Utang Rp 40 Juta Tak Terbayar, Nyawa Vina Pun Melayang

Kompas.com - 27/06/2020, 12:32 WIB
Ilustrasi THINKSTOCKIlustrasi
Editor Rachmawati

Dijalan jalan, leher dijerat tali tambang

Mas'ud pun mengatur rencana untuk menagih utang pada Vina. Selasa (23/6/2020), ia mengakan Vina ke Lawang dengan mengendarai mobil Daihatsu Ayla.

Sekitar pukul 17.00 WIB mereka berangkat ke Lawang. Saat melintasi Jalan Tol Surabaya-malang, Mas'ud menagih utangnya.

Namun Vina mengaku belum bisa membayar utangnya. Mendengar itu, Mas'ud naik pitam. Ia dan Rifat rekannya pun menganiaya Vina di dalam mobil.

Rifat yang duduk di belakang menutup kepala Vina dengan kaos warna hitam dan membekap mulut Vina dengan kain sarung. Rifat juga menjerat leher Vina dengan tali tambang.

"Tersangka memakai tali tambang plastik warna hijau panjang satu meter untuk menjerat leher korban," ujar Kapolres Mojokerto AKBP Dony Alexander dilansir dari TribunJatim.com.

Di saat bersamaan, tersangka Mas'ud mengambil tongkat sekuriti sepanjang 40 sentimeter di bawah kemudi.

Tongkat besi itu dipukulkan hingga enam kali ke kepala Vina. Gadis 20 tahun itu tewas di dalam mobil.

Baca juga: Hilang 2 Bulan dan Ditemukan Tewas di Dasar Jurang, Pegawai Apotek Diduga Korban Kecelakaan

Dibuang di jurang

Ilustrasi pembunuhan, kriminal, sadismeShutterstock Ilustrasi pembunuhan, kriminal, sadisme
Mengetahui Vina tewas, Rfat memindahkan mayat gadis Sidoarjo itu dari kursi depan ke kuris penumpang bagian belakang,

Saat mayat dipindahkan, mobil masih melaku di jalan tol.

Dua tersangka itu menarik tuas kursi penumpang ke arah belakang dalam kondisi sejajar sehingga mayat Vina mudah dpindahkan.

Saat dipindahkan, darah korban menempel di jok bangku dan holder tempat minum yang berada di pintu mobil sebelah kiri.

Setelah itu, mayat Vina ditutup dengan sarung agar tidak terlihat dari kaca mobil.

Baca juga: Pemecatan Berujung Pembunuhan Kepala Desa..

"Tersangka Rifat pindah duduk di kursi penumpang depan dalam kondisi mobil masih melaju di jalan menuju pintu Exit tol Singosari Malang," jelas Kapolres Mojokerto.

Dua tersangka kemudian mengendarai mobil ke arah Kota Batu melewati Cangar-Pacet Mojokerto. Mereka kemudian berinisiatif untuk membuang mayat Vina di jurang Gajah Mungkur, Pacet Selatan.

"Kedua tersangka bersama melakukan pembunuhan dan membuang jasad korban di jurang Pacet," kata dia.

Baca juga: 2 Warga Ambon Tewas di Kapal Ikan Thailand, Polisi: Bukan Korban Pembunuhan

Ditemukan warga yang berswafoto

IlustrasiiStockphoto Ilustrasi
Mayat Vina ditemukan pertama kali oleh seorang pemuda asal Kecamatan Jetis, Mojokerto.

Rabu itu, dia sedang berwisata di dekat lokasi kejadian da beristirahat di sisi kanan jalan tikungan Gajah Mungkur yang menjadi jalur alternatof Pacet-Cangar.

Saat berswafoto, pria tersebut kaget saat melihat ada mayat perempuan di dasar jurang.

Di lokasi kejadian ditemukan jilbab warna kuning, sarung warna biru, dan masker berlumuran darah. Selain itu ada tali plastik warna hijau yang jaraknya sekitar satu meter dari mayat.

Awalnya polisi menduga korban adalah warga Kediri merujuk dari alamat orangtuanya.

Baca juga: Prarekonstruksi Pembunuhan 2 Bocah oleh Ayah Tiri, Pelaku Dimaki Ratusan Warga

Ternyata orangtuanya telah bercerai dan menetap di Kediri dan Gresik. Sementara Vina hidup bersama kakaknya di Pasuruan setelah orangtuanya bercerai.

Di usia yang masih muda, Vina sudah menghidupi sendiri kebutuhannya dengan bekerja sebagai buruh pabrik di Pasuruan. Namun terpaksa berhenti bekerja saat masa pandemi Covid-19.

Vina kemudian tinggal Jalan Beringin Kelurahan Pamotan, Kecamatan Porong, Kabupaten Sidoarjo. Hingga akhirnya ia tewas di tangan dua rekannya gara-gara utang Rp 40 juta yang tak terbayar.

Artikel ini telah tayang di Tribunjatim.com dengan judul Terjawab Motif Pembunuhan Wanita Muda di Jurang Pacet, Pelaku Sakit Hati, Utang 40 Juta Tak Dibayar

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tekan Jumlah Limbah, Mahasiswa Unpad Gagas Masker Kain dengan Efektivitas Masker Medis

Tekan Jumlah Limbah, Mahasiswa Unpad Gagas Masker Kain dengan Efektivitas Masker Medis

Regional
Nelayan Temukan Hiu Berwajah Mirip Manusia, Sempat Dibuang karena Takut

Nelayan Temukan Hiu Berwajah Mirip Manusia, Sempat Dibuang karena Takut

Regional
Wali Kota Tegal Laporkan Wakilnya ke Polisi, Dugaan Rekayasa Kasus dan Pencemaran Nama Baik

Wali Kota Tegal Laporkan Wakilnya ke Polisi, Dugaan Rekayasa Kasus dan Pencemaran Nama Baik

Regional
Pilu, Bocah 10 Tahun Meninggal Setelah Diduga Diperkosa, Sempat Demam dan Muntah Darah

Pilu, Bocah 10 Tahun Meninggal Setelah Diduga Diperkosa, Sempat Demam dan Muntah Darah

Regional
Usai Tikam Warga, Seorang Pencuri Tewas Dihajar Massa, Ini Kronologinya

Usai Tikam Warga, Seorang Pencuri Tewas Dihajar Massa, Ini Kronologinya

Regional
Penjelasan Lengkap 4 Petugas Forensik Tersangka Penistaan Agama hingga Dibebaskan

Penjelasan Lengkap 4 Petugas Forensik Tersangka Penistaan Agama hingga Dibebaskan

Regional
Ganjar soal Rencana Sekolah Tatap Muka pada Juli 2021: Uji Coba Dulu

Ganjar soal Rencana Sekolah Tatap Muka pada Juli 2021: Uji Coba Dulu

Regional
Was-was Longsor Susulan, 50 Santriwati Ponpes di Pamekasan Dipulangkan

Was-was Longsor Susulan, 50 Santriwati Ponpes di Pamekasan Dipulangkan

Regional
Heboh Hiu Berwajah Mirip Manusia, BKKPN Kupang: Itu Normal, Fisiknya Belum Sempurna

Heboh Hiu Berwajah Mirip Manusia, BKKPN Kupang: Itu Normal, Fisiknya Belum Sempurna

Regional
Tenaga Ahli Menkes Temui Sultan HB X, Bicara soal PPKM hingga Vaksinasi Pedagang

Tenaga Ahli Menkes Temui Sultan HB X, Bicara soal PPKM hingga Vaksinasi Pedagang

Regional
Kisah Risalianus, Ayah Ibunya Lumpuh, Sepulang Sekolah Dia Berkebun untuk Hidupi Keluarga

Kisah Risalianus, Ayah Ibunya Lumpuh, Sepulang Sekolah Dia Berkebun untuk Hidupi Keluarga

Regional
Cerita Mantan Kades di Cianjur, Gelapkan Dana Desa 332 Juta untuk Bayar Utang Pribadi

Cerita Mantan Kades di Cianjur, Gelapkan Dana Desa 332 Juta untuk Bayar Utang Pribadi

Regional
Diduga Cemburu, Seorang Mahasiswa Gantung Diri Pakai Jilbab di Kos, Ini Ceritanya

Diduga Cemburu, Seorang Mahasiswa Gantung Diri Pakai Jilbab di Kos, Ini Ceritanya

Regional
Jumat Ini, Cellica dan Aep Dilantik Langsung oleh Ridwan Kamil

Jumat Ini, Cellica dan Aep Dilantik Langsung oleh Ridwan Kamil

Regional
Bupati dan Wakil Bupati Semarang Terpilih Dilantik Besok, Undangan Terbatas

Bupati dan Wakil Bupati Semarang Terpilih Dilantik Besok, Undangan Terbatas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X