BBKSDA Riau: Banjir Sebabkan Gajah Bergerombol Keluar dari Habitatnya

Kompas.com - 21/11/2018, 06:29 WIB
Pokok kelapa sawit yang dimakan oleh segerombolan gajah di Kecamatan Tapung, Kabupaten Kampar, Riau, Senin (19/11/2018). Dok. BBKSDA RiauPokok kelapa sawit yang dimakan oleh segerombolan gajah di Kecamatan Tapung, Kabupaten Kampar, Riau, Senin (19/11/2018).

PEKANBARU, KOMPAS.com - Pada musim hujan saat ini banyak satwa yang masuk keluar dari habitatnya. Seperti beberapa hari terakhir, segerombolan gajah sumatera masuk ke kawasan perkebunan warga yang dekat dengan permukiman penduduk.

Lantas, mengapa gajah sumatera berbondong-bondong keluar dari 'rumahnya' yang memakan isi kebun warga, salah satunya di wilayah Kecamatan Tapung, Kabupaten, Kampar, Riau

Menurut Kepala Bidang Wilayah II Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau, Heru Sutmantoro, gajah keluar dari habitatnya karena jalur mereka terdampak banjir.

"Saat ini terjadi musim penghujan, sehingga menyebabkan beberapa jalur gajah tergenang air. Sehingga gajah mencari jalur alternatif lain yang melewati kebun masyarakat," ungkap Heru saat dihubungi Kompas.com, Selasa (20/11/2018).

Baca juga: Segerombolan Gajah Liar Masuk ke Perkebunan Warga di Riau

Di samping itu, kata dia, juga habitat gajah yang semakin hari semakin terbatas.

"Mereka (gajah) akan keluar mencari makan ketika dihabitnya digenangi air," jelas Heru.

Dia mengatakan, saat ini masih berada di lokasi kawanan gajah yang masuk ke perkebunan warga di Kecamatan Tapung.

"Kita terus berupaya melakukan penggiringan ke habitatnya, agar tidak memakan isi kebun warga. Di samping kita juga mengantisipasi terjadinya konflik satwa dengan manusia," tutur Heru.

Baca juga: Tidak Ditemukan Luka Tembak di Gajah yang Dibunuh di Aceh

Diberitakan sebelumnya segerombolan gajah liar yang berjumlah 11 ekor masuk ke perkebunan warga di Kecamatan Tapung, Kabupaten Kampar, Riau, Senin (19/11/2018) kemarin.

Rombongan gajah tersebut sempat memakan pokok ubi dan kelapa sawit. Sehingga, petugas BBKSDA Riau melakukan penanganan.

Petugas berupaya menggiring gajah ke arah Minas, Kabupaten Siak atau ke Koto Garo, Kabupaten Kampar, dengan cara menggunakan bunyi-bunyian seperti mercon dan meriam.

Apabila cara ini tidak efektif, petugas akan menurunkan gajah jinak.

Selain di Tapung, Kampar, segerombolan gajah berjumlah 20 ekor liar juga masuk ke perkebunan kelapa sawit di Sungai Mandau, Kabupaten Siak pada Jumat (16/11/2018) lalu. Namun, rombongan hewan bertubuh besar, itu sudah berhasil digiring ke habitatnya.

Baca juga: Petugas BKSDA Aceh Giring Gajah yang Masuk ke Permukiman Warga Kembali ke Hutan

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menhub Kumpulkan Semua Pengelola Transportasi Online Terkait Bom di Medan

Menhub Kumpulkan Semua Pengelola Transportasi Online Terkait Bom di Medan

Regional
Iuran BPJS Akan Naik 100 Persen, Warga Padang Ramai-ramai Turun Kelas

Iuran BPJS Akan Naik 100 Persen, Warga Padang Ramai-ramai Turun Kelas

Regional
Kemensos Menaikkan Indeks Bantuan Non Tunai pada 2020

Kemensos Menaikkan Indeks Bantuan Non Tunai pada 2020

Regional
Mengidap Jantung, Satu Warga Meninggal Dunia Setelah Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Mengidap Jantung, Satu Warga Meninggal Dunia Setelah Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Regional
Menhub Apresiasi Pengembangan Pelabuhan Benoa

Menhub Apresiasi Pengembangan Pelabuhan Benoa

Regional
Tumpahan Minyak Mentah Kembali Muncul di Pesisir Karawang

Tumpahan Minyak Mentah Kembali Muncul di Pesisir Karawang

Regional
Demo Mahasiswa yang Menuntut Pemekaran Wilayah Dibubarkan Paksa oleh Warga

Demo Mahasiswa yang Menuntut Pemekaran Wilayah Dibubarkan Paksa oleh Warga

Regional
Curhatan Driver Online Mamuju: Kami Pejuang Keluarga, Bukan Teroris

Curhatan Driver Online Mamuju: Kami Pejuang Keluarga, Bukan Teroris

Regional
BPBD NTB Akan Kumpulkan Kepala Daerah Terkait Perpanjangan Masa Transisi Pasca Gempa

BPBD NTB Akan Kumpulkan Kepala Daerah Terkait Perpanjangan Masa Transisi Pasca Gempa

Regional
Percepat Pembangunan, Sulsel Buat Rancangan Anggaran Sebelum Penyerahan DIPA

Percepat Pembangunan, Sulsel Buat Rancangan Anggaran Sebelum Penyerahan DIPA

Regional
Khawatir Jatuh Korban, Warga Bongkar Atap Sekolah yang Nyaris Ambruk

Khawatir Jatuh Korban, Warga Bongkar Atap Sekolah yang Nyaris Ambruk

Regional
BPBD Maluku Utara: Gempa Magnitudo 7,1 Rusak 15 Rumah dan 3 Gereja, 2 Warga Terluka

BPBD Maluku Utara: Gempa Magnitudo 7,1 Rusak 15 Rumah dan 3 Gereja, 2 Warga Terluka

Regional
Kereta yang Terbakar di Konservasi Subang Berumur Lebih dari 30 Tahun

Kereta yang Terbakar di Konservasi Subang Berumur Lebih dari 30 Tahun

Regional
Mahasiswa UMI Diserang, 3 Pelaku Dikeluarkan hingga UKM Mapala Dibekukan

Mahasiswa UMI Diserang, 3 Pelaku Dikeluarkan hingga UKM Mapala Dibekukan

Regional
Gempa Besar Guncang Sulut, Gubernur Olly: Bersyukur Tidak Apa-apa

Gempa Besar Guncang Sulut, Gubernur Olly: Bersyukur Tidak Apa-apa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X