Aktivis Pembela Korban Kekerasan Seksual di Jombang Jadi Korban Intimidasi

Kompas.com - 12/05/2021, 07:45 WIB
Ilustrasi kekerasan terhadap perempuan SHUTTERSTOCKIlustrasi kekerasan terhadap perempuan

JOMBANG, KOMPAS.com - Seorang aktivis yang memberi advokasi dan pendampingan perempuan korban kekerasan di wilayah Jombang, Jawa Timur, menjadi korban intimidasi beberapa orang tidak dikenal.

Peristiwa itu dialami Rani (nama samaran) pada Minggu (9/5/2021) siang.

Perempuan berusia 23 tahun itu mendapatkan perundungan saat mengikuti pengajian di rumah warga Ploso, Kabupaten Jombang.

Baca juga: Kasus Pelecehan Seksual oleh Putra Kiai, Kapolda: Kalau Perlu Saya Sendiri yang Jemput

Informasi mengenai peristiwa intimidasi beredar ke publik melalui pesan berantai pada aplikasi WhatsApp, Senin (10/5/2021).

Dalam pesan yang beredar dijelaskan bahwa korban tiba-tiba didatangi dan diintimidasi oleh 6 orang saat berada di rumah warga Ploso untuk mengikuti pengajian.

Dalam kejadian itu, ponsel korban diminta para pelaku. Korban kemudian mendapatkan kekerasan fisik dan verbal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Direktur Women's Crisis Center (WCC) Jombang Anna Abdillah membenarkan informasi mengenai intimidasi yang dialami Rani, salah satu aktivis pembela perempuan korban kekerasan seksual.

Dia mengatakan, peristiwa yang membuat korban mengalami trauma tersebut sudah dilaporkan ke polisi pada hari Minggu, beberapa jam setelah kejadian.

"Kasusnya sudah dilaporkan ke Polsek Ploso. Kabarnya hari ini sudah dilimpahkan dan ditangani Polres Jombang," kata Anna kepada Kompas.com di Kantor WCC Jombang, Selasa (11/5/2021).

Baca juga: Polisi Sempat Tangkap Putra Kiai Pelaku Pencabulan, tapi Dihalangi Massa

Dia menuturkan, korban mendapatkan intimidasi dalam bentuk perampasan ponsel.

Selain itu, kepala korban dibenturkan ke dinding, serta mendapatkan ancaman verbal.

"Menurut cerita korban, dia didatangi 6 orang, kemudian satu orang melakukan intimidasi. Ada ancaman pelaku kepada korban, 'kamu tidak akan selamat'," kata Anna.

 

Dia mengatakan, intimidasi yang dialami Rani diduga terkait dengan kasus dugaan kekerasan seksual yang melibatkan putra ulama pengasuh sebuah pondok pesantren di Ploso Jombang.

Kasus yang dimaksud Anna merupakan kasus asusila yang terungkap pada akhir 2019 dan saat ini ditangani oleh Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Timur.

Adapun Rani turut terlibat dalam pengawalan kasus dan pendampingan korban kekerasan seksual yang terjadi pada 2019 itu.

"Dugaan kami, para pelaku adalah orang-orang yang marah karena korban ikut mengawal kasus itu. Korban memang konsentrasi membantu sejak awal," ujar Anna.

Untuk diketahui, pada akhir 2019 terungkap kasus dugaan kekerasan seksual yang dilakukan seorang putra ulama pengasuh pondok pesantren di wilayah Ploso, Kabupaten Jombang, terhadap salah satu santri.

Dalam penanganan kasus itu, penyidik menetapkan satu orang sebagai tersangka.

Awalnya, perkara itu ditangani Polres Jombang. Namun kemudian dialihkan ke Polda Jatim.

Sementara itu, Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Jombang AKP Teguh Setiawan membenarkan adanya laporan dugaan intimidasi yang dialami oleh korban Rani.

"Laporannya sedang kami dalami, sekarang pemeriksaan tambahan. Baru kemarin dilimpahkan ke Polres (Jombang)," kata Teguh saat dikonfirmasi, Selasa.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Itu Nge-BM Truk, Tren Berbahaya yang Nekat Dilakukan Sekelompok Remaja

Apa Itu Nge-BM Truk, Tren Berbahaya yang Nekat Dilakukan Sekelompok Remaja

Regional
Dirawat Sepekan, Bayi Dugong Penuh Luka yang Terdampar di Polewali Mandar Akhirnya Mati

Dirawat Sepekan, Bayi Dugong Penuh Luka yang Terdampar di Polewali Mandar Akhirnya Mati

Regional
Seorang Balita Tewas karena Tenggelam Saat Banjir di Palangkaraya

Seorang Balita Tewas karena Tenggelam Saat Banjir di Palangkaraya

Regional
Dinas Pendidikan Klaim Tak Ada Klaster Covid-19 akibat PTM di Gresik

Dinas Pendidikan Klaim Tak Ada Klaster Covid-19 akibat PTM di Gresik

Regional
Gempa 5,1 Magnitudo Guncang Halmahera Barat, Tidak Berpotensi Tsunami

Gempa 5,1 Magnitudo Guncang Halmahera Barat, Tidak Berpotensi Tsunami

Regional
Ingat, Akhir Pekan Ini Jalur Wisata ke Baturraden Diberlakukan Ganjil Genap, Ini Lokasinya

Ingat, Akhir Pekan Ini Jalur Wisata ke Baturraden Diberlakukan Ganjil Genap, Ini Lokasinya

Regional
Napi Kasus Korupsi Meninggal di Lapas, padahal Baru Akan Bebas Tahun Depan

Napi Kasus Korupsi Meninggal di Lapas, padahal Baru Akan Bebas Tahun Depan

Regional
Tersandung Kasus Korupsi, Wakil Bupati Lombok Utara: Mohon Doanya...

Tersandung Kasus Korupsi, Wakil Bupati Lombok Utara: Mohon Doanya...

Regional
Gara-gara Saling Ejek, Dua Perempuan Saling Jambak Rambut, Salah Satunya Luka Tersayat Pisau

Gara-gara Saling Ejek, Dua Perempuan Saling Jambak Rambut, Salah Satunya Luka Tersayat Pisau

Regional
Atap Rumah Tiba-tiba Roboh, 3 Warga Ponorogo yang Asyik Nonton Televisi Tertimpa

Atap Rumah Tiba-tiba Roboh, 3 Warga Ponorogo yang Asyik Nonton Televisi Tertimpa

Regional
Polisi Bantah Tangkap Pembentang Poster Saat Jokowi ke Cilacap, Ini Penjelasannya

Polisi Bantah Tangkap Pembentang Poster Saat Jokowi ke Cilacap, Ini Penjelasannya

Regional
'Bayar Pakai Apa Saja Silakan, yang Penting Jangan Ada yang Kelaparan'

"Bayar Pakai Apa Saja Silakan, yang Penting Jangan Ada yang Kelaparan"

Regional
Ciamis Cegah Klaster PTM, Satgas Patroli Prokes ke Sekolah Tiap Hari

Ciamis Cegah Klaster PTM, Satgas Patroli Prokes ke Sekolah Tiap Hari

Regional
Sopir Bus Sugeng Rahayu Diduga Mengantuk Saat Tabrak Truk Kontainer yang Terparkir

Sopir Bus Sugeng Rahayu Diduga Mengantuk Saat Tabrak Truk Kontainer yang Terparkir

Regional
Polisi Kantongi Identitas 2 DPO Perampok Toko Emas di Bandung, Diduga Kabur ke Sumatera

Polisi Kantongi Identitas 2 DPO Perampok Toko Emas di Bandung, Diduga Kabur ke Sumatera

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.