Sejarah Lokalisasi Sunan Kuning yang Ditutup Pemkot Semarang, Diresmikan Tahun 1966 oleh Wali Kota

Kompas.com - 19/10/2019, 06:06 WIB
Lokalisasi Sunan Kuning atau Resosialisasi Argorejo Semarang KOMPAS.com/RISKA FARASONALIALokalisasi Sunan Kuning atau Resosialisasi Argorejo Semarang
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - 15 Agustus 1966, Wali Kota Semarang Hadi Subeno meresmikan Lokalisasi Argorejo yang dipusatkan di kawasan Sunan Kuning, Semarang.

Pembentukan lokalisasi yang berada di Semarang bagian barat, tepatnya di Kelurahan Kalibanteng Kulon diperkuat dengan SK Wali Kota Semarang Nomor 21/15/17/66.

Lokalisasi Argorejo tidak populer di telinga masyarakat Semarang. Mereka lebih sering menyebutnya SK atau Sunan Kuning.

Sunan Kuning adalah tokoh ulama penyebar agama Islam di tanah Semarang, yang petilasannya berada tepat di samping lokalisasi Argorejo.

Baca juga: Lokalisasi Sunan Kuning Semarang Resmi Ditutup

 

Berawal dari bukit dengan dua rumah

Kawasan bebas prostitusi Argorejo atau Sunan Kuning.KOMPAS.com/RISKA FARASONALIA Kawasan bebas prostitusi Argorejo atau Sunan Kuning.
Bambang Iss Wijaya, sejarahwan dan penulis buku Ough! Sunan Kuning (1966-2019) bercerita awalnya lokalisasi tersebut hanya sebuah bukit dengan sedikit rumah..

Dilansir dari Tribunnews.com, Bambang menjelaskan bahwa di kawasan tersebut terdapat makam tokoh penyebar agama Islam di Indonesia keturunan Cina yang dikenal dengan nama Sunan Kuning.

Sunan Kuning hidup sekitar tahun 1740 M.

Saat meninggal, Sunan Kuning yang juga memiliki nama lain Raden Mas Garendi dimakamkan di Bukit Pekayangan Jalan Sri Kuncoro I RT 6 RW 2 Kelurahan Kalibanteng Kulon, Kecamatan Semarang Barat, Kota Semarang.

Baca juga: Pengakuan Pekerja Lokalisasi Sunan Kuning Sebelum Penutupan

Lalu pada tahun 1962, Pemerintah Kota Semarang menetapkan komplek lokalisasi di sebelah makam Sunan Kuning. Lokalisasi tersebut kemudian diresmikan pada tahun 1966.

Komplek lokalisasi itu untuk menampung para wanita pekerja seksual ( WPS) yang sering mangkal di Stasiun Tawang, Bugangan Raya, Sebandaran, Jembatan Mberok, Jalan Stadion, Jagalan, Banjir Kanal Barat, Simpang Lima hingga Karang Kembang.

Bambang bercerita di tahun 1960-a, hanya ada dua rumah wilayah Argorejo

Sebelum mendatapatkan legalitas, menurut Bambang, lokalisasi tersebut bernama Sri Kuncoro.

Namun warga Sri Kuncoro keberatan dengan nama tersebut. Lalu lokalisasi itu diganti dengan nama Sunan Kuning.

Baca juga: Menelusuri Jejak Lokalisasi Sunan Kuning yang Ditutup dan Nasib Para Pekerja Seks

Penggunaan nama Sunan Kuning kembali ditolak oleh masyarakat karena menggunakan nama nama tokoh penyebar agama Islam di Semarang.

Akhirnya, lokalisasi tersebut menggunakan nama Resos Argorejo hingga diresmikan dan mendapatkan legalitas dari Wali Kota Semarang saat itu.

"Nama Sunan Kuning (SK) diambil dari nama petilasan ulama muslim berdarah tionghoa yang pernah menyebarkan agama islam di tempat ini. Tapi berjalannya waktu, kalangan masyarakat muslim di Kota Semarang keberatan. Karena menggunakan nama petilasan untuk tempat prostitusi. Akhirnya diganti lagi menjadi Resos Argorejo," kata Bambang,

Baca juga: Lokalisasi Sunan Kuning Tutup, Jaminan Praktik Prostitusi Punah?

Pada tahun 1981, ada beberapa warga Resos Argorejo mulai membubarkan diri.

Mereka pindah lokasi di wilayah Simpang Lima Semarang yang kemudian dikenal dengan nama ciblek.

Para ciblek ini menjajakan diri dengan menawarkan teh poci.

"Ciblek di Simpang Lima cara menjajakannya dengan menawarkan teh poci. Misal saya penjual minumannya, para PSK ini yang menawarkan minuman tersebut," katanya.

Karena dianggap meresahkan warga, Pemkot Semarang memindahkan mereka kembali ke Resos Argorejo, yang lebih populer dengan nama Sunan Kuning.

Baca juga: Warga Lokalisasi Sunan Kuning Kecewa Uang yang Dijanjikan Pemkot Semarang Tak Kunjung Diberikan

 

Sempat ditutup dan dipindahkan

Ratusan WPS berkumpul di aula Resosialisasi Argorejo menunggu proses penandatanganan berkas pemberian tali asih dari Dinsos Semarang, Senin (14/10_2019)KOMPAS.com/RISKA FARASONALIA Ratusan WPS berkumpul di aula Resosialisasi Argorejo menunggu proses penandatanganan berkas pemberian tali asih dari Dinsos Semarang, Senin (14/10_2019)
Pada tahun 1983, lokalisasi Sunan Kuning sempat dipindahkan ke wilayah Pudak Payung,

Namun pemindahan itu ditolak oleh warga sekitar Pudak Payung.

Mereka protes dan sempat terjadi kericuhan. Kala itu warga merusak bangunan yang telah didirikan di Pudak Payung.  Lokalisasi pun dikembalikan ke wilayah Sunan Kuning.

Dan tahun 1993, lokalisasi tersebut ditutup.

Sayangnya penutupan lokalisasi tidak menyelesaikan masalah. Para WPS tetap menjajakan dirinya di jalanan.

Baca juga: Lokalisasi Sunan Kuning Resmi Ditutup Pemkot Semarang 18 Oktober 2019

Suwandi Eko Putranto, generasi ketiga pengelola Lokalisasi Sunan Kuning, kepada Kompas.com, Senin (14/10/2019) bercerita, Wali Kota Semarang yang saat itu dijabat Trisnio Suharto mengambil kebijakan, prostitusi kembali dipusatkan di Sunan Kuning.

Wandi kemudian menjadi pengelola yang ketiga.

Saat itu, Pemkot Semarang meminta agar WPS diberi pembinaan. Lokalisasi Sunan Kuning pun menjadi tempat rehabilitasi.

Baca juga: 2 Lokalisasi di Kepri Ditutup, 56 PSK Dipulangkan ke Kampung Halaman

Pada tahun 2003, Lokalisasi Sunan Kuning berganti nama menjadi Resosialisasi Argorejo.

Hingga September 2019, ada 448 lebih WPS yang bekerja di Lokalisasi Muka Kuning.

Dan pada 18 September 2019, lokalisasi terbesar di Kota Semarang resmi ditutup.

SUMBER: KOMPAS.com (Kontributor Semarang, Riska Farasonalia | Editor : Aprillia Ika), Tribunnews.com)



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Klaster Perkantoran Merebak, Gubernur Gorontalo Wajibkan Semua Pejabat Rapid Test

Klaster Perkantoran Merebak, Gubernur Gorontalo Wajibkan Semua Pejabat Rapid Test

Regional
Sejumlah Bangunan Cagar Budaya di Kota Malang Didigitalisasi

Sejumlah Bangunan Cagar Budaya di Kota Malang Didigitalisasi

Regional
Marah Tak Diberi Uang, Pria Bertato Aniaya Ayah Kandung dengan Kursi Plastik

Marah Tak Diberi Uang, Pria Bertato Aniaya Ayah Kandung dengan Kursi Plastik

Regional
Soal Sekolah, Kepala BNPB Ingatkan Belum Ada Zona Hijau di Jabar

Soal Sekolah, Kepala BNPB Ingatkan Belum Ada Zona Hijau di Jabar

Regional
Catat, Ini 6 Tempat Lokasi Uji Klinis Vaksin Covid-19 di Bandung

Catat, Ini 6 Tempat Lokasi Uji Klinis Vaksin Covid-19 di Bandung

Regional
Cerita Pilu Dua Balita Tewas Ditangan Ayah Kandung di Flores...

Cerita Pilu Dua Balita Tewas Ditangan Ayah Kandung di Flores...

Regional
Menpora: Kesiapan Surabaya Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20 Tak Diragukan

Menpora: Kesiapan Surabaya Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20 Tak Diragukan

Regional
Ditawari Rp 1 Miliar untuk Lawan Gibran-Teguh, PSI: Kami Masih Istiqomah dengan Mas Gibran

Ditawari Rp 1 Miliar untuk Lawan Gibran-Teguh, PSI: Kami Masih Istiqomah dengan Mas Gibran

Regional
Tewas di Pinggir Jalan dengan Mulut Berbusa, Bocah Berseragam SD Ini Diduga Keracunan Miras

Tewas di Pinggir Jalan dengan Mulut Berbusa, Bocah Berseragam SD Ini Diduga Keracunan Miras

Regional
Mari Bantu Nadine, Bayi yang Terkendala Biaya Operasi Rp 2 Miliar

Mari Bantu Nadine, Bayi yang Terkendala Biaya Operasi Rp 2 Miliar

Regional
Ini 10 Kelurahan dengan Kasus Aktif Covid-19 Terendah di Surabaya

Ini 10 Kelurahan dengan Kasus Aktif Covid-19 Terendah di Surabaya

Regional
Bengawan Solo Masih Tercemar, Ganjar Tagih Janji Perusahaan Tak Buang Limbah ke Sungai

Bengawan Solo Masih Tercemar, Ganjar Tagih Janji Perusahaan Tak Buang Limbah ke Sungai

Regional
Tak Mampu Biayai Hidup, Andreas Rencanakan Pembunuhan 2 Anak Balitanya

Tak Mampu Biayai Hidup, Andreas Rencanakan Pembunuhan 2 Anak Balitanya

Regional
Ditawari Rp 1 Miliar untuk Berkoalisi Lawan Gibran, PSI: Pencapaian Kami Ternyata Ada Harganya

Ditawari Rp 1 Miliar untuk Berkoalisi Lawan Gibran, PSI: Pencapaian Kami Ternyata Ada Harganya

Regional
2 Partai Resmi Mengusung Yesi dan Adly Fairuz di Pilkada Karawang

2 Partai Resmi Mengusung Yesi dan Adly Fairuz di Pilkada Karawang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X