Khawatir Covid-19, Ribuan Calon Penumpang Batal Naik Kereta Api

Kompas.com - 22/03/2020, 20:12 WIB
Suasana penumpang di stasiun tawang semarang. KOMPAS.com/RISKA FARASONALIASuasana penumpang di stasiun tawang semarang.

SEMARANG, KOMPAS.com - Ribuan calon penumpang kereta api memutuskan untuk membatalkan tiket perjalanan kereta api di wilayah Jawa Tengah karena khawatir di tengah merebahnya wabah Covid-19 atau virus corona.

Pembatalan tiket itu dilakukan di lima stasiun di wilayah KAI Daop 4 Semarang meliputi stasiun Semarang Tawang, stasiun Semarang Poncol, stasiun Pekalongan, stasiun Tegal, dan stasiun Cepu.

Manajer Humas PT KAI Daop 4 Semarang, Krisbiyantoro mengatakan, pembatalan perjalanan tiket kereta api melonjak drastis hingga mencapai 265 persen dari kondisi normal sebelum corona mewabah.

"Rata-rata ada di beberapa stasiun Semarang Tawang, Semarang Poncol, Stasiun Pekalongan, Stasiun Tegal dan Stasiun Cepu," kata Kris di Semarang, Minggu (22/3/2020).

Baca juga: Kesadaran Warga Masih Rendah, Ganjar Perintahkan Satpol PP se-Jateng Jadi Polisi Covid-19

Pembatalan itu terjadi sejak Senin (17/3/2020) kemarin yang berimbas pada jumlah penumpang kereta api yang melintasi Daop 4 Semarang menjadi anjlok 17 persen setiap harinya.

Kris menjelaskan, para penumpang kereta api hanya ada 14.472 orang per hari jika dibanding situasi normal sebanyak 17.440 orang per hari.

"Turun drastis. Data sejak Senin 17 Maret 2020 pembatalan tiket sampai 734 orang, Selasa ada 156 orang, Rabu ada 187 orang, hari Kamis ada 231 orang, Jumat ada 299 orang, hari Sabtu ada 227 orang dan hari Minggu ada 222 orang," jelasnya.

Untuk syarat pembatalan tiket perjalanan kereta api wajib dilakukan oleh pemegang tiket langsung.

"Dia juga wajib mencantumkan identitas asli, atau pemegang tiket memberikan surat kuasa bermaterai kepada orang yang ditunjuknya dengan membawa bukti identitas asli," katanya.

Kendati demikian, pihaknya menjamin apabila masyarakat ingin naik kereta api tidak perlu khawatir terpapar virus corona.

Baca juga: UPDATE: Pasien Positif Covid-19 di Jateng Bertambah Jadi 14 Orang, Berasal dari Pekalongan dan Banyumas

Sebab, untuk meminimalisasi risiko penularan virus corona, pihaknya sudah menerapkan social distancing.

Aturan itu dibuat dengan memberi garis penanda pada area-area tertentu. Mulai jalur penumpang boarding, jalur antrean loket tiket, dan kursi di ruang tunggu stasiun yang diberi jarak tertentu.

"Selain itu, semua stasiun sudah disemprot disinfektan, tempat depo lokomotif, ruangan kerja, klinik hingga kabin loko masinis. Termasuk petugas semua pakai masker, sarung tangan, untuk di stasiun sendiri sudah menyediakan cairan antiseptik," ungkapnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ardi Dipenjara karena Pakai Uang Salah Transfer Senilai Rp 51 Juta, Begini Tanggapan BCA

Ardi Dipenjara karena Pakai Uang Salah Transfer Senilai Rp 51 Juta, Begini Tanggapan BCA

Regional
Kapolda Jateng Larang Bupati dan Wali Kota Terpilih Gelar Pesta Setelah Dilantik

Kapolda Jateng Larang Bupati dan Wali Kota Terpilih Gelar Pesta Setelah Dilantik

Regional
Perseteruan Wali Kota Tegal dan Wakilnya, Ada Insiden Penggerebekan di Century Park Jakarta

Perseteruan Wali Kota Tegal dan Wakilnya, Ada Insiden Penggerebekan di Century Park Jakarta

Regional
Ibu Ini Lapor Polisi Motornya Hilang Dicuri, Ternyata Pencurinya Suami Sendiri

Ibu Ini Lapor Polisi Motornya Hilang Dicuri, Ternyata Pencurinya Suami Sendiri

Regional
Lapor Rumah Dibobol Maling dan Ponsel Raib, Pelaku Ternyata Suami Sendiri

Lapor Rumah Dibobol Maling dan Ponsel Raib, Pelaku Ternyata Suami Sendiri

Regional
Anies Baswedan dan Ridwan Kamil Raih Penghargaan Tokoh Pemberdayaan 2020 dari Rumah Zakat

Anies Baswedan dan Ridwan Kamil Raih Penghargaan Tokoh Pemberdayaan 2020 dari Rumah Zakat

Regional
Pedagang Pasar hingga Sopir Bus Jadi Sasaran Vaksin Covid-19 di Banyumas

Pedagang Pasar hingga Sopir Bus Jadi Sasaran Vaksin Covid-19 di Banyumas

Regional
Ganjar Tanggapi Kisruh Walkot Tegal dan Wakilnya: Perlu Diruwat, dari Dulu Ada-ada Saja

Ganjar Tanggapi Kisruh Walkot Tegal dan Wakilnya: Perlu Diruwat, dari Dulu Ada-ada Saja

Regional
Oknum PNS Riau Edarkan Sabu, Keluar Masuk Penjara tapi Tetap Berdinas

Oknum PNS Riau Edarkan Sabu, Keluar Masuk Penjara tapi Tetap Berdinas

Regional
Klaster Keluarga di Karangasem, 37 Warga di Sebuah Desa Terkonfirmasi Positif Covid-19

Klaster Keluarga di Karangasem, 37 Warga di Sebuah Desa Terkonfirmasi Positif Covid-19

Regional
Pura-pura Minta Antar Beli Bensin, Pemuda Ini Rampas Motor Teman Sekolah

Pura-pura Minta Antar Beli Bensin, Pemuda Ini Rampas Motor Teman Sekolah

Regional
Terima Transfer Rp 51 Juta dari BCA, Ardi Mengira Komisi Jual Mobil, Kini Ditahan Meski Berusaha Mengembalikan

Terima Transfer Rp 51 Juta dari BCA, Ardi Mengira Komisi Jual Mobil, Kini Ditahan Meski Berusaha Mengembalikan

Regional
Polisi Ungkap Prostitusi Online Tawarkan Threesome, Muncikari dan Admin Grup Chat Ditangkap

Polisi Ungkap Prostitusi Online Tawarkan Threesome, Muncikari dan Admin Grup Chat Ditangkap

Regional
Besan Bacok Besan di Aceh Timur, gara-gara Menantu Terlalu Cepat Melahirkan

Besan Bacok Besan di Aceh Timur, gara-gara Menantu Terlalu Cepat Melahirkan

Regional
Gunung Sinabung Kembali Luncurkan Awan Panas Guguran dan Erupsi

Gunung Sinabung Kembali Luncurkan Awan Panas Guguran dan Erupsi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X