5 Kasus Keracunan Ikan Buntal di Tanah Air, Bocah 1 Tahun hingga Suami Istri Meninggal Jadi Korban

Kompas.com - 18/11/2020, 11:33 WIB
Ilustrasi tampak ikan buntal yang tengah mengembang. SHUTTERSTOCK/NENGLOVEYOUIlustrasi tampak ikan buntal yang tengah mengembang.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Dua bocah di Kecamatan Gerokgak, Buleleng, Bali kercunan usai menyantap kerupuk ikan buntal pada Selasa (17/11/2020). Mereka adalah PAMS (11) dan KATP (5) yang masih memiliki hubungan keluarga.

Dalam keadaan lemas, dua bocah itu dibawa ke rumah sakit. Namun nyawa PAMS tak bisa diselamatkan. Ia meninggal saat dirawat di RSUD Buleleng.

Sementara itu di Kabupaten Banyuwangi, satu keluarga meninggal usai konsumsi ikan buntal.

Korban adalah Muhlis Hartono (65) dan Dewi Ambarwati (50), serta ibu mertua Muhlis bernama Siti Habsah (80).

Ikan buntal yang mereka konsumsi adalah hasil pancingan Muhlis yang kemudian dimasak santan oleh keluarganya.

Baca juga: Mengenal Tetrodotoksin, Racun Ikan Buntal yang Bahayakan Nyawa

Dilansir dari pemberitaan Kompas.com, 11 Maret 2020, dijelaskan jika ikan buntal mengandung racun berbahaya yang disebut tetrodotoksin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Racun tersebut biasanya ditemukan di hati dan organ seks (gonad) dari beberapa ikan, seperti ikan buntal serta beberapa spesies amfibi, gurita, dan kerang.

Keracunan tetrodotoksin terjadi karena pengolahan daging atau organ ikan yang tidak tepat.

Dan biasanya efek racun tersebut bisa langsung dirasakan dalam waktu 10 hingga 45 menit atau tiga hingga enam jam usai terpapar.

Baca juga: Mengolah Ikan Buntal, Chef di Jepang Harus Punya Sertifikasi Khusus

Karena racun di ikan buntal sangat berbahaya, hanya koki terlatih yang diperbolehkan mengolahnya.

Sementara itu untuk orang yang terpapar racun tetrodotoksin harus segera mendapatkan perawatan medis.

Berikut 5 kasus keracunan ikan buntal di Tanah Air:

1. Di Tuban, meninggal usai makan telur ikan buntal

Di Jepang, ikan fugu atau ikan buntal yang beracun diolah menjadi hidangan khas Jepang. AP Photo/Itsuo Inouye Di Jepang, ikan fugu atau ikan buntal yang beracun diolah menjadi hidangan khas Jepang.
Rudiyanto Wijaya (37) warga Dusun Lebak, Desa Sumurgung, Kecamatan Montong, Tuban meninggal usai makan telur ikan buntal pada Minggu (3/2/2020) sekitar pukul 21.00 WIB.

Sementara satu rekannya, Muha (40) terpaksa menjalani perawatan di rumah sakit.

Kasat Reskrim Polres Tuban, AKP Mustijat Priyambodo mengatakan kasis tersebut berawal saat Riyanto diundang ke warung milik Darmuji untuk memasak telur ikan buntal.

Setelah masak, korban menawari tiga rekannya. Namun hanya Muha yang menyantap lauik ikan buntal.

Setelah makan, kedua pria tersebut muntah-muntah dan kedua lidah korban juga tampak mengejang.

Mereka berdua langsung dibawa ke rumah sakit. Namun nyawa Rudiyanto tak tertolong sebelum sampai ke Puskesmas Montong.

"Untuk Muha masih dirawat, sedangkan Rudiyanto Wijaya meninggal dunia," kata AKP Mustijat.

Baca juga: Usai Santap Telur Ikan Buntal, Pria Asal Tuban Ini Meninggal Dunia

2. Di Probolinggo, suami istri meninggal makan ikan buntal

Bokjili, sup ikan buntal yang merupakan salah satu makanan ekstrem Korea.Doramakun.ru Bokjili, sup ikan buntal yang merupakan salah satu makanan ekstrem Korea.
Di Kabupaten Probolinggo, empat orang warga Desa Brumbungan Kidul, kecamatan Maron keracunan ikan buntal pada Rabu (6/1/2019)

Dua orang di antaranya meninggal dunia yakni pasangan suami istri Baidowi dan Suhaina.

Sementara dua rekannya yakni Mahduf dan M Habibulloh dirawat di RSUD Waluyo Jati Krksaan.

Kapolsek Maron AKP Sugeng Supriyantoro mengatakan ikan buntal yang mereka konsumsi adalah hasil pancingan Mahfud.

Ikan tersebut kemudian dimasak dan dimakan bersama-sama sebagai menu buka puasa. Kebetulan hari itu, mereka sedang puasa sunnah.

Beberapa jam kemudian mereka mual, sesak nafas, dan merasakan sakit di sekujur tubuh. Oleh warga, mereka dibawa ke Puskesmas Maron.

"Baidowi dan Suhaina meninggal dunia pada malam harinya. Mahfud dan Habibulloh selamat tapi masih dirawat di rumah sakit, mereka anak dari Baidlowi dan Sulaiman," kata Sugeng, Jumat (8/2/2019).

Baca juga: Dua Warga di Probolinggo Meninggal usai Makan Ikan Buntal

3. Bocah 1 tahun di TTS meninggal keracunan ikan buntal

Pufferfish atau ikan buntal di Tasitolu, Dili, Timor Leste.ARYA DARU PANGAYUNAN Pufferfish atau ikan buntal di Tasitolu, Dili, Timor Leste.
Roland Banamtuan bocah berusia 1 tahun asal Desa Oni, Kecamatan Kualin Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS) NTT tewas karena keracunan usai menuantap ikan buntal.

Selain Roland, dua orang lainnya yakni Nance Kase (43) dan Erni Kase (17) juga meninggal usai konsumsi ikan yang sama termasuk seekor ikan peliharaan.

Sedangkan, tiga orang lainnya yang juga ikut menyantap ikan yakni Jingsi Banamtuan (13), Marti Banamtuan (12) dan Marto Boimau (14), menjalani perawatan medis di Puskesmas setempat.

"Dari hasil olah TKP dan dikuatkan dengan keterangan dari dokter Puskemas Kolbano, tiga orang ini diduga kuat meninggal karena keracunan ikan buntal," ungkap Kasat Reskrim Polres TTS Iptu Jamari kepada Kompas.com, Jumat (27/9/2019).

Baca juga: 3 Warga Tewas di Timor Tengah Selatan akibat Keracunan Ikan Buntal

4. Di Banyuwangi, satu keluarga tewas karena makan buntal

Sashimi ikan buntal (fugu).SHUTTERSTOCK/HIKOPHOTOGRAPHY Sashimi ikan buntal (fugu).
Di Banyuwangi, satu keluarga meninggal karena makan ikan buntal hasil pancingan pada Selasa (10/3/2020).

Korban adalah pasangan suami istri Muhlis Hartono (65) dan Dewi Ambarwati (50), serta ibu mertua Muhlis bernama Siti Habsah (80).

Kapolresta Banyuwangi Kombes Arman Asmara Syarifudin menjelaskan tragedi tersebut berawal saat Muhlis membawa ikan buntal hasil pancingan pada Senin (9/3/2020).

Ikan tersebut kemudian dimasak bumbu santan dan untuk lauk makan.

Baca juga: Fakta di Balik Sekeluarga Tewas Keracunan Ikan Buntal di Banyuwangi

Setelah makan masakan itu, ketiganya merasa pusing. Keesokan harinya, ketiga korban masih tetap makan masakan tersebut, .

Hingga akhirnya Muhlis, Dewi, dan Siti dilarikan ke puskesmas setempat karena mengeluh mulas dan mual-mual. Meski telah menjalani perawatan, nyawa ketiga korban tidak tertolong.

"Mereka meninggal lantaran keracunan," ujar Arman, Selasa.

Muhlis dan Dewi meninggalkan seorang anak balita yang kini dirawat kerabatnya.

Baca juga: Satu Keluarga di Banyuwangi Tewas Usai Makan Ikan Buntal, Ini Penyebabnya...

5. Di Bali, bocah 11 tahun tewas makan kerupuk ikan buntal

Kerupuk ikan buntal yang diduga menyebabkan dua anak-anak keracunanIstimewa Kerupuk ikan buntal yang diduga menyebabkan dua anak-anak keracunan
Di Buleleng, Bali, PAMS (11) meninggal keracunan setelah konsummi kerupuk ikan buntal pada Selasa (17/11/2020).

Sementara satu kerabatnya, KATP (5) menjalani perawatan di RSUD Buleleng.

"Diduga karena keracunan saat makan kerupuk kulit ikan buntal. Saat ini korban satu sudah berada di rumah duka, sedangkan korban dua masih di RSUD Buleleng," kata Kasubag Humas Polres Buleleng Iptu Gede Sumarjaya dalam keterangan tertulis, Selasa malam.

Kasus tersebut berawal saat PAMS bermain di rumah KATP. Mereka kemudian makan kerupuk ikan buntal yang disimpan di dalam toples. Tak lama kemudian, PAMS dan KATP muntah dan lemas.

Kerupuk ikan buntal itu dibuat oleh orangtua salah satu korban dari ikan hasil memancing di laut.

Mereka kemudian dibawa ke Puskesmas Gerkgak untuk perawatan. Karena keterbatasan alat, mereka berdua dirujuk ke rumah sakit dan PMAS dinyatakan meninggal dunia.

Baca juga: 2 Anak Keracunan Setelah Santap Kerupuk Kulit Ikan Buntal, Satu di Antaranya Meninggal

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Michael Hangga Wismabrata, Ahmad Faisol, Sigiranus Marutho Bere, Imam Rosidin | Editor : Aprillia Ika, Farid Assifa, Robertus Belarminus, David Oliver Purba, Dheri Agriesta)



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X