KILAS DAERAH

Kilas Daerah Jawa Tengah

Angka Kematian Covid-19 di Jateng Turun Drastis, Kesembuhan Capai 75,12 Persen

Kompas.com - 15/09/2020, 18:27 WIB
Ganjar menjelaskan angka penurunan kematian Covid-19 Provinsi Jawa Tengah usai menghadiri rapat koordinasi di Dinas Kesehatan Jateng, Selasa (15/9/2020).

Humas Pemprov JatengGanjar menjelaskan angka penurunan kematian Covid-19 Provinsi Jawa Tengah usai menghadiri rapat koordinasi di Dinas Kesehatan Jateng, Selasa (15/9/2020).

KOMPAS.com – Angka kematian atau Case Fatality Rate (CFR) akibat Covid-19 di Jawa Tengah mengalami penurunan drastis.

Namun, Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo menghimbau kepada semua pihak, terutama rumah sakit tetap siaga dan bekerja ekstra.

Ganjar mengungkapkan, angka kematian Covid-19 di Jateng pada periode 6-13 September 2020 berada di angka 2,55 persen.

Ini berarti terjadi penurunan cukup tajam, setelah sepekan sebelumnya berada di angka 6 persen pada periode 30 Agustus-6 September.

"Hari ini kami mengevaluasi tentang upaya menurunkan angka kematian dan meningkatkan angka kesembuhan di Jateng. Meskipun angka menunjukkan hasil yang cukup bagus, tapi tetap saja dibutuhkan kerja ekstra," ujarnya.

Hal tersebut dikatakan Ganjar usai memimpin rapat koordinasi dengan 7 Lab Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Jateng dan rapat koordinasi dengan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marinvest), Luhut Binsar Pandjaitan di Dinas Kesehatan Jateng, Selasa (15/9/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Angka Kesembuhan Capai 75,12 Persen

Lebih lanjut, ia mengatakan, penurunan angka kematian ini juga diikuti dengan meningkat pesatnya angka kesembuhan. Kabar baiknya saat ini, angka kesembuhan di Jateng sudah mencapai 75,12 persen.

"Tapi ada beda data dengan pusat, di mana pusat masih mencatat angka kesembuhan kita di 63,2 persen. Datanya sedikit beda, tapi tidak apa-apa," jelasnya seperti dalam keterangan keterangan tertulis yang Kompas.com terima.

Dia juga menyebut, penurunan angka kematian dan meningkatnya angka kesembuhan tersebut tak lepas dari peran tenaga medis dan rumah sakit. Selain itu, kinerja laboratorium pun menjadi penunjang keberhasilan itu.

"Makanya dua unit ini, kami minta bekerja keras. Pertama soal optimalisasi fungsi laboratorium dalam pemenuhan target tes, dan fungsi rumah sakit untuk mengurangi resiko kematian dengan caranya masing-masing," imbuhnya.

Baca juga: Ini 9 Daerah yang Disoroti Ganjar Soal Tren Kenaikan Kasus Covid-19

Oleh karena itu, Ganjar menghimbau agar laboratorium juga dapat digunakan secara optimal.

Pemprov Jateng akan mendorong secara khusus tiga laboratorium agar mampu beroperasi lebih optimal ke depannya.

Tiga laboratorium tersebut diantaranya Badan Laboratorium Kesehatan Provinsi di Semarang, RSUD Moewardi Solo dan Lab RSUD Margono Banyumas.

"Tiga lab itu akan kami dorong dan maksimalkan. Akan kami suplay seluruh peralatannya agar optimal. Tadi diputuskan, akan dibuat tiga shift langsung di tiga lab itu untuk mendorong percepatan tes di Jateng," tuturnya.

Sementara itu, terkait rumah sakit, menurutnya, ada beberapa rumah sakit yang telah memiliki banyak pengalaman dalam meningkatkan angka kesembuhan pasien Covid-19.

Baca juga: Data Covid-19 di Jateng Berbeda dengan Pusat, Ganjar: Masyarakat Jadi Cemas

Rumah sakit tersebut adalah RSUD Moewardi, sebab para dokter di tempat ini sudah bisa mengatasi beberapa hal untuk masalah teknis dan hasilnya bagus.

"Mungkin ini yang berkontribusi pada rate yang cukup bagus di Jateng pada hari ini. Makanya saya minta ini diterapkan di rumah sakit lainnya, sambil tetap melakukan review terhadap SOP agar semua tenaga medis kita aman saat bekerja," tegas Ganjar.

Ganjar menjelaskan lebih jauh saat disinggung terkait kondisi rumah sakit dan tempat isolasi di Jateng. Ia menegaskan bahwa masalah itu tergolong aman, karena beberapa rumah sakit masih memiliki fasilitas Intensive Care Unit (ICU) dan ruang isolasi.

"Semuanya masih aman. ICU dan tempat tidur di rumah sakit alhamdulillah sampai saat ini masih terkontrol," imbuhnya.

Menko Marinvest apresiasi kinerja Jawa Tengah

Pada kesempatan yang sama, Menteri Koordinator (Menko) Bidang Kemaritiman dan Investasi (Marinvest) mengapresiasi kinerja Jawa Tengah yang telah berhasil menurunkan angka kematian Covid-19 secara signifikan pada minggu ini.

Luhut menyampaikan, langkah itu sudah tepat dan harus dimasifkan (dikuatkan) agar cepat terkendali.

"Jawa Tengah ini bagus, angka kematiannya turun signifikan. Semarang saya lihat hanya Kota Semarang dan Kudus yang masih tinggi, kalau dua ini ditangani dengan baik, maka Jawa Tengah akan bagus," katanya.

Lebih lanjut, ia mengatakan, secara khusus meminta Ganjar untuk memperketat penerapan protokol Kesehatan Covid-19, khususnya di wilayah Ibu Kota Provinsi.

Baca juga: Jumlah Testing Covid-19 di Jawa Tengah Disebut Rendah, Ini Tanggapan Gubernur Ganjar

Sebagai upaya penanganannya, Menko Marinvest juga meminta jajaran Tentara Nasional Indonesia (TNI)/Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) turut membantu agar angka pertumbuhan Covid-19 di Kota Semarang semakin landai.

"Sesuai arahan presiden, saya minta dalam waktu dua minggu ini, sudah ada hasilnya. Lakukan pengetatan, patroli rutin dan pembatasan kerumunan. Kalau perlu, kerumunan dibatasi maksimal lima orang," ucapnya.

 

Baca tentang

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Regional
Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Regional
Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Regional
Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Regional
Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Regional
Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Regional
Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Regional
Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Regional
Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Regional
Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Regional
Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Regional
Memahami Gaya Komunikasi 'Parkir Mobil' ala Gibran

Memahami Gaya Komunikasi "Parkir Mobil" ala Gibran

Regional
Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Regional
Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Regional
Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Regional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.