KILAS DAERAH

Kilas Daerah Semarang

Peringati Hari Transportasi Umum Kota Semarang, Walkot Hendi Berangkat Kerja Naik Taksi Online

Kompas.com - 08/06/2021, 21:26 WIB
Wali Kota (Walkot) Semarang Hendrar Prihadi (Hendi) menaiki taksi online untuk berangkat kerja dalam rangka hari pertama pemberlakukan Hari Transportasi Umum di Kota Semarang pada Selasa (8/6/2021). DOK. Humas Pemerintah Kota SemarangWali Kota (Walkot) Semarang Hendrar Prihadi (Hendi) menaiki taksi online untuk berangkat kerja dalam rangka hari pertama pemberlakukan Hari Transportasi Umum di Kota Semarang pada Selasa (8/6/2021).

KOMPAS.com – Wali Kota (Walkot) Semarang Hendrar Prihadi (Hendi) mengaku antusias berangkat ke kantor menggunakan taksi yang dipesannya melalui aplikasi daring.

Walkot Hendi berangkat menggunakan transportasi umum dalam rangka menjalankan kebijakan Hari Transportasi Umum yang mulai diberlakukan oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang mulai Selasa (8/6/2021).

“Karena saya ada agenda resmi pagi ini dan harus pakai baju lengan panjang, maka dari itu pagi ini saya pilih naik taksi dulu, jadi biar tetap rapi. Kalau pulangnya nanti mungkin bisa pakai ojek atau pakai angkutan yang lain," kata Hendi.

Walkot Semarang itu mengatakan, implementasi Hari Transportasi Umum akan berlangsung selama satu bulan, setiap hari Selasa, hingga 6 Juli 2021.

Baca juga: Berbatasan dengan Zona Merah, Kerumunan di Kabupaten Semarang Bakal Dibubarkan

“Alhamdulillah sepanjang perjalanan tadi, saat melewati Gedung Pandanaran dan di Balai Kota sini bersih tidak ada yang naik kendaraan pribadi. Artinya kebijakan ini dipatuhi dan telah diterapkan dengan baik oleh kawan-kawan ASN dan Non ASN,” ujar Hendi.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia menegaskan, pihaknya telah mempertimbangkan berbagai hal sebelum memberlakukan Hari Transportasi Umum di Kota Semarang.

Beberapa pertimbangan tersebut, kata Hendi, antara lain upaya untuk meningkatkan pendapatan pelaku transportasi umum yang selama pandemi mengalami penurunan drastis, serta upaya untuk mengurangi polusi udara.

“Meskipun sudah diterapkan oleh kawan-kawan di Pemkot Semarang, kalau kami lihat di jalanan masih banyak kendaraan pribadi yang melintas, karena mungkin masyarakat memiliki pertimbangan lain,” tutur Hendi.

Baca juga: 4 Kecamatan Zona Merah, Bupati Semarang Tutup Tempat Wisata Religi

Walkot Semarang itu berharap, masyarakat dapat mengikuti himbauan Pemkot Semarang untuk turut berpartisipasi mendukung gerakan Hari Transportasi Umum.

Lebih lanjut, Hendi mengaku pihaknya telah memastikan penerapan standar protokol kesehatan (prokes) di Bus Rapid Transit (BRT) Trans Semarang dan transportasi online.

Walkot Hendi mengatakan, jika pelaku angkutan umum dan penumpang menerapkan prokes dengan baik, maka tidak akan ada klaster Covid-19 baru.

“Kami selalu tekankan terkait sistem standarisasi protokol kesehatan untuk teman-teman operator online ataupun BRT, yakinkan kepada masyarakat supaya melayani sesuai dengan protokol kesehatan,” kata Hendi.

Baca juga: Ada Klaster Halal Bihalal, Kasus Covid-19 di Kabupaten Semarang Meningkat

Menurutnya, jika masyarakat sudah yakin, maka dipastikan masyarakat akan beralih ke kendaraan umum.

Menanggapi kebijakan Walkot Hendi tersebut, seorang driver GoCar bernama Iwan Kustiawan mengaku antusias dan merasa senang.

“Ini sangat membantu meningkatkan pendapatan kami terutama di masa pandemi seperti saat ini di mana orang enggan menggunakan transportasi umum,” tutur Iwan.

Iwan mengaku, pada hari biasa, ia hanya dapat mengantar paling banyak empat penumpang hingga pukul 11.00 WIB.

Namun, pada Hari Transportasi Umum, hingga pukul 11.00 WIB, Iwan mengaku, sudah mendapatkan sembilan penumpang.

Baca juga: Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Sementara itu, seorang penumpang setia BRT Trans Semarang bernama Emi Lestari juga mengaku senang, karena dapat memanfaatkan botol plastik bekas untuk membayar tiket BRT.

Emi mengatakan, meskipun pada Hari Transportasi Umum penumpang BRT Trans Semarang ramai, tetapi prokes tetap diterapkan, seperti jaga jarak antar kursi penumpang, penggunaan masker, dan penyediaan hand sanitizer di halte maupun di dalam bus.

“Yang paling seru bisa membayar menggunakan botol plastik,” kata Emi.

Adapun, dalam rangka memperingati Hari Lingkungan Hidup, selain mewajibkan Aparatur Sipil Negara (ASN) maupun non-ASN naik angkutan umum, Pemkot Semarang juga menggalakkan penanaman pohon di wilayah kerja masing-masing.

Baca juga: Mulai 8 Juni 2021, Naik BRT Trans Semarang Bisa Bayar Pakai Botol Plastik

Salah satu upaya penanaman pohon tersebut dilakukan oleh Dinas Perikanan dan Kelautan Kota Semarang.

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Semarang Nurkholis mengatakan, pihaknya melakukan penanaman pohon di kawasan Minapolitan, Kelurahan Sumurrejo Gunungpati.

“Bersama Camat Gunungpati dan Kelompok Pembudidaya Mina Rukun Makmur, kami menanam bibit ketapang, rambutan, dan jambu citra,” papar Nurkholis.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Regional
100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

Regional
Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Regional
Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Regional
Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Regional
Penanganan Covid-19 di Kota Medan Dinilai Sudah “On the Track”, Pengamat Kesehatan Puji Kinerja Bobby

Penanganan Covid-19 di Kota Medan Dinilai Sudah “On the Track”, Pengamat Kesehatan Puji Kinerja Bobby

Regional
Ada 499 Pasien Covid-19 dari Luar Semarang, Walkot Hendi Siapkan Hotel untuk Karantina

Ada 499 Pasien Covid-19 dari Luar Semarang, Walkot Hendi Siapkan Hotel untuk Karantina

Regional
Apresiasi Penanganan Covid-19  di Luwu Utara, Kapolda Sulsel: Protokol Kesehatan Jangan Kendor

Apresiasi Penanganan Covid-19 di Luwu Utara, Kapolda Sulsel: Protokol Kesehatan Jangan Kendor

Regional
Bupati IDP Harap Kedatangan Pangdam XIV Hasanuddin dan Rombongan Bisa Bantu Pulihkan Luwu Utara

Bupati IDP Harap Kedatangan Pangdam XIV Hasanuddin dan Rombongan Bisa Bantu Pulihkan Luwu Utara

Regional
Antisipasi Kerumunan, Wali Kota Hendi Batasi Kuota Vaksinasi 'Drive Thru'

Antisipasi Kerumunan, Wali Kota Hendi Batasi Kuota Vaksinasi "Drive Thru"

Regional
Pemkab Luwu Utara Genjot Pembangunan 1.005 Huntap Bagi Korban Banjir Bandang

Pemkab Luwu Utara Genjot Pembangunan 1.005 Huntap Bagi Korban Banjir Bandang

Regional
Pastikan Luwu Utara Bebas BAB Sembarangan, Bupati IDP Harap Hasil Verifikasi Kabupaten ODF Valid

Pastikan Luwu Utara Bebas BAB Sembarangan, Bupati IDP Harap Hasil Verifikasi Kabupaten ODF Valid

Regional
Tercatat 217 UMKM Ajukan Surat PIRT, Bupati Lampung Timur: Jangan Dipersulit

Tercatat 217 UMKM Ajukan Surat PIRT, Bupati Lampung Timur: Jangan Dipersulit

Regional
Dua Bangunan di Kota Metro Jadi Cagar Budaya, Walkot Wahdi: Bisa Jadi Referensi Penelitian

Dua Bangunan di Kota Metro Jadi Cagar Budaya, Walkot Wahdi: Bisa Jadi Referensi Penelitian

Regional
komentar di artikel lainnya