Sita Aset Abu Tours, Saudi Airlines Praperadilankan Polda Sulsel

Kompas.com - 13/07/2018, 23:41 WIB
Puluhan jamaah umrah yang menjadi korban penipuan dan penggelapan Abu Tours menggelar aksi demonstrasi di Pengadilan Negeri (PN)  Makassar,  Jumat (13/7/2018). KOMPAS.com/Hendra CiptoPuluhan jamaah umrah yang menjadi korban penipuan dan penggelapan Abu Tours menggelar aksi demonstrasi di Pengadilan Negeri (PN) Makassar, Jumat (13/7/2018).

MAKASSAR, KOMPAS.com – Maskapai Saudi Airlines melayangkan gugatan praperadilan terhadap Polda Sulsel atas penyitaan aset PT Amanah Bersama Ummat ( Abu Tours) di Pengadilan Negeri (PN) Makassar.

Sidang lanjutan praperadilan tersebut digelar di PN Makassar dengan agenda mendengarkan keterangan saksi ahli, Jumat (13/7/2018).

Sidang dipimpin majelis hakim PN Makassar, Suratno. Sidang gugatan praperadilan ini digelar, atas dasar gugatan Maskapai Saudi Airlines yang mengaku sebagian aset disita Polda Sulsel senilai Rp 200 miliar miliknya.

Humas PN Makassar, Dodi Hendra Sakti mengungkapkan, sidang gugatan praperadilan dari penggugat Maskapai Saudi Airlines terhadap Polda Sulsel selaku tergugat ini merupakan kali pertama digelar.

Baca juga: Sembunyikan Uang Jamaah, Istri Bos Abu Tours Jadi Tersangka

Pihaknya belum bisa memastikan apakah gugatan ini dibabulkan atau tidak.

"Maskapai Saudi Airlines melayangkan gugatan terhadap Polda Sulsel, dengan dasar gugatan aset sebanyak Rp 60 miliar adalah miliknya," katanya.

"Kita juga belum bisa pastikan, apakah gugatan dikabulkan atau tidak. Karena itu tergantung putusan dari majelis hakim. Kita tunggu saja seperti apa hasilnya," tambahnya.

Saat sidang berlangsung, calon jemaah Abu Tours yang menjadi korban penipuan dan penggelapan ini pun menggelar aksi demonstrasi di PN Makassar.

Calon jamaah umrah ini meminta PN Makassar menolak gugatan praperadilan dari pemohon Maskapai Saudi Airlines terhadap Abu Tours selaku tergugat.

Calon jemaah Abu Tours ini mengapresiasi langkah penyitaan aset agar tidak terjadinya pemindahtanganan ke pihak ketiga.

“Kami meminta Pengadilan agar menolak gugatan Maskapai Saudi Airlines, agar aset-aset yang bergerak maupun tak bergerak yang disita Polda Sulsel bisa aman dan kembali pada korban," kata salah satu korban Abu Tours, Anugrah. 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X