Panitia Balap Lari di Solo Urus Izin ke Satgas Covid-19: Biar Tak Dikejar-kejar

Kompas.com - 22/09/2020, 15:36 WIB
Koordinator balap lari Solo, Pamungkas (19) ditemui di Balai Kota Solo, Jawa Tengah, Selasa (22/9/2020). KOMPAS.com/LABIB ZAMANIKoordinator balap lari Solo, Pamungkas (19) ditemui di Balai Kota Solo, Jawa Tengah, Selasa (22/9/2020).

SOLO, KOMPAS.com - Panitia balap lari Solo, Jawa Tengah, berusaha mengurus perizinan ke Satuan Gugus (Satgas) Penanganan Covid-19 dengan tujuan agar tidak dibubarkan paksa petugas.

Diketahui, Pemerintah Kota (Pemkot) Solo melarang balap lari karena mengganggu keamanan dan menimbulkan kerumunan di tengah pandemi wabah Covid-19.

"Hari ini saya mencoba mengurus perizinan ke Gugus Tugas biar tidak ada kejar-kejaran sama polisi," kata Koordinator balap lari Solo, Pamungkas (19), saat ditemui di Balai Kota Solo, Jawa Tengah, Selasa (22/9/2020).

Baca juga: Peserta Balap Lari Liar di Solo Diancam Hukuman Membersihkan Sungai

Pamungkas berharap dengan mengurus izin, balap lari yang rencana digelar sepekan sekali mulai 22.00 WIB hingga 23.00 WIB di Jalan Yosodipuro Kottabarat tidak dibubarkan paksa petugas.

"Rencana seminggu sekali setiap malam Senin atau malam Sabtu di depan Damkar Solo (Jalan Yosodipuro)," terang dia.

Pamungkas menerangkan, balap lari ini tercetus bermula dari melihat di media sosial (medsos).

Secara kebetulan kegiatan ini di Solo juga belum ada.

"Terus saya coba adaptasikan di Solo. Ternyata ramai pesertanya. Satu malam itu sekitar lima pasang sampai enam pasang," terang Pamungkas.

Baca juga: Marak Balap Lari Liar di Semarang, Ganjar: Kalau Serius Berlari Tak Buatin Lomba

Balap lari ini dapat diikuti oleh semua kalangan masyarakat dan tidak ada batasan usia.

Warga yang ingin mengikuti balap lari tidak dipungut biaya alias gratis.

"Teknisnya cuma lari saja. Gratis tidak dipungut biaya. Cukup ngetag Instagram kita. Nanti yang belum ada lawannya kita carikan lawan," ungkap dia.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Pria Tertangkap Bawa Sabu 6 Kg, Pelaku Diupah Rp 180 Juta

4 Pria Tertangkap Bawa Sabu 6 Kg, Pelaku Diupah Rp 180 Juta

Regional
'Warga Terdaftar Sebagai Penerima tapi Tidak Mendapat Bantuan'

"Warga Terdaftar Sebagai Penerima tapi Tidak Mendapat Bantuan"

Regional
[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Jadi Tersangka | Bocah Balita Kerap Minta Maaf karena Trauma

[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Jadi Tersangka | Bocah Balita Kerap Minta Maaf karena Trauma

Regional
Mereka yang Merawat Ikrar Sumpah Pemuda di Maluku, Kalbar, dan Sumbar

Mereka yang Merawat Ikrar Sumpah Pemuda di Maluku, Kalbar, dan Sumbar

Regional
Tak Terima Dinyatakan Positif Covid-19, IRT Gugat Gugus Tugas dan RS ke Pengadilan

Tak Terima Dinyatakan Positif Covid-19, IRT Gugat Gugus Tugas dan RS ke Pengadilan

Regional
Tidak Kena Tilang, Belasan Pelanggar Lalu Lintas Disuruh Shalat Gaib di Pinggir Jalan

Tidak Kena Tilang, Belasan Pelanggar Lalu Lintas Disuruh Shalat Gaib di Pinggir Jalan

Regional
Muridnya Menikah Dini, Guru: Sedih Saat Mendengar Siswi Saya Keguguran, KDRT, dan Bercerai

Muridnya Menikah Dini, Guru: Sedih Saat Mendengar Siswi Saya Keguguran, KDRT, dan Bercerai

Regional
Sejumlah Pegawai Setda Positif Covid-19, Kantor Bupati Garut Ditutup Sepekan

Sejumlah Pegawai Setda Positif Covid-19, Kantor Bupati Garut Ditutup Sepekan

Regional
Cerita Yaidah Kesulitan Urus Akta Kematian Putranya di Pemkot Surabaya hingga Harus ke Jakarta

Cerita Yaidah Kesulitan Urus Akta Kematian Putranya di Pemkot Surabaya hingga Harus ke Jakarta

Regional
Jadi Arena Balapan Truk, Lokasi Wisata Pantai Cemara Tuban Ditutup

Jadi Arena Balapan Truk, Lokasi Wisata Pantai Cemara Tuban Ditutup

Regional
'Kalau Mau Kriminalisasi Langsung Saja, Enggak Usah Berbelit-belit Pakai Prosedur Ngawur'

"Kalau Mau Kriminalisasi Langsung Saja, Enggak Usah Berbelit-belit Pakai Prosedur Ngawur"

Regional
Siswa yang Nikah Dini di Lombok Tengah Didenda Membayar Sejumlah Uang ke Sekolah, Ini Alasannya

Siswa yang Nikah Dini di Lombok Tengah Didenda Membayar Sejumlah Uang ke Sekolah, Ini Alasannya

Regional
Detik-detik Pedagang Pakaian Tewas Dibunuh Pria Selingkuhannya di Kamar Hotel

Detik-detik Pedagang Pakaian Tewas Dibunuh Pria Selingkuhannya di Kamar Hotel

Regional
Kuasa Hukum Bahar bin Smith: Ini Bukan Upaya Pembungkaman Lagi, tapi Kriminalisasi

Kuasa Hukum Bahar bin Smith: Ini Bukan Upaya Pembungkaman Lagi, tapi Kriminalisasi

Regional
Erupsi Merapi 10 Tahun Lalu, Pandu Kenang Saat Terobos Hujan Abu untuk Antarkan Oksigen

Erupsi Merapi 10 Tahun Lalu, Pandu Kenang Saat Terobos Hujan Abu untuk Antarkan Oksigen

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X