Prihatin Banyak Petani Kesetrum, Raharjo Ciptakan Alat Pengusir Tikus Bertenaga Surya

Kompas.com - 14/02/2020, 13:37 WIB
PENGUSIR TIKUS—Yanto petani asal Desa Nglames, Kecamatan Nglames, Kabupaten Madiun menunjukkan alat pengusir tikus bertenaga surya yang dipasang ditengah-tengah sawah miliknya, Kamis (13/2/2020). Setelah dipasang dalam sepekan, hama tikus tak lagi masuk ke dalam sawah dan merusak tanaman padi. KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWIPENGUSIR TIKUS—Yanto petani asal Desa Nglames, Kecamatan Nglames, Kabupaten Madiun menunjukkan alat pengusir tikus bertenaga surya yang dipasang ditengah-tengah sawah miliknya, Kamis (13/2/2020). Setelah dipasang dalam sepekan, hama tikus tak lagi masuk ke dalam sawah dan merusak tanaman padi.

MADIUN, KOMPAS.com - Esti Raharjo, pria asal Desa Milir, Kecamatan Dolopo, Kabupaten Madiun, menciptakan alat pengusir tikus yang ramah lingkungan.

Raharjo tergerak menciptakan alat itu karena prihatin banyak petani yang meninggal tersetrum mesin pengusir tikus.

Hama tikus dahsyat yang membuat petani Kabupaten Madiun kelimpungan makin menumbuhkan semangat Raharjo. Karena, petani sudah melakukan berbagai cara membasmi tikus, menggunakan racun hingga menyetrum.

Tapi upaya itu tak memberikan hasil maksimal. Hama tikus makin menjadi menggerogoti padi milik petani.

Baca juga: Ibu Kos di Tulungagung Ditemukan Tewas dengan Wajah Tertutup Bantal

Setelah melakukan riset, Raharjo berhasil menciptakan alat pengusir tikus bertenaga surya. Raharjo dibantu Imron, seorang pemerhati petani.

“Kami bisa menciptakan mesin pengusir tikus yang ramah lingkungan dengan menggunakan panel surya. Panel surya itu dirubah menjadi tenaga gelombang ultrasonik untuk mengusir tikus dalam radius hingga satu hektar,” kata Raharjo kepada Kompas.com, Kamis (13/2/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Raharjo mengatakan, alat itu efektif digunakan mengusir tikus dengan radius setengah hektar atau empat petak sawah jika berada di dekat permukiman warga. Jika jauh dari permukiman, alat itu efektif mengusir tikus dengan radius satu hektar.

Sebab, jika disetel maksimal, suara yang ditimbulkan alat tersebut bisa mengganggu warga. 

Karena itu, ia menyarankan petani tak memutar maksimal volume gelombang ultrasonik alat yang berada di dekat permukiman. 

Gelombang ultrasonik dari alat itu akan mengganggu syaraf tikus yang hendak menggerogoti padi. Hewan itu terpaksa pindah jika tak mau mati kelaparan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Regional
Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Regional
Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Regional
Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Regional
Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Regional
TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

Regional
Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.