan dan Simbol Kebhinekaan

Bukan Museum Biasa, Museum Anak Bajang Tempat Berbagi Pengetahuan dan Simbol Kebhinekaan

Regional
Pengakuan Mahasiswi Tersangka Investasi Bodong Beromzet Miliaran, Beli Tas Bermerek hingga Ponsel Terbaru

Pengakuan Mahasiswi Tersangka Investasi Bodong Beromzet Miliaran, Beli Tas Bermerek hingga Ponsel Terbaru

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 27 September 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 27 September 2021

Regional
Warga Blokade Jalan yang Rusak di Ambon, Dinas PUPR Langsung Terjunkan Pekerja

Warga Blokade Jalan yang Rusak di Ambon, Dinas PUPR Langsung Terjunkan Pekerja

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.