Kisah Bos Travel Bandung, Banting Setir Bentuk Usaha Pengantar Barang Selama Pandemi Covid-19

Kompas.com - 20/10/2020, 11:37 WIB
Pengusaha travel yang banting setir membuka usaha pengantaran barang untuk bertahan di masa Covid-19. KOMPAS.com/RENI SUSANTIPengusaha travel yang banting setir membuka usaha pengantaran barang untuk bertahan di masa Covid-19.

BANDUNG, KOMPAS.com – Februari 2020, awal mula kesulitan yang dialami pengusaha di bidang pariwisata di Indonesia.

Saat itu, isu Covid-19 gencar di dunia. Puncaknya Maret 2020, saat Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumumkan kasus pertama virus corona di Indonesia.

Tak perlu waktu lama, bidang pariwisata langsung terpuruk. Bahkan bisa dibilang, pariwisata merupakan sektor pertama yang terkena dampak.

Salah satu pengusaha yang terkena dampak adalah Joseph Sugeng Irianto, pemilik Rex Tours.

Baca juga: Kisah Pilot Jadi Pedagang Mi Ayam Bertahan di Tengah Pandemi Covid-19

Jual mobil untuk kembalikan uang konsumen

Bisnisnya saat itu berubah drastis. Dari sebelumnya menerima banyak tamu, pemesanan tiket, hingga mengatur perjalanan, kini harus mengembalikan uang konsumen. 

“Banyak perjalanan yang dibatalkan. Uang-uang yang sudah masuk kita refund tanpa potongan untuk menjaga kredibilitas,” tutur Joseph kepada Kompas.com di kantornya, akhir pekan lalu.

Untuk menutup uang refund itu, Joseph terpaksa menjual mobil anaknya. Sebab, dana ratusan juta milliknya masih berada di luar hingga sekarang.

“Entah kapan bisa kembali atau jangan-jangan enggak akan balik lagi, saya gak tahu,” tutur Joseph.

Baca juga: Pandemi Pukul Pariwisata, Marigold Garden Karawang Berbenah dari Agrowisata Jadi Taman Kincir

 

Terpaksa rumahkan pegawai

Setelah berjuang sekuat tenaga, ia pun tak bisa mempertahankan karyawannya. Ia terpaksa merumahkan para pegawai karena perusahaan tidak ada pemasukan sama sekali. 

Di tengah ketidakpastian ini, pikiran Joseph kerap tertuju pada para pegawainya. Saat ini ia bisa menggunakan tabungan untuk bertahan dan membuka bisnis jus kecil-kecilan di rumahnya. Namun bagaimana dengan pegawainya.

Hal serupa dirasakan oleh pengusaha pariwisata lainnya. Akhirnya, enam orang pengusaha pariwisata di Bandung berdiskusi dan berkumpul.

Baca juga: Bertahan di Tengah Pandemi, Bos Travel Bandung Jualan Jus Pakcoy Sehat

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banjir Luapan Sungai Serayu di Banyumas Surut, Pengungsi Kembali ke Rumah

Banjir Luapan Sungai Serayu di Banyumas Surut, Pengungsi Kembali ke Rumah

Regional
Mulai 6 Desember, Tarif Tol Simpang Susun Waru-Bandara Juanda Surabaya Naik

Mulai 6 Desember, Tarif Tol Simpang Susun Waru-Bandara Juanda Surabaya Naik

Regional
Soal RS Ummi, Polisi Berencana Minta Keterangan IDI dan Sejumlah Ahli

Soal RS Ummi, Polisi Berencana Minta Keterangan IDI dan Sejumlah Ahli

Regional
Bawaslu Gunungkidul Telusuri Video Viral Bagi-bagi Uang

Bawaslu Gunungkidul Telusuri Video Viral Bagi-bagi Uang

Regional
Kota Bandung Zona Merah Covid-19, Dugaan Pemicu hingga Kata Ridwan Kamil

Kota Bandung Zona Merah Covid-19, Dugaan Pemicu hingga Kata Ridwan Kamil

Regional
Kendarai Motor Saat Mabuk, 3 Remaja Kecelakaan di Tanjakan, 1 di Antaranya Tewas

Kendarai Motor Saat Mabuk, 3 Remaja Kecelakaan di Tanjakan, 1 di Antaranya Tewas

Regional
1.553 Petugas KPPS Lampung Reaktif Covid-19, Bukannya Langsung Swab Malah 'Rapid Test' Ulang

1.553 Petugas KPPS Lampung Reaktif Covid-19, Bukannya Langsung Swab Malah "Rapid Test" Ulang

Regional
Medan Dilanda Banjir, Banyak Kendaraan Mogok di Kampung Lalang

Medan Dilanda Banjir, Banyak Kendaraan Mogok di Kampung Lalang

Regional
Parahnya Banjir di Medan, 7 Kecamatan Terdampak, 6 Orang Hilang, 2 Ditemukan Tewas

Parahnya Banjir di Medan, 7 Kecamatan Terdampak, 6 Orang Hilang, 2 Ditemukan Tewas

Regional
Terkait Polemik Kapal Isap Produksi di Babel, Gubernur Erzaldi Dukung Putusan RDP

Terkait Polemik Kapal Isap Produksi di Babel, Gubernur Erzaldi Dukung Putusan RDP

Regional
Banjir Bandang di Medan, 3 Orang Tewas hingga Imbauan Gubernur Edy

Banjir Bandang di Medan, 3 Orang Tewas hingga Imbauan Gubernur Edy

Regional
Permintaan Risma ke Warga Surabaya: Tolong Tidak Usah ke Mana-mana Dulu...

Permintaan Risma ke Warga Surabaya: Tolong Tidak Usah ke Mana-mana Dulu...

Regional
Jadi Zona Merah, Kota Bandung Terapkan PSBB

Jadi Zona Merah, Kota Bandung Terapkan PSBB

Regional
Guru MAN 22 Palmerah Positif Covid-19 Usai ke Yogya, PHRI: Jangan Kambing Hitamkan Pariwisata DIY

Guru MAN 22 Palmerah Positif Covid-19 Usai ke Yogya, PHRI: Jangan Kambing Hitamkan Pariwisata DIY

Regional
Ketinggian Banjir di Tanjung Selamat Medan hingga 6 Meter, Tim SAR Sulit Evakuasi Korban

Ketinggian Banjir di Tanjung Selamat Medan hingga 6 Meter, Tim SAR Sulit Evakuasi Korban

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X