Fakta Calon Ibu Kota Negara Terpapar Kabut Asap, Rencana Bangun Bendungan hingga Sempat Terdeteksi 17 Titik Api

Kompas.com - 18/09/2019, 07:07 WIB
Petugas sedang memadamkan titik di Kampung Labanan Kecamatan Teluk Bayur Kabupaten Berau, Kalimantan Timur, Senin (9/9/2019). Dinas Kehutanan KaltimPetugas sedang memadamkan titik di Kampung Labanan Kecamatan Teluk Bayur Kabupaten Berau, Kalimantan Timur, Senin (9/9/2019).
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Dua kabupaten yang digadang-gadang sebagai lokasi pemindahan ibu kota negara, yakni Kutai Kertanegara dan Penajam Paser Utara, terpapar kabut asap kebakaran hutan dan lahan ( karhutla).

Beberapa titik api saat ini masih terpantau menyebar di semua kabupaten dan kota di wilayah Kalimantan Timur.

Berikut fakta dari calon ibu kota negara yang terpapar kabut asap karhutla:

Baca juga: Hilangkan Asap, 40 Ton Kapur Tohor Aktif Bakal Ditabur di Kawasan Karhutla Sumatera dan Kalimantan


1. Gubernur sebut masih kategori aman

Gubernur Isran Noor mengatakan titik api di Kalimantan Timur tidak sebanyak di provinsi lain di Pulau Kalimantan, sehingga kabut asap yang ditimbulkan belum menunjukkan memburuk atau masih kategori aman.

“Justru lebih banyak kita menerima kiriman asap. Di beberapa kabupaten yang katanya asap menebal mulai menurun. Kemudian, di beberapa daerah justru tidak terlalu tebal,” kata Isran.

Tebalnya kabut asap di Kaltim, menurut Isran dipicu arah angin dari tenggara dan barat daya menuju Kaltim.

Baca juga: Calon Ibu Kota Negara Tepapar Kabut Asap, Ini Tanggapan Gubernur Kaltim

2. Siswa SD dliburkan

Gubernur Kaltim Isran Noor saat diwawancara awak media di Kantor Gubernur Kaltim Jalan Gajah Mada usai launching beasiswa Kaltim tuntas, Senin (16/9/2019).KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATON Gubernur Kaltim Isran Noor saat diwawancara awak media di Kantor Gubernur Kaltim Jalan Gajah Mada usai launching beasiswa Kaltim tuntas, Senin (16/9/2019).
Walaupun Gubernur Kaltim menyatakan kabut asap yang ditimbulkan belum menunjukkan memburuk atau masih kategori aman, namun Dinas Pendidikan Berau meliburkan siswa SD.

Para siswa SD di Berau libur selama tiga hari sejak Senin hingga (18/9/2019).

Gubernur Isran Noor menjelaskan tim gabungan masih bergerak mendeteksi titik timbul api sekaligus melakukan upaya pemadaman.

“Kita evaluasi terus. Apakah nanti ditetapkan gawat darurat atau nggak, kita masih menunggu,” tutur Isran.

Baca juga: Kabut Asap Semakin Pekat, SMA dan SLB di Kalimantan Barat Libur 3 Hari

3. Lokasi tanah tidak mengandung bahan gambut

Kondisi kabut asap di Bandara APT Pranoto Sungai Siring Samarinda, Kalimantan Timur, Senin (16/9/2019).Istimewa Kondisi kabut asap di Bandara APT Pranoto Sungai Siring Samarinda, Kalimantan Timur, Senin (16/9/2019).
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional ( Bappenas) Bambang Brodjonegoro memastikan lokasi ibu kota baru tidak mengandung gambut serta bahan lain yang mudah terbakar seperti batu bara.

"Yang pasti di sana itu lokasi tanah sudah dicek tidak mengandung bahan gambut maupun bahan yang mudah terbakar seperti batu bara," ujar Bambang di Jakarta, Senin (16/9/2019

Terkait potensi terpapar kabut asap, menurut Bambang menjadi hal yang lumrah karena negara lain seperti Singapura da Malayasia pun terdampak hal serupa.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X