KILAS DAERAH

SMAN 4 dan Ponpes Assobariyyah Sudah Jalankan KBM, Wapres Tinjau Penerapan Protokol Kesehatannya

Kompas.com - 09/07/2020, 10:32 WIB
Gubernur Jabar Ridwan Kamil, saat dampingi Wapres RI Maruf Amin serta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim, meninjau persiapan Jabar gelar kegiatan belajar mengajar (KBM) tatap muka pada Senin (13/7/2020), di SMA Negeri 4 Kota Sukabumi, Rabu (8/7/2020). DOK. Humas Pemprov Jawa BaratGubernur Jabar Ridwan Kamil, saat dampingi Wapres RI Maruf Amin serta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim, meninjau persiapan Jabar gelar kegiatan belajar mengajar (KBM) tatap muka pada Senin (13/7/2020), di SMA Negeri 4 Kota Sukabumi, Rabu (8/7/2020).

KOMPAS.com – Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin mengatakan, SMAN 4 dan Pondok Pesantren (Ponpes) Assobariyyah Sukabumi, telah memenuhi persyaratan atau protokol kesehatan.

Adapun salah satu protokol kesehatan yang diterapkan SMAN 4 Sukabumi adalah membagi jadwal kegiatan belajar mengajar (KBM) guna menghindari kerumunan.

“Walau pusat memperbolehkan dua sif, SMAN 4 membagi KBM menjadi tiga sif. Kemudian di samping memakai masker dan face shield, di tiap meja terdapat kotak plastik,” kata Ma’ruf, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Hal tersebut dikatakan Ma’ruf, saat meninjau persiapan Jawa Barat ( Jabar) dalam menggelar KBM tatap muka pada Senin (13/7/2020), bersama Gubernur Jabar Ridwan Kamil serta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim, Rabu (8/7/2020).

Baca juga: Wapres Sebut 100 Daerah Sudah Zona Hijau dan Sekolah Bisa Dibuka Kembali

Sementara itu, protokol kesehatan yang diterapkan Ponpes Assobariyyah Sukabumi adalah sterilisasi area.

“Santrinya di-rapid test supaya aman, disediakan tempat cuci tangan, dan rutin disemprot disinfektan. Kami harap ini menjadi contoh bagi pesantren lainnya,” kata Ma’ruf.

Ma’ruf mengatakan, pemerintah pusat akan membantu pesantren membangun sarana MCK, juga perluasan kamar santri atau kobong agar tidak terjadi kerumunan.

“Jangan sampai membuka pesantren, tapi tanpa persiapan, pengawalan, dan pengawasan. Tiap pesantren mendapat bantuan yang berbeda-beda dari Kementerian PUPR, ada yang Rp 50 juta,” kata Ma’ruf.

Baca juga: Sekolah di Bekasi Diizinkan Aktif Kembali 13 Juli, Ini Persyaratannya

Meski begitu Ma’ruf menegaskan, hanya daerah zona hijau yang diperbolehkan menggelar KBM tatap muka. Itu pun dengan syarat dan pengawasan ketat.

“Kota Sukabumi ini zona hijau, tapi tetap harus memenuhi persyaratan agar aman dari Covid-19. Saya kira banyak inovasi yang patut dicontoh,” kata Ma’ruf.

Ridwan Kamil atau yang biasa disapa Kang Emil berharap, hal tersebut dapat memicu penanganan Covid-19 di daerah lain.

“Semoga ke depannya zona hijau di Jabar semakin bertambah. Yang didahulukan adalah SMA dan SMP. Setelah lancar, baru SD,” kata Emil.

Baca juga: Ridwan Kamil: Sebelum Jadi Zona Hijau, Sekolah Belum Boleh Tatap Muka

Emil pun mengatakan, pihaknya akan mengecek protokol kesehatan pesantren di Jabar secara intens.

Protokol untuk pesantren sudah siap. Jadi kami gabungkan panduan dari Kemenag dan Gugus Tugas Jabar,” kata Emil.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Enam Warga Tegal Jadi Korban Tewas di Tol Cipali

Enam Warga Tegal Jadi Korban Tewas di Tol Cipali

Regional
Rumah Warga Rusak akibat Guncangan Ledakan di Pabrik Bioethanol Mojokerto

Rumah Warga Rusak akibat Guncangan Ledakan di Pabrik Bioethanol Mojokerto

Regional
Diancam Pistol dan Hendak Diperkosa Anaknya, Ibu Ini Kabur ke Kantor Polisi dan Sempat Ditembaki

Diancam Pistol dan Hendak Diperkosa Anaknya, Ibu Ini Kabur ke Kantor Polisi dan Sempat Ditembaki

Regional
Ratusan Pekerja Seni Demo di Depan DPRD Gresik, Tuntut Diizinkan Beraktivitas

Ratusan Pekerja Seni Demo di Depan DPRD Gresik, Tuntut Diizinkan Beraktivitas

Regional
PAN Usung Kader PDI-P dalam Pilkada Sleman

PAN Usung Kader PDI-P dalam Pilkada Sleman

Regional
Mobil Pecah Ban Masuk Parit di Tol Ngawi–Solo, 2 Penumpang Tewas

Mobil Pecah Ban Masuk Parit di Tol Ngawi–Solo, 2 Penumpang Tewas

Regional
Alasan Kesehatan, PDI-P Wonogiri Usul Ganti Cawabup untuk Pilkada 2020

Alasan Kesehatan, PDI-P Wonogiri Usul Ganti Cawabup untuk Pilkada 2020

Regional
Nama Gus Ipul Muncul di Bursa Calon Wali Kota Pasuruan, PKB: Dari Arus Bawah

Nama Gus Ipul Muncul di Bursa Calon Wali Kota Pasuruan, PKB: Dari Arus Bawah

Regional
Pria Ini Tikam Kekasih hingga Tewas, Diduga karena Cemburu

Pria Ini Tikam Kekasih hingga Tewas, Diduga karena Cemburu

Regional
48 ASN Positif Covid-19, Pemkot Mataram Antisipasi Penularan Klaster Perkantoran

48 ASN Positif Covid-19, Pemkot Mataram Antisipasi Penularan Klaster Perkantoran

Regional
Dilaporkan karena Cabuli Anak Tiri, Pria Ini Kabur dan Sembunyi di Kebun

Dilaporkan karena Cabuli Anak Tiri, Pria Ini Kabur dan Sembunyi di Kebun

Regional
Kewalahan Atasi Kebakaran Pasar di Cianjur, Petugas Damkar Dilarikan ke Puskesmas

Kewalahan Atasi Kebakaran Pasar di Cianjur, Petugas Damkar Dilarikan ke Puskesmas

Regional
Wali Kota Meninggal, Perkantoran di Banjarbaru Kibarkan Bendera Setengah Tiang

Wali Kota Meninggal, Perkantoran di Banjarbaru Kibarkan Bendera Setengah Tiang

Regional
22 Rumah di Kampung Adat Sumba Barat Hangus Terbakar

22 Rumah di Kampung Adat Sumba Barat Hangus Terbakar

Regional
Seorang Pasien Covid-19 di Kulon Progo Meninggal, Punya Penyakit Asma

Seorang Pasien Covid-19 di Kulon Progo Meninggal, Punya Penyakit Asma

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X