Dedi Mulyadi Kaget di Satu Kampung di Bekasi Banyak Warga Idap Penyakit Paru

Kompas.com - 05/03/2018, 13:24 WIB
Dedi Mulyadi bersama warga yang sakit di kawasan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, Senin (5/3/2018). KOMPAS. com/IRWAN NUGRAHADedi Mulyadi bersama warga yang sakit di kawasan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, Senin (5/3/2018).

BEKASI, KOMPAS.com - Calon Wakil Gubernur Jawa Barat Dedi Mulyadi menemukan banyak penderita penyakit paru-paru dan kulit di Kampung Kobak, Desa Mekarsari, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, Senin (5/3/2018).

Fenomena itu ditemukan saat Dedi melanjutkan agenda blusukannya menyusuri gang sempit menemui warga di Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, sejak pagi tadi.

Kali pertama ditemui adalah seorang nenek renta penjaga kuburan Mak Tati (80), asal warga setempat. Mak Tati memiliki empat anak, satu meninggal karena penyakit paru-paru, dan putri bungsunya sekarang mengidap penyakit yang sama. Permasalahan ekonomi menjadi alasan klasik warga tak mampu mengobati penyakitnya tersebut.

"Emak sehari-hari hanya tukang jaga kuburan dan dikasih alakadarnya saja. Ini juga ikut anak di rumah kontrakan. Anak saya yang bungsu sudah lima tahun penyakit paru-paru, pernah berobat tapi kurang biaya, jadi tak dilanjutkan," jelas nenek yang memakai kebaya zaman dulu di hadapan Dedi Mulyadi, Senin siang.

Baca juga : Tangis Eka Saat Bertemu Ayahnya di Rumah Dedi Mulyadi

Tak hanya di situ, Dedi pun tiba-tiba berhenti di sebuah warung kecil di gang sempit tak jauh dari rumah Mak Tati. Ia terlihat penasaran dan bertanya kepada pemuda penunggu warung tentang ibunya. Tak lama kemudian ibunya yang berkerudung muncul dengan badan sudah terlihat kurus.

"Ibu saya ini Pak, iya sudah lama ibu saya juga mengidap penyakit paru-paru," ujar Mukhlis (32), yang rumahnya masih satu kampung dengan Mak Tati.

Kondisi gang sempit dan terlihat kumuh tersebut belum menghentikan langkah Dedi untuk terus menyusuri jalan kecil agak menanjak di kampung tersebut. Dedi lagi-lagi berhenti di sebuah warung yang ditunggui seorang ibu yang memiliki anak delapan orang. Salah satu anaknya diketahui mengidap penyakit kulit yang menyerang sekujur tubuhnya.

"Anak saya ada delapan, Pak. Saya usaha begini saja dagang kecil-kecilan. Anak saya sakit gatal-gatal sekujur tubuhnya," ungkap Neni (54), warga setempat lainnya.

Seusai di lokasi itu, Dedi bersama rombongan masuk gang buntu dan terdapat sebuah rumah. Ia pun masuk ke rumah dan menemukan seorang ibu tergolek lemah di ruang tengah. Ibu itu juga mengidap penyakit yang sama.

Perlu penanganan cepat

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kota Madiun Lombakan Kedisiplinan Protokol Kesehatan Covid-19, Juara Satu Dapat Satu Ton Beras

Kota Madiun Lombakan Kedisiplinan Protokol Kesehatan Covid-19, Juara Satu Dapat Satu Ton Beras

Regional
Pasar Cihapit Jadi Tongkrongan Anak Muda Gaul di Bandung, Dulunya Kamp Tawanan Jepang

Pasar Cihapit Jadi Tongkrongan Anak Muda Gaul di Bandung, Dulunya Kamp Tawanan Jepang

Regional
Berebut Tanah Yayasan, Ibu dan Anak di Purbalingga Saling Lapor ke Polisi

Berebut Tanah Yayasan, Ibu dan Anak di Purbalingga Saling Lapor ke Polisi

Regional
Bertambah 28, Total 2.822 Kasus Positif Covid-19 di Sulut

Bertambah 28, Total 2.822 Kasus Positif Covid-19 di Sulut

Regional
Didatangai Ketua DPRD, Siswi di Magetan yang Tinggal di Bekas Kandang Ayam Menangis Ingin Tetap Sekolah

Didatangai Ketua DPRD, Siswi di Magetan yang Tinggal di Bekas Kandang Ayam Menangis Ingin Tetap Sekolah

Regional
Ketua Komisi X: Para Siswa Sudah Rindu Suasana Sekolah

Ketua Komisi X: Para Siswa Sudah Rindu Suasana Sekolah

Regional
Polisi Sebut Warga yang Gagalkan Penangkapan Buronan Narkoba oleh BNNK Diduga Masih Ada Hubungan Keluarga

Polisi Sebut Warga yang Gagalkan Penangkapan Buronan Narkoba oleh BNNK Diduga Masih Ada Hubungan Keluarga

Regional
49 Tenaga Medis RSUD Wonogiri Sembuh, 30 Orang Menunggu Hasil Swab

49 Tenaga Medis RSUD Wonogiri Sembuh, 30 Orang Menunggu Hasil Swab

Regional
Kontroversi Jerinx SID di Media Sosial hingga Berujung Laporan Polisi

Kontroversi Jerinx SID di Media Sosial hingga Berujung Laporan Polisi

Regional
3 Hari Pelarian Warga Jombang Positif Covid-19 di Pontianak, Menggelandang ke Hutan karena Ditolak Teman

3 Hari Pelarian Warga Jombang Positif Covid-19 di Pontianak, Menggelandang ke Hutan karena Ditolak Teman

Regional
Polisi Amankan 2 Orang yang Gagalkan Penangkapan Buronan Narkoba oleh BNNK, Petugas Dipukuli dan Mobil Digulingkan

Polisi Amankan 2 Orang yang Gagalkan Penangkapan Buronan Narkoba oleh BNNK, Petugas Dipukuli dan Mobil Digulingkan

Regional
Jalan Kaki Mengelilingi Batas Desa, Tradisi Unik Masyarakat Indramayu

Jalan Kaki Mengelilingi Batas Desa, Tradisi Unik Masyarakat Indramayu

Regional
927 Orang Langgar Protokol Kesehatan di Fasilitas Publik Pemprov Jabar

927 Orang Langgar Protokol Kesehatan di Fasilitas Publik Pemprov Jabar

Regional
Wakil Ketua Komisi IV: Pemerintah Sebaiknya Ikuti Rekomendasi PBNU Hentikan Ekspor Benih Lobster

Wakil Ketua Komisi IV: Pemerintah Sebaiknya Ikuti Rekomendasi PBNU Hentikan Ekspor Benih Lobster

Regional
Satu Keluarga Guru SMPN 11 di Kota Madiun Positif Corona

Satu Keluarga Guru SMPN 11 di Kota Madiun Positif Corona

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X