Kompas.com - 20/10/2020, 11:37 WIB
Pengusaha travel yang banting setir membuka usaha pengantaran barang untuk bertahan di masa Covid-19. KOMPAS.com/RENI SUSANTIPengusaha travel yang banting setir membuka usaha pengantaran barang untuk bertahan di masa Covid-19.

BANDUNG, KOMPAS.com – Februari 2020, awal mula kesulitan yang dialami pengusaha di bidang pariwisata di Indonesia.

Saat itu, isu Covid-19 gencar di dunia. Puncaknya Maret 2020, saat Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumumkan kasus pertama virus corona di Indonesia.

Tak perlu waktu lama, bidang pariwisata langsung terpuruk. Bahkan bisa dibilang, pariwisata merupakan sektor pertama yang terkena dampak.

Salah satu pengusaha yang terkena dampak adalah Joseph Sugeng Irianto, pemilik Rex Tours.

Baca juga: Kisah Pilot Jadi Pedagang Mi Ayam Bertahan di Tengah Pandemi Covid-19

Jual mobil untuk kembalikan uang konsumen

Bisnisnya saat itu berubah drastis. Dari sebelumnya menerima banyak tamu, pemesanan tiket, hingga mengatur perjalanan, kini harus mengembalikan uang konsumen. 

“Banyak perjalanan yang dibatalkan. Uang-uang yang sudah masuk kita refund tanpa potongan untuk menjaga kredibilitas,” tutur Joseph kepada Kompas.com di kantornya, akhir pekan lalu.

Untuk menutup uang refund itu, Joseph terpaksa menjual mobil anaknya. Sebab, dana ratusan juta milliknya masih berada di luar hingga sekarang.

“Entah kapan bisa kembali atau jangan-jangan enggak akan balik lagi, saya gak tahu,” tutur Joseph.

Baca juga: Pandemi Pukul Pariwisata, Marigold Garden Karawang Berbenah dari Agrowisata Jadi Taman Kincir

 

Terpaksa rumahkan pegawai

Setelah berjuang sekuat tenaga, ia pun tak bisa mempertahankan karyawannya. Ia terpaksa merumahkan para pegawai karena perusahaan tidak ada pemasukan sama sekali. 

Di tengah ketidakpastian ini, pikiran Joseph kerap tertuju pada para pegawainya. Saat ini ia bisa menggunakan tabungan untuk bertahan dan membuka bisnis jus kecil-kecilan di rumahnya. Namun bagaimana dengan pegawainya.

Hal serupa dirasakan oleh pengusaha pariwisata lainnya. Akhirnya, enam orang pengusaha pariwisata di Bandung berdiskusi dan berkumpul.

Baca juga: Bertahan di Tengah Pandemi, Bos Travel Bandung Jualan Jus Pakcoy Sehat

 

 

Bentuk usaha pengantaran barang

Mereka adalah I Nyoman Tri Pandita, Agustian Munaf, Iyus Rachmat Chahyana, Yuri Santari, Ayodya Multazam Wijaya, dan Joseph Sugeng Irianto.

Mereka kemudian menginisiasi pembentukan Gogo Xpress yakni perusahaan pengantaran barang berbasis aplikasi.

Perusahaan tersebut dibangun dari modal patungan enam pengusaha tersebut. Mereka sengaja merogoh tabungannya agar para pekerja yang di PHK mendapatkan penghasilan.

“Banyak teman yang tidak bisa bekerja karena tidak ada tamu, sedangkan dapur harus tetap ngebul,” ungkap I Nyoman Tri Pandita.

Di lain pihak ada teman-teman di bidang pariwisata yang banting setir berjualan online.

“Bahkan ada istilah, nanti Departemen Pariwisata berubah jadi Departemen Perdagangan, karena orangnya pada dagang semua,” ungkapnya sambal tertawa.

Baca juga: Terkena Imbas WFH Masa Pandemi, Ini Strategi Tiket.com Bertahan Tak PHK Karyawan

Gandeng komunitas

Ia kemudian teringat pada teman-temannya di Bandung Tourism Rider Community (BTRC). Mereka adalah sopir bus, tour guide, dan pekerja di bidang pariwisata lainnya yang memiliki motor dan di antaranya membutuhkan pekerjaan.

Itulah mengapa Gogo Xpress didirikan. Mereka mencoba menjembatani kebutuhan tersebut dengan memanfaatkan link di bidang pariwisata yang selama ini terbangun.

Awalnya, ia menjalankan usahanya secara manual melalui WA. Kemudian pelan-pelan ia membangun aplikasinya.

Baca juga: 2 Bulan Tak Beroperasi akibat PSBB, PO Bus NPM Bertahan Tak PHK Karyawan

 

Aplikasi mudah, kini puluhan pengantaran per hari

Ternyata pasarnya lumayan besar. Rata-rata transaksi pengiriman per hari di awal 15-20-an dan terus meningkat.

“Aplikasinya mirip ojek online,” tutur Agustian Munaf.

Ada beragam pelayanan yang ditawarkan dalam aplikasi. Yakni Gogo Xpress, Gogo Nceng, Gogo Kitchen, Gogo Rent, Gogo Cargo, dan Gogo Market.

Berbeda dengan kompetitornya, tidak ada potongan untuk member Gogo. Hanya pengantaran barang wajib menggunakan Gogo Xpress.

Saat ini pihaknya terus mengembangkan perusahaan baru tersebut.

Bahkan beberapa perusahaan besar sudah menyatakan ketertarikannya bekerja sama.

Baca juga: Bupati Bogor Janjikan Modal Usaha Rp 2,5 Juta Per Orang bagi Korban PHK akibat Covid-19



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Amankan 3 Pengibar Bendera RMS di Saparua

Polisi Amankan 3 Pengibar Bendera RMS di Saparua

Regional
Wisatawan Membludak, Pantai Selatan Garut Ditutup, Polisi Lakukan Penyekatan

Wisatawan Membludak, Pantai Selatan Garut Ditutup, Polisi Lakukan Penyekatan

Regional
Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Regional
Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Regional
Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X