Kompas.com - 22/12/2020, 13:38 WIB
Demonstran pendukung wakil bupati Jember KH Abdul Muqit Arief saat menggelar aksi Selasa (22/12/2020) BAGUS SUPRIADI/KOMPAS.COMDemonstran pendukung wakil bupati Jember KH Abdul Muqit Arief saat menggelar aksi Selasa (22/12/2020)

JEMBER, KOMPAS. com - Ratusan pendukung Wakil Bupati Jember KH Abdul Muqit Arief menggelar aksi di halaman Pemkab Jember, Selasa (22/12/2020).

Mereka mendesak Bupati Faida keluar dari kantornya dan meminta maaf pada wakil bupati serta masyarakat Jember.

Alasannya, Kiai Muqit disalahkan karena telah menjalankan rekomendasi Mendagri, yakni terkait pengembalian Susunan Organisasi dan Tata Kerja (SOTK) 2016 Pemerintah Kabupaten Jember saat menjabat sebagai Plt bupati Jember.

Baca juga: Cerita Wabup Jember Diajak ke Kejari, Disalahkan karena Laksanakan Rekomendasi Mendagri

Para demonstran itu terdiri dari berbagai elemen masyarakat, mulai dari aliansi santri Jember dan koalisi masyarakat Jember.

Mereka datang dari berbagai kecamatan, terutama dari Kecamatan Silo yang merupakan kampung halaman kiai Muqit.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kami punya sopan santun, jika kiai kami dikhianati, kami tidak terima,” kata Ikhsan, salah satu pendemo asal kecamtan Silo.

Mereka mendesak bupati keluar dan meminta maaf. Mereka tak ingin martabat kiai direndahkan dengan sikap bupati.

“Jika Bupati Faida dan kroni-kroninya yang telah mengintimidasi kiai Muqit tidak minta maaf, kami akan aksi besar-besaran” terang dia.

Dia mengaku menjaga marwah ulama agar tidak diremehkan dan direndahkan. Bila Faida minta maaf, warga tidak akan menggelar aksi.

Ketika Kiai Muqit diajak ke kantor Kejari oleh Bupati,di sana dia disalahkan secara ramai-ramai karena telah menjalankan perintah Mendagri.

Demonstran berharap intimidasi yang dilakukan pada kiai itu tidak terulang kembali. Sebab, wakil bupati yang terpilih juga berasal dari kalangan kiai.

“Kami tunggu minta maafnya bupati selama 2 kali 24 jam,” tutur dia.

Sementara itu, Wakil Bupati Jember KH Abdul Muqit Arief menemui para demonstran dan meminta membubarkan diri. Dia mengaku sudah meminta para pendukungnya untuk tidak menggelar demo. Namun tetap diakukan karena ada ketidakpastian informasi.

“Mungkin karena informasi yang tidak pasti. Antara yang disampaikan Kasi Datun dan Bupati tidak sama,” jelas dia.

Kasi Datun Kejari Jember mengaku pertemuan dengan bupati dan wakil bupati hanya untuk membahas sengkat aset Pemkab Jember. Sedangkan Faida mengaku terkait konsultasi pencairan anggaran.

Muqit menjelaskan dalam pertemuan di Kejari itu, Bupati Faida memang menyampaikan tidak berani mencarikan anggaran karena berkaitan dengan pengembalian SOTK 2016.

“Tapi itu hanya salah satu,” ujar dia.

Baca juga: DPRD Jember Minta Bupati Terpilih Tidak Anti Kritik

Sedangkan pembahasan banyak soal pengembalian SOTK 2016. Kasi Datun dan Bupati menilai Muqit menabrak semua aturan dan UU Pemilu yang bisa berujung pada pidana.

Muqit menilai berita acara yang ditandatangi oleh semua pihak yang hadir di Kejari menjawab pertanyaan warga. Namun, berita acara tersebut tidak diberikan.

“Saya sudah minta tiga kali pada Bu Laksmi (Kasubag Perundang-undangan), tapi tidak diberi,” ucap dia.

Bila berita acara itu disampaikan pada demonstran, maka bisa menjawab semua pertanyaan demonstran.

“Saya berharap dalam kondisi ini, tidak dalam rangka tidak mencari kesalahan siapa. Tapi kebesaran jiwa kami lakukan yang terbaik untuk Jember,” terang dia.

Sebelunya diberitakan Muqit diajak ke kantor Kejaksaan Negeri Jember pada Senin 14 Desember 2020 lalu. Dalam forum itu, Kiai Muqit merasa disalahkan dengan mengembalikan pejabat sesuai SOTK 2016.

“Pada kesimpulannya, saya dari alif sampai ya, salah semua. Dan itu salah buat saya stress,” ungkap dia.

Sementara itu, Bupati Faida mengaku pertemuan dengan Kejari Jember untuk konsultasi terkait masalah pencairan anggaran di akhir tahun, yakni pasca pelantikan para pejabat pada 13 November 2020 lalu.

“Karena pasca itu tidak ada seorang pun kepala dinas yang bersedia untuk mencairkan keuangan,” ucap dia.

Dia mengaku fokus untuk mencari solusi terkait pencairan honor dari ASN dan pihak ketiga yang tidak bisa dicairkan karena perubahan SOTK 2016.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Regional
Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Regional
Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Regional
Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Regional
Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Regional
Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Regional
Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Regional
Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Regional
Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Regional
Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Regional
Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Regional
Memahami Gaya Komunikasi 'Parkir Mobil' ala Gibran

Memahami Gaya Komunikasi "Parkir Mobil" ala Gibran

Regional
Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Regional
Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Regional
Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.