Tujuh Kecamatan Terendam Banjir di Kabupaten Bandung

Kompas.com - 08/04/2019, 11:35 WIB
Kondisi genangan di jalan Dayeuhkolot, Kabupaten Bandung, tepatnya di depan Metro Garment. Kedalaman genangan terpantau mencapai 75 cm sehingga akses jalan ditutup sementara, Senin (8/4/2019). Instagram BandungtalkKondisi genangan di jalan Dayeuhkolot, Kabupaten Bandung, tepatnya di depan Metro Garment. Kedalaman genangan terpantau mencapai 75 cm sehingga akses jalan ditutup sementara, Senin (8/4/2019).

BANDUNG, KOMPAS.com - Banjir di Kabupaten Bandung meluas, tercatat per Senin (8/4/2019) ada tujuh kecamatan yang terendam banjir.

Menurut Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung hujan dengan intensitas tinggi yang mengguyur Kota Bandung dan Kabupaten Bandung menyebabkan Sungai Cikapundung dan Sungai Citarum meluap. 

Luapan debit air di kedua sungai itulah yang kemudian merendam sejumlah wilayah di Kabupaten Bandung.

Baca juga: Banjir Rendam 3 Kecamatan dan Jalan Utama di Kabupaten Bandung

Hal itu disampaikan Kepala Bidang Kedaruratan Logistik BPBD Kabupaten Bandung Sudrajat melalui pesan singkat ke Kompas.com, Senin (8/4/2019). "Iya, ada tujuh Kecamatan (yang terendam banjir)," kata Sudrajat.

Tujuh kecamatan yang terendam banjir tersebut yakni Kecamatan Baleendah, Dayeuhkolot, Bojongsoang, Banjaran, Rancaekek, Cileunyi, dan Ciparay.

Adapun ketinggian air bervariasi, mulai dari 10 cm-250 cm.

Baca juga: Banjir di Kabupaten Bandung Belum Surut, Ribuan Jiwa Masih Mengungsi

 

Beberapa daerah yang tercatat memiliki ketinggian banjir diatas 200 cm terdiri dari RW 04, RW 14 Bojong Asih Desa Dayeuhkolot Kecamatan Dayeuhkolot, RW14 Babakan Lewi Bandung Desa Citeureup, Kecamatan Dayeuhkolot, dan Kampung Muara RW07, Kampung Cigosol RW 09, Kampung Ciputat RW 13, Kelurahan Andir Kecamatan Balendah.

Beberapa jalur utama lumpuh karena terendam air, seperti Jalan Sapan menuju Gedebage yang memiliki ketinggian air mencapai 60 cm.

Sementara di Kecamatan Cileunyi, tepatnya di Kampung Jajaway RW 01 Desa Cileunyi Wetan, Sungai Cikeruh meluap dan hampir menjebol tanggul di wilayah tersebut.

"Ketinggian air 20 cm-50 cm, Sungai Cikeruh meluap dan air di atas tanggul penahan dan akan jebol, akibatnya pemukiman warga dan sawah terendam dan akses jalan sejauh 1 km tidak bisa dilalui," jelasnya.

Akibatnya banjir tersebut merendam sekitar 16.443 kepala keluarga atau 44.973 jiwa.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ibu Dibunuh dan Ayah Dipenjara, Siswa SMP di Kupang Tewas Gantung Diri

Ibu Dibunuh dan Ayah Dipenjara, Siswa SMP di Kupang Tewas Gantung Diri

Regional
Korban Gempa Maluku yang Masih Dirawat di RS Capai Ribuan Orang

Korban Gempa Maluku yang Masih Dirawat di RS Capai Ribuan Orang

Regional
Kronologi Suami Tembak Pria yang Diduga Selingkuhan Istri dengan Senapan Angin

Kronologi Suami Tembak Pria yang Diduga Selingkuhan Istri dengan Senapan Angin

Regional
Risma Akan Manfaatkan Semburan Minyak di Surabaya untuk Alat Pompa Air

Risma Akan Manfaatkan Semburan Minyak di Surabaya untuk Alat Pompa Air

Regional
Ribuan Buruh di Jatim Siap Jaga Kondisi Aman Jelang Pelantikan Presiden

Ribuan Buruh di Jatim Siap Jaga Kondisi Aman Jelang Pelantikan Presiden

Regional
Setelah Cuitan Bermasalah Istri Eks Dandim Kendari, Anggota Persit Diberi Pelatihan

Setelah Cuitan Bermasalah Istri Eks Dandim Kendari, Anggota Persit Diberi Pelatihan

Regional
Pernah Berjaya Tahun 1980-an, Perahu Tambangan Mulai Ditinggalkan Warga Samarinda

Pernah Berjaya Tahun 1980-an, Perahu Tambangan Mulai Ditinggalkan Warga Samarinda

Regional
Keluhan Warga Palembang soal Kabut Asap: Dada Sesak, Abu Sampai Masuk Rumah

Keluhan Warga Palembang soal Kabut Asap: Dada Sesak, Abu Sampai Masuk Rumah

Regional
Tim Densus 88 Antiteror Sita Amunisi dan Bahan Peledak dari Satu Terduga Teroris

Tim Densus 88 Antiteror Sita Amunisi dan Bahan Peledak dari Satu Terduga Teroris

Regional
Wali Kota Hendi Ganti Rugi Alat Musik Pengamen yang Rusak Saat Penertiban

Wali Kota Hendi Ganti Rugi Alat Musik Pengamen yang Rusak Saat Penertiban

Regional
Bupati Sedih Pandeglang Sering Ditimpa Musibah, Mulai Tsunami hingga Penusukan Wiranto

Bupati Sedih Pandeglang Sering Ditimpa Musibah, Mulai Tsunami hingga Penusukan Wiranto

Regional
6 Fakta Terkini Gunung Merapi Semburkan Awan Panas, Akumulasi Gas hingga Hujan Abu Tipis

6 Fakta Terkini Gunung Merapi Semburkan Awan Panas, Akumulasi Gas hingga Hujan Abu Tipis

Regional
Belasan Penyu Dilindungi Ditangkap dan Dibunuh, Diambil Daging dan Cangkangnya

Belasan Penyu Dilindungi Ditangkap dan Dibunuh, Diambil Daging dan Cangkangnya

Regional
Sel Tahanan Polsek Peusangan Bireuen Dibobol, 7 Narapidana Kabur

Sel Tahanan Polsek Peusangan Bireuen Dibobol, 7 Narapidana Kabur

Regional
Sopir Tak Bisa Kuasai Kemudi, Gran Max Kecelakaan di Tol Boyolali-Salatiga, 1 Tewas

Sopir Tak Bisa Kuasai Kemudi, Gran Max Kecelakaan di Tol Boyolali-Salatiga, 1 Tewas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X