Puluhan Ribu Ton Garam NTT Belum Terjual, Gudang Sampai Jebol, Petani: Kenapa Pemerintah Impor?

Kompas.com - 20/03/2021, 13:13 WIB
Gudang tempat penyimpanan garam di Sabu Raijua, NTT jebol akibat banyaknya garam yang menumpuk Dokumen Barnabas NiteGudang tempat penyimpanan garam di Sabu Raijua, NTT jebol akibat banyaknya garam yang menumpuk

"Terakhir itu tahun 2019 hanya terjual 400 ton saja. Sampai hari ini, puluhan ribu ton garam di wilayah kami masih ada dan menumpuk," kata dia.

Baca juga: Garam Tak Laku Lagi, Buruh Angkut di Pesisir Demak Alih Profesi Cari Kepiting

"Pemerintah pusat perhatikan dulu produk dalam negeri entah bagaimana caranya perhatikan dulu, sehingga masyarakat bisa bekerja dan dapat penghasilan. Jangan sedikit-sedikit hanya perhatikan produk dari luar negeri," sambungnya.

Barnabas pun menjamin, kualitas garam di Sabu Raijua sama dengan produk luar negeri, bahkan jauh lebih bagus.

Dia berharap, pemerintah pusat mengkaji ulang kebijakan yang merugikan rakyat itu.

"Bagus atau buruknya, tetap produk dalam negeri lebih bagus. Kalau kita mengandalkan luar negeri mendingan kita jadi warga luar negeri," katanya kesal.

Hal senada juga disampaikan Kepala Desa Eiada, Kecamatan Sabu Timur Yerrison Dida Hawu (48).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Yerrison yang juga menjadi koordinator petani garam di desa mereka, mengaku ada 700 ton garam yang saat ini belum terjual di desanya.

"Impor garam dari luar negeri tentu merugikan kita. Kenapa impor dari luar sedangkan garam kita lagi menumpuk," kata dia.

Dia pun menyarankan kepada pemerintah pusat, agar petani garam asal Indonesia yang selayaknya mengekspor garam ke luar negeri.

"Lebih baik kita saja yang ekspor ke luar negeri. Toh garam kita banyak dan memiliki kualitas yang lebih bagus," kata dia. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sopir Tertidur Saat Mengemudi, Toyota Rush Seruduk Apotek di Blitar

Sopir Tertidur Saat Mengemudi, Toyota Rush Seruduk Apotek di Blitar

Regional
Buruh Harian Lepas Setubuhi Anak 11 Tahun Sebanyak 7 Kali dengan Bujuk Rayu

Buruh Harian Lepas Setubuhi Anak 11 Tahun Sebanyak 7 Kali dengan Bujuk Rayu

Regional
UMK Banyumas Hanya Naik Rp 13.000, SPSI: Pekerja Harus Kencangkan Ikat Pinggang

UMK Banyumas Hanya Naik Rp 13.000, SPSI: Pekerja Harus Kencangkan Ikat Pinggang

Regional
Pemkot Medan Siapkan Dana Rp 1 Triliun untuk Benahi Infrastruktur Jalan dan Drainase

Pemkot Medan Siapkan Dana Rp 1 Triliun untuk Benahi Infrastruktur Jalan dan Drainase

Regional
Jumlah Penderita HIV/AIDS di Blora Disebut Turun hingga 50 Persen

Jumlah Penderita HIV/AIDS di Blora Disebut Turun hingga 50 Persen

Regional
'Saya Vaksin, Malamnya Penglihatan Kabur, Besoknya Gelap Gulita'

"Saya Vaksin, Malamnya Penglihatan Kabur, Besoknya Gelap Gulita"

Regional
Ada 845 Kasus HIV/AIDS di Kabupaten Semarang, Sosialisasi Pencegahan Sasar Remaja

Ada 845 Kasus HIV/AIDS di Kabupaten Semarang, Sosialisasi Pencegahan Sasar Remaja

Regional
Serius soal Perubahan Iklim, Jokowi Akan Ajak Pemimpin G20 ke Hutan Mangrove di Bali

Serius soal Perubahan Iklim, Jokowi Akan Ajak Pemimpin G20 ke Hutan Mangrove di Bali

Regional
Santoso Histeris, Rumah yang Baru Selesai Dibangun dan Kambing Peliharaannya Ludes Terbakar

Santoso Histeris, Rumah yang Baru Selesai Dibangun dan Kambing Peliharaannya Ludes Terbakar

Regional
Sekolah di Jatim Dilarang Beri Libur Khusus Saat Nataru, Ini Penjelasan Kadisdik

Sekolah di Jatim Dilarang Beri Libur Khusus Saat Nataru, Ini Penjelasan Kadisdik

Regional
Sopir Truk Pasir Asal Semarang Dikabarkan Hilang Terseret Banjir di Lereng Merapi

Sopir Truk Pasir Asal Semarang Dikabarkan Hilang Terseret Banjir di Lereng Merapi

Regional
Geger, Ular Kobra Sepanjang 1 Meter Sembunyi di Lemari Baju Warga

Geger, Ular Kobra Sepanjang 1 Meter Sembunyi di Lemari Baju Warga

Regional
Puluhan Naskah Lontar Kuno Dipamerkan di Museum NTB

Puluhan Naskah Lontar Kuno Dipamerkan di Museum NTB

Regional
Berkedok Tempat Jual Ikan Hias, Rumah Penampungan Benih Lobster di Sumsel Digerebek, 13 Orang Ditangkap

Berkedok Tempat Jual Ikan Hias, Rumah Penampungan Benih Lobster di Sumsel Digerebek, 13 Orang Ditangkap

Regional
Akses Kembali Dibuka, Warga Cabut Laporan Cakades yang Blokade Jalan di Jember

Akses Kembali Dibuka, Warga Cabut Laporan Cakades yang Blokade Jalan di Jember

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.