Fakta Baru Siswi SMP Dibunuh dan Diperkosa Oknum Pembina Pramuka di OKU, Terancam Penjara Seumur Hidup

Kompas.com - 06/04/2020, 07:00 WIB
Aldy Sukma Wijaya (19), oknum pembina pramuka yang bunuh dan perkosa siswi SMP di Sumsel SRIPOKU.COM/LENI JUWITAAldy Sukma Wijaya (19), oknum pembina pramuka yang bunuh dan perkosa siswi SMP di Sumsel

KOMPAS.com - AS (19), pelaku pembunuhan dan pemerkosaaan seorang siswi SMP di Ogan Komering Ulu (OKU), RN (12), terancam hukuman seumur hidup.

"Tersangka akan dijerat pasal 340 Sub pasal 338 KUHP dengan ancaman hukuman seumur hidup atau paling lama 20 tahun penjara," kata Kepala Reskrim Polres Ogan Komering Ulu, AKP Wahyu Pranoto, di Baturaja, Minggu, dilansir dari Antara.

Baca juga: Oknum Pembina Pramuka di OKU Bunuh dan Perkosa Siswi SMP

Seperti diberitakan sebelumnya, polisi tak butuh waktu lama untuk menangkap AS yang membunuh secara sadis RN di kawasan hutan tak jauh dari SMPN 10, Jumat (3/4/2020) sekitar pukul 13.00 WIB.

"Pelaku berhasil ditangkap dua jam setelah melakukan pemerkosaan dan pembunuhan terhadap korban RN (12) pada Jumat kemarin," katanya.

Dalam penangkapan itu, polisi juga menyita sejumlah barang bukti antara lain satu batang kayu bulat dengan panjang 80 sentimeter, satu topi pramuka dan dasi, obeng serta satu gulung tali rafiah yang diduga digunakan untuk membunuh RN.

"Saat ini pelaku beserta barang bukti sudah kami amankan untuk diproses sesuai hukum yang berlaku," ujarnya.

Kronologi

Seperti diketahui, pada Kamis (2/4/2020) malam, pelaku menghubungi korban lewat chat di Facebook untuk mengikuti kegiatan pramuka pada esok pagi.

Lalu, Jumat (3/4/2020) sekitar pukul 09.00 WIB, tanpa ada rasa curiga, RN menuju ke sekolah diantar oleh kedua orangtuanya.  

Baca juga: Wali Kota Salatiga Umumkan Pasien PDP Corona Meninggal

Setelah bertemu RN, pelaku meminta korban untuk menuju ke lapangan di belakang sekolah.

"Saat tiba di lapangan itu, korban diminta untuk berbalik badan. Pelaku lalu memukulnya dari belakang dengan menggunakan balok kayu," kata Wahyu saat dikonfirmasi melaui pesan singkat, Sabtu (4/4/2020).

Dalam kondisi pingsan, korban dibawa pelaku ke hutan di belakang sekolah. Di sana RN digerayangi pelaku.

Lalu, saat mengira korban sudah tewas, AS mengaku terkejut melihat tubuh korban bergerak.

Ia pun lalu menusukkan kayu ke tubuh korban secara berulang-ulang hingga akhirnya korban tewas di tempat.

"Saat meninggal, korban kembali diperkosa oleh pelaku. Setelah itu jenazah korban diikat dan ditinggalkan di kebun," jelas Wahyu.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X