KILAS DAERAH
Kilas Daerah Semarang

Lebih dari 10.000 Rapid Test Corona Disiapkan Pemkot Semarang

Kompas.com - 22/03/2020, 20:21 WIB
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi saat menjelaskan Semarang siaga Corona. Dok Humas Pemkot SemarangWali Kota Semarang Hendrar Prihadi saat menjelaskan Semarang siaga Corona.
|


KOMPAS.com - Pemerintah Kota Semarang terus berupaya melakukan langkah strategis penanggulangan pandemi akibat virus Corona.

Salah satunya dengan melakukan lebih dari 10.000 Rapid Diagnostic Test (RDT) dengan anggaran tak kurang dari Rp 27 miliar.

Adapun dana itu bersumber dari pergeseran APBD Pemerintah Kota Semarang serta dana tak terduga.

Selain untuk rapid test, nantinya dana tesebut juga digunakan untuk membeli sejumlah peralatan medis, obat, vitamin, cairan antiseptik, desinfektan, pakaian pelindung diri, serta kapsul evakuasi untuk membawa masyarakat yang positif teridentifikasi virus Corona.

Baca juga: Ganjar Prioritaskan Semarang dan Solo untuk Rapid Test Corona, Begini Skenarionya

Masyarakat di Kota Semarang, khususnya yang ada dalam kategori Orang Dalam Pantauan (ODP) seluruhnya akan menjalani tes itu.

Adapun secara rinci, sebanyak 2.480 rapid test dilakukan oleh RSUD KRMT Wongsonegoro Kota Semarang, dan 7.920 rapid test dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kota Semarang.

Kategori ODP sendiri ditetapkan bagi masyarakat yang dalam 14 hari belakangan bepergian ke luar kota maupun luar negeri, atau yang pernah berinteraksi dengan pasien positif Corona.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang Abdul Hakam menyebut, dari total anggaran sekitar Rp 27 miliar dialokasikan untuk Dinas Kesehatan Kota Semarang sekitar Rp 11 miliar, dan sisanya dialokasikan guna keperluan RSUD KRMT Wongsonegoro.

Baca juga: 340 Warga Semarang Periksa Virus Corona di RSJD Amino Gondohutomo

“Penggunanaan anggaran tersebut khusus untuk penanggulangan COVID-19 di Kota Semarang, mulai dari pengadaan tablet klorin sebagai desinfektan, kapsul evakuasi, dacron swab, sampai RDT, " jelas Hakam.

Ia menambahkan, RDT sendiri kalau dengan yang dilakukan di RSWN (RSUD) KRMT WONGSONEGORO) ada 10.000 lebih.

Di sisi lain, Direktur RSUD KRMT Wongsonegoro Susi Herawati menyebutkan jika rapid test merupakan langkah awal yang cepat untuk mengidentifikasi Corona.

Baca juga: Wali Kota Semarang Ajak Masyarakat Bersihkan Rumah Secara Serentak

“Tes ini akan kami lakukan dengan mengambil sample darah, kalau positif akan kami lakukan dengan swab tenggorokan, kemudian dikirim ke lab," tutur Susi.

Akan tetapi kalau hasilnya negatif, di hari ke-7 sampai ke-10 akan kembali dites.

“Kalau tetap negatif berarti yang bersangkutan (benar) kami nyatakan negatif," tambahnya.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Memburu Mujahidin Indonesia Timur Pimpinan Ali Kalora di Poso, Polisi Sebut Kelompok Sudah Melemah

Memburu Mujahidin Indonesia Timur Pimpinan Ali Kalora di Poso, Polisi Sebut Kelompok Sudah Melemah

Regional
Cerita Indra Luluhkan Hati Melissa Wanita asal Perancis, Awalnya Dicuekin, tetap Chat Via Facebook Sampai Baper

Cerita Indra Luluhkan Hati Melissa Wanita asal Perancis, Awalnya Dicuekin, tetap Chat Via Facebook Sampai Baper

Regional
Bupati Luwu Utara Minta ASN Jadi Garda Terdepan Sukseskan Vaksinasi Covid-19

Bupati Luwu Utara Minta ASN Jadi Garda Terdepan Sukseskan Vaksinasi Covid-19

Regional
Belasan Ton Ikan di Danau Batur Mati, Ini Penyebabnya

Belasan Ton Ikan di Danau Batur Mati, Ini Penyebabnya

Regional
Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Ditangkap, Pelaku Sempat Pura-pura Jadi Pembeli

Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Ditangkap, Pelaku Sempat Pura-pura Jadi Pembeli

Regional
Cerita Ketua RT Saat Densus 88 Tangkap Terduga Teroris, Senapan Angin Disita

Cerita Ketua RT Saat Densus 88 Tangkap Terduga Teroris, Senapan Angin Disita

Regional
Polisi Akan Panggil Saksi Dugaan Rekayasa Kasus Narkoba Wakil Wali Kota Tegal

Polisi Akan Panggil Saksi Dugaan Rekayasa Kasus Narkoba Wakil Wali Kota Tegal

Regional
Demokrat Jambi Ancam Pecat Kader yang Terlibat GPK-PD, 2 Anggota Terindikasi

Demokrat Jambi Ancam Pecat Kader yang Terlibat GPK-PD, 2 Anggota Terindikasi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Mantan Bupati Jember Faida Diperiksa Kejari | Warga Suriname Cari Keluarganya di Sleman

[POPULER NUSANTARA] Mantan Bupati Jember Faida Diperiksa Kejari | Warga Suriname Cari Keluarganya di Sleman

Regional
Setahun Pandemi, Cerita Para Ibu yang Berprofesi sebagai Dokter, Beban Ganda Jadi Guru hingga Urus Keluarga

Setahun Pandemi, Cerita Para Ibu yang Berprofesi sebagai Dokter, Beban Ganda Jadi Guru hingga Urus Keluarga

Regional
Fakta Konflik Wali Kota Tegal dan Wakilnya, Tampil Berdua tetapi Laporan ke Polisi Tak Dicabut

Fakta Konflik Wali Kota Tegal dan Wakilnya, Tampil Berdua tetapi Laporan ke Polisi Tak Dicabut

Regional
Hamil Tua, TL Tetap Mangkal Jadi PSK, Miliki 2 Anak Balita, Suami Kabur Entah ke Mana

Hamil Tua, TL Tetap Mangkal Jadi PSK, Miliki 2 Anak Balita, Suami Kabur Entah ke Mana

Regional
Fakta Penangkapan Terduga Teroris di Jatim, Perajin Kulit hingga Istri adalah Seorang Guru

Fakta Penangkapan Terduga Teroris di Jatim, Perajin Kulit hingga Istri adalah Seorang Guru

Regional
Hujan Disertai Angin Kencang di Blitar, Menara Telekomunikasi Roboh Timpa Mushala

Hujan Disertai Angin Kencang di Blitar, Menara Telekomunikasi Roboh Timpa Mushala

Regional
Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Regional
komentar di artikel lainnya