Mengenal "Thomas", Lokomotif Uap Zaman Belanda di Pabrik Gula Poerwodadie

Kompas.com - 12/05/2019, 14:01 WIB
Lokomotif buatan pabrik Orenstein & Koppel Jerman pada tahun 1910 yang masih dioperasikan di PG Poerwodadie Magetan. KOMPAS.com/SUKOCOLokomotif buatan pabrik Orenstein & Koppel Jerman pada tahun 1910 yang masih dioperasikan di PG Poerwodadie Magetan.

MAGETAN , KOMPAS.com - Kereta tua kusam berwarna hijau tua perlahan-lahan mendorong puluhan lori berisi tebu menuju Pabrik Gula (PG) Poerwodadie Kabupaten Magetan Jawa Timur melintasi jalan raya.

Sementara itu, beberapa warga pengguna jalan terlihat berhenti dan merekam lokomotif antik tersebut. Sejumlah anak-anak sekolah yang baru pulang juga terlihat kegirangan melihat loko yang mereka sebut Thomas itu.

Agus Cahyono, Staff Sumber Daya Manusia SDM PTPN XI yang membawahi PG Poerwodadi Magetan mengatakan, masih ada tiga lokomotif buatan tahun 1910 yang masih dioperasikan untuk mengangkut tebu menuju pabrik.

Namun yang sering dioperasikan adalah lokomotif nomor 16 buatan pabrik Orenstein & Koppel Jerman buatan tahun 1910.

"Meski lokomotif sudah tua masih ada tiga yang kita pakai. Dua untuk cadangan,” jelasnya saat ditemui Kompas.com  di kantor PG Poerwodadi, Jumat ( 10/05/2019).

Baca juga: Argo Parahyangan Alami Gangguan Lokomotif, PT KAI Minta Maaf

Sebelumnya PG Poerwodadie memiliki 18 lokomotif, namun karena rusak sebagian ditarik ke Surabaya untuk dimusiumkan.

Jarak tempuh lokomotif nomor 16 tersebut juga tidak terlalu jauh yaitu kurang dari satu kilometer dari pos penerimaan tebu menuju pabrik dengan menyebarangi jalan umum.

Karena sudah tidak setangguh dulu, si "Thomas" biasanya hanya berfungsi membantu lokomotif diesel untuk mendorong puluhan lori yang berisi tebu.

Suyatno, salah satu teknisi kereta tua PG Poerwodadie menjelaskan sejak awal dibangun, PG Poerwodadie memiliki 18 lokomotif yang dioperasikan penuh untuk mengangkut tebu dari kebun milik warga. Wilayah operasi lokomotif tersebut juga lebih luas hingga mencakup seluruh wilayah Kabupaten Magetan.

“Sekarang tinggal tiga yang bisa dioperasikan. Yang lain sudah pada rusak. Sebagian dijadikan monumen,” katanya.

Baca juga: Sandiaga Uno: Kediri Bisa Jadi Lokomotif Industri

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

1 Staf KCD Disdik Jabar Positif Covid-19, Semua Pegawai Jalani Tes Swab

1 Staf KCD Disdik Jabar Positif Covid-19, Semua Pegawai Jalani Tes Swab

Regional
Delapan Guru dan 14 Pelajar di Kalbar Positif Corona, Gubernur Tunda Sekolah Tatap Muka

Delapan Guru dan 14 Pelajar di Kalbar Positif Corona, Gubernur Tunda Sekolah Tatap Muka

Regional
Cuci Timah di Sungai, Penambang Tewas Diduga Diserang Buaya

Cuci Timah di Sungai, Penambang Tewas Diduga Diserang Buaya

Regional
Mulai Senin Ini, Tidak Pakai Masker di Pekanbaru Denda Rp 250.000

Mulai Senin Ini, Tidak Pakai Masker di Pekanbaru Denda Rp 250.000

Regional
Picu Bentrokan dan Identik Ugal-ugalan, Polisi Tasikmalaya Akan Tindak Tegas Pemilik Knalpot Bising

Picu Bentrokan dan Identik Ugal-ugalan, Polisi Tasikmalaya Akan Tindak Tegas Pemilik Knalpot Bising

Regional
Gubernur Kalsel: Wali Kota Banjarbaru Kepala Daerah yang Gigih Perangi Covid-19

Gubernur Kalsel: Wali Kota Banjarbaru Kepala Daerah yang Gigih Perangi Covid-19

Regional
Delapan Guru dan Belasan Pelajar di Kalbar Positif Covid-19

Delapan Guru dan Belasan Pelajar di Kalbar Positif Covid-19

Regional
Staf KCD Disdik Jabar Positif Covid-19, Semua Pegawai Dikarantina

Staf KCD Disdik Jabar Positif Covid-19, Semua Pegawai Dikarantina

Regional
Terlelap Tidur, Warga Desa di Situbondo Diserang Massa, 4 Mobil Dirusak, Satu Kios Bensin Dibakar

Terlelap Tidur, Warga Desa di Situbondo Diserang Massa, 4 Mobil Dirusak, Satu Kios Bensin Dibakar

Regional
Suara Knalpot Bising Hampir Memicu Bentrokan Warga di Tasikmalaya

Suara Knalpot Bising Hampir Memicu Bentrokan Warga di Tasikmalaya

Regional
Gunung Sinabung Kembali Meletus dengan Tinggi Kolom Abu 5 Km

Gunung Sinabung Kembali Meletus dengan Tinggi Kolom Abu 5 Km

Regional
Jumlah Pasien Covid-19 di Sumbar Melonjak Lagi

Jumlah Pasien Covid-19 di Sumbar Melonjak Lagi

Regional
Detik-detik Kecelakaan di Tol Cipali yang Mengakibatkan 8 Orang Tewas

Detik-detik Kecelakaan di Tol Cipali yang Mengakibatkan 8 Orang Tewas

Regional
Detik-detik Mobil yang Angkut 17 Pendaki Asal Jakarta Tabrak Tebing di Karanganyar

Detik-detik Mobil yang Angkut 17 Pendaki Asal Jakarta Tabrak Tebing di Karanganyar

Regional
Jadi Buronan, Mantan Plt Bupati Bengkalis Akhirnya Ditangkap

Jadi Buronan, Mantan Plt Bupati Bengkalis Akhirnya Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X