Marak Balap Lari Liar di Semarang, Ganjar: Kalau Serius Berlari Tak Buatin Lomba

Kompas.com - 15/09/2020, 18:36 WIB
Ganjar menjelaskan angka penurunan kematian Covid-19 Provinsi Jawa Tengah usai menghadiri rapat koordinasi di Dinas Kesehatan Jateng, Selasa (15/9/2020).

Humas Pemprov JatengGanjar menjelaskan angka penurunan kematian Covid-19 Provinsi Jawa Tengah usai menghadiri rapat koordinasi di Dinas Kesehatan Jateng, Selasa (15/9/2020).

SEMARANG, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyoroti fenomena balap lari liar yang baru-baru ini menjadi tren di kalangan anak muda.

Meski belum diketahui secara pasti tujuannya, tapi fenomena tersebut kian menjamur di berbagai kota, tak terkecuali Semarang, Jawa Tengah.

Duel lari itu digelar malam hari dan diikuti oleh para pemuda yang beradu cepat tanpa menggunakan alas kaki dengan jarak sejauh 100 meter di jalan raya.

Baca juga: Polisi: Ikut Balap Lari Liar Bisa Dikenakan Sanksi Pidana

Namun, aksi itu kerap kali menyebabkan kerumunan hingga tidak jarang dibubarkan oleh tim patroli Covid-19.

Ganjar menyayangkan, balap lari yang sedang digandrungi anak muda ini dilakukan hanya untuk keseruan belaka, apalagi jika sampai menimbulkan kericuhan.

"Kalau memang mereka benar-benar seperti itu sudah deh, tak ajak saja yuk. Wes tak gaweke (buatkan) tempat terus kemudian mlayu o (lari) kalau mereka setuju ketemu, tak buatin lomba (saya buatkan lomba)," jelas Ganjar saat ditemui di kantornya, Selasa (15/9/2020).

Ganjar justru mendukung para pelari muda untuk mengikuti perlombaan lari yang lebih sehat dan positif dengan mengusung semangat berolahraga.

"Sing penting spirit e (yang penting spiritnya) jangan spirit sekadar keramaian, kericuhan, wah-wah-an tidak, tapi arahkan untuk olahraga," jelasnya.

Baca juga: Wali Kota Airin Bakal Sidak Titik-titik yang Jadi Lokasi Balap Lari Liar

Pihaknya akan memberikan fasilitas untuk arena lomba lari seperti Stadion Tri Lomba Juang milik Pemkot Semarang apabila memang perlombaan itu diadakan dengan lebih serius.

"Wis nanti tak kasih tempat di kota. Tak pinjamkan stadion Pak Hendi (Wali Kota Semarang) untuk kemudian kita lombakan tapi jangan ditonton," katanya.

Ganjar mengatakan pelari muda itu bisa menyalurkan bakat dan ekspresinya jika mengikuti lomba lari yang lebih bermanfaat.

"Wes lomba mlayu malah jelas tak kei (saya beri) lapangan mlayu o sing banter le, (larilah yang cepat nak) wis arep nganggo gaya rak nganggo sepatu yo entuk rakpopo mlayu mundur rakpopo (mau pakai gaya tidak pakai sepatu boleh, lari mundur juga boleh)," ucapnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tebang Pohon karena Halangi Papan Reklame di Jalan, 4 Orang Ditangkap

Tebang Pohon karena Halangi Papan Reklame di Jalan, 4 Orang Ditangkap

Regional
Fakta Siswi SMP Nikahi Pemuda 17 Tahun, Kenal Setahun, Tak Diketahui KUA

Fakta Siswi SMP Nikahi Pemuda 17 Tahun, Kenal Setahun, Tak Diketahui KUA

Regional
'Tidak Boleh Menafsirkan Sesuatu Secara Simbolis Seolah-olah Komodo Tak Suka Pembangunan Itu'

"Tidak Boleh Menafsirkan Sesuatu Secara Simbolis Seolah-olah Komodo Tak Suka Pembangunan Itu"

Regional
Seorang Kakek Hilang Tersesat di Hutan Serang, Banten

Seorang Kakek Hilang Tersesat di Hutan Serang, Banten

Regional
Soal Foto Komodo 'Adang' Truk, Pemprov NTT: Jangan Ditafsirkan Seolah Komodo Tidak Suka...

Soal Foto Komodo "Adang" Truk, Pemprov NTT: Jangan Ditafsirkan Seolah Komodo Tidak Suka...

Regional
Cerita Anya Membuat Perhiasan Cantik dari ASI, Produknya sampai ke Singapura

Cerita Anya Membuat Perhiasan Cantik dari ASI, Produknya sampai ke Singapura

Regional
Sederet Kisah Pernikahan Dini di NTB, Mulai Umur 12 Tahun hingga Menikahi 2 Gadis dalam Sebulan

Sederet Kisah Pernikahan Dini di NTB, Mulai Umur 12 Tahun hingga Menikahi 2 Gadis dalam Sebulan

Regional
Libur Panjang, Khofifah Minta Warga Waspadai Covid-19 dan Bencana Hidrometeorologi

Libur Panjang, Khofifah Minta Warga Waspadai Covid-19 dan Bencana Hidrometeorologi

Regional
Video Viral Belasan Remaja Saling Jambak dan Pukul hingga Tersungkur, Ini Penjelasan Polisi

Video Viral Belasan Remaja Saling Jambak dan Pukul hingga Tersungkur, Ini Penjelasan Polisi

Regional
Kamar Hotel Tempat Pedagang Pakaian Tewas Dibunuh Dipesan Seorang Pria Mabuk

Kamar Hotel Tempat Pedagang Pakaian Tewas Dibunuh Dipesan Seorang Pria Mabuk

Regional
Namanya Teratas dalam Survei Capres 2024, Ganjar: 'Ngurusi Mudik Disik Wae'

Namanya Teratas dalam Survei Capres 2024, Ganjar: "Ngurusi Mudik Disik Wae"

Regional
Pasien Rawat Jalan Tak Perlu Datang ke RSUD Sumedang, Ini Kegunaan Aplikasi Koncibumi

Pasien Rawat Jalan Tak Perlu Datang ke RSUD Sumedang, Ini Kegunaan Aplikasi Koncibumi

Regional
Kronologi Kakek 60 Tahun Dianiaya Tetangganya hingga Tewas

Kronologi Kakek 60 Tahun Dianiaya Tetangganya hingga Tewas

Regional
Antisipasi Lonjakan, Penumpang Kereta Api Diminta Lakukan Rapid Test Lebih Awal

Antisipasi Lonjakan, Penumpang Kereta Api Diminta Lakukan Rapid Test Lebih Awal

Regional
Hadapi Debat Pertama Lawan Gibran-Teguh, Pasangan Bajo Lakukan 3 Kali Simulasi

Hadapi Debat Pertama Lawan Gibran-Teguh, Pasangan Bajo Lakukan 3 Kali Simulasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X