Kompas.com - 07/08/2020, 21:29 WIB
Almira Iismawardhani pelajar kelas 3 SD Negeri 2 Kanoman di Kalurahan Kanoman, Kapanewon Panjatan, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Ia menerima pengajaran Bahasa Jawa dari gurunya dengan menggunakan handytalkie sebagai media komunikasi. Menurutnya, cara ini irit dan cepat selesai. KOMPAS.COM/DANI JULIUSAlmira Iismawardhani pelajar kelas 3 SD Negeri 2 Kanoman di Kalurahan Kanoman, Kapanewon Panjatan, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Ia menerima pengajaran Bahasa Jawa dari gurunya dengan menggunakan handytalkie sebagai media komunikasi. Menurutnya, cara ini irit dan cepat selesai.

KULON PROGO, KOMPAS.com – Ketika waktu menunjukkan 09.00 WIB, 18 siswa kelas 3 SD Negeri 2 Kanoman Kapanewon Panjatan, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, belajar Bahasa Jawa di rumah masing-masing.

Semua berlangsung pada saat bersamaan meskipun berada di tempat berbeda-beda.

Salah satu pelajar itu adalah Bayu Setia Wibawa (9) yang tinggal di Pedukuhan 1 Kanoman. Dia duduk di ruang tamu sederhana rumahnya.

Baca juga: Kisah Siswa di Dusun Terpencil Sumbawa, Susah Sinyal Terpaksa Pakai HT Selama Belajar di Rumah

Mata Bayu lekat ke buku Bahasa Jawa di hadapannya. Murniyati, ibunya, menemani Bayu selagi sang anak belajar.

Suasana belajar seolah tampak seperti biasa anak yang sendirian mengerjakan pekerjaan rumah.

Namun, kali ini terasa beda karena Bayu belajar sambil berkomunikasi dengan gurunya via walkie-talkie atau lebih dikenal dengan sebutan handheld transceiver (HT).

Dari perangkat itu terdengar suara Titik Sumarsidah, wali kelas 3. Titik menuntun Bayu membaca maupun bertanya tentang pelajaran Bahasa Jawa.

Murniyati hanya menemani di samping Bayu duduk. Kadang, dia menunjukkan jari ke buku ketika Bayu bingung mencari soal yang mesti dibaca.

Baca juga: Polisi Gadungan yang Bawa HT Merah Punya Banyak Kartu Identitas

Kadang pula, Wati tampak berbisik memberi tahu jawaban ke Bayu, bila si anak dirasa terlalu lama menjawab pertanyaan gurunya.

Proses belajar rasanya berlangsung cepat dan pelajaran Bahasa Jawa bisa berakhir, berganti mata pelajaran selanjutnya.

"Tidak sulit belajarnya, (karena) langsung tahu dari guru. Senang saja pakai HT," kata Bayu di rumahnya, Jumat (7/7/2020).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X