Prihatin Banyak Petani Kesetrum, Raharjo Ciptakan Alat Pengusir Tikus Bertenaga Surya

Kompas.com - 14/02/2020, 13:37 WIB
PENGUSIR TIKUS—Yanto petani asal Desa Nglames, Kecamatan Nglames, Kabupaten Madiun menunjukkan alat pengusir tikus bertenaga surya yang dipasang ditengah-tengah sawah miliknya, Kamis (13/2/2020). Setelah dipasang dalam sepekan, hama tikus tak lagi masuk ke dalam sawah dan merusak tanaman padi. KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWIPENGUSIR TIKUS—Yanto petani asal Desa Nglames, Kecamatan Nglames, Kabupaten Madiun menunjukkan alat pengusir tikus bertenaga surya yang dipasang ditengah-tengah sawah miliknya, Kamis (13/2/2020). Setelah dipasang dalam sepekan, hama tikus tak lagi masuk ke dalam sawah dan merusak tanaman padi.

MADIUN, KOMPAS.com - Esti Raharjo, pria asal Desa Milir, Kecamatan Dolopo, Kabupaten Madiun, menciptakan alat pengusir tikus yang ramah lingkungan.

Raharjo tergerak menciptakan alat itu karena prihatin banyak petani yang meninggal tersetrum mesin pengusir tikus.

Hama tikus dahsyat yang membuat petani Kabupaten Madiun kelimpungan makin menumbuhkan semangat Raharjo. Karena, petani sudah melakukan berbagai cara membasmi tikus, menggunakan racun hingga menyetrum.

Tapi upaya itu tak memberikan hasil maksimal. Hama tikus makin menjadi menggerogoti padi milik petani.

Baca juga: Ibu Kos di Tulungagung Ditemukan Tewas dengan Wajah Tertutup Bantal

Setelah melakukan riset, Raharjo berhasil menciptakan alat pengusir tikus bertenaga surya. Raharjo dibantu Imron, seorang pemerhati petani.

“Kami bisa menciptakan mesin pengusir tikus yang ramah lingkungan dengan menggunakan panel surya. Panel surya itu dirubah menjadi tenaga gelombang ultrasonik untuk mengusir tikus dalam radius hingga satu hektar,” kata Raharjo kepada Kompas.com, Kamis (13/2/2020).

Raharjo mengatakan, alat itu efektif digunakan mengusir tikus dengan radius setengah hektar atau empat petak sawah jika berada di dekat permukiman warga. Jika jauh dari permukiman, alat itu efektif mengusir tikus dengan radius satu hektar.

Sebab, jika disetel maksimal, suara yang ditimbulkan alat tersebut bisa mengganggu warga. 

Karena itu, ia menyarankan petani tak memutar maksimal volume gelombang ultrasonik alat yang berada di dekat permukiman. 

Gelombang ultrasonik dari alat itu akan mengganggu syaraf tikus yang hendak menggerogoti padi. Hewan itu terpaksa pindah jika tak mau mati kelaparan.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Cilegon Pertama Kali Uji Coba Belajar di Sekolah, Ini Hasilnya

Pemkot Cilegon Pertama Kali Uji Coba Belajar di Sekolah, Ini Hasilnya

Regional
Viral, Surat Terbuka Istri ABK Kapal China kepada Jokowi: Dia Tak Sanggup Lagi Bekerja

Viral, Surat Terbuka Istri ABK Kapal China kepada Jokowi: Dia Tak Sanggup Lagi Bekerja

Regional
Perempuan ODGJ Diperkosa Bergantian di Hadapan Anaknya hingga Hamil dan Melahirkan

Perempuan ODGJ Diperkosa Bergantian di Hadapan Anaknya hingga Hamil dan Melahirkan

Regional
Penyelundupan Sabu Dalam Bungkus Permen Wafer Cokelat Digagalkan

Penyelundupan Sabu Dalam Bungkus Permen Wafer Cokelat Digagalkan

Regional
Tak Terima Lahannya Dibangun, Warga di Sragen Tutup Jalan dengan Tembok

Tak Terima Lahannya Dibangun, Warga di Sragen Tutup Jalan dengan Tembok

Regional
Kasus Kepemilikan Sabu di Jambi, 2 Pemuda Divonis 6 Tahun Penjara

Kasus Kepemilikan Sabu di Jambi, 2 Pemuda Divonis 6 Tahun Penjara

Regional
Pria Asal Bandung Mengaku HRD, Minta Syarat Kerja Foto Bugil, Korbannya Ada yang Disetubuhi

Pria Asal Bandung Mengaku HRD, Minta Syarat Kerja Foto Bugil, Korbannya Ada yang Disetubuhi

Regional
Wanita Ini Terpaksa Melahirkan di Kamar Mandi karena Bidan Takut Tertular Covid-19

Wanita Ini Terpaksa Melahirkan di Kamar Mandi karena Bidan Takut Tertular Covid-19

Regional
Sempat Kontak dengan Wali Kota Banjarbaru, Wali Kota Banjarmasin Negatif Covid-19

Sempat Kontak dengan Wali Kota Banjarbaru, Wali Kota Banjarmasin Negatif Covid-19

Regional
Pelajar Terpental dan Tewas Usai Tiang Umbul-umbul yang Dipasangnya Tersangkut Kabel Listrik

Pelajar Terpental dan Tewas Usai Tiang Umbul-umbul yang Dipasangnya Tersangkut Kabel Listrik

Regional
Bantah 46 Pegawai Positif Covid-19, Kepala BPOM Ambon: Itu Keliru...

Bantah 46 Pegawai Positif Covid-19, Kepala BPOM Ambon: Itu Keliru...

Regional
Terdesak Kebutuhan Ekonomi, Warga Kulon Progo Jadi Muncikari Prostitusi Online

Terdesak Kebutuhan Ekonomi, Warga Kulon Progo Jadi Muncikari Prostitusi Online

Regional
Nasihat Hakim kepada Terdakwa yang Durhaka karena Melawan Orangtua

Nasihat Hakim kepada Terdakwa yang Durhaka karena Melawan Orangtua

Regional
Ponari, si Dukun Cilik Telah Menikah, Kini Berjualan Online dengan Istrinya

Ponari, si Dukun Cilik Telah Menikah, Kini Berjualan Online dengan Istrinya

Regional
Air Mata Hendra Tak Berhenti Mengalir Ditolak Sekolah karena Cacat, Buku Pelajaran Dikembalikan

Air Mata Hendra Tak Berhenti Mengalir Ditolak Sekolah karena Cacat, Buku Pelajaran Dikembalikan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X