7 Kasus Kosmetik Ilegal di Tanah Air, Senilai Rp 1 Miliar hingga Diedarkan di Klinik Kecantikan

Kompas.com - 08/03/2020, 06:30 WIB
Ilustrasi kosmetik misumaIlustrasi kosmetik
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - CP (24) dan MK (24) warga Samarinda Utara diamankan Polresta Samarinda, Kalimantan Timur karena mengedarkan kosmetik ilegal di media sosial Instagram dengan akun @bie.beautyskin.

Kasus tersebut terungkap setelah ada laporan dari masyarakat. Petugas kepolisian lalu memesan 1 buah handbody merek Bie Beautyskin Body Whitening.

Pesanan tersebut diantar oleh seorang kurir. Lalu oleh petugas kepolisian, kurir tersebut diminta untuk menunjukkan toko dan rumah pengirim barang.

Di TKP polisi menemukan ribuan stok produk kosmetik berbagai jenis yang tidak memiliki izin dari BPOM. Pemilik mengaku izin merek yang mereka urus masih belum keluar.

Baca juga: Polisi Tangkap Penjual Kosmetik Ilegal lewat Instagram

Selain di Samarinda, pengungkapan kasus kosmetik ilegal juga dilakukan di beberapa wilayah di Indonesia.

Berikut 7 kasus kosmetik ilegal yang berhasil di ungkap kepolisian:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Kosmetik ilegal senilai Rp 1 miliar di Semarang

Lokasi diduga gudang penyimpanan kosmetik ilegal di Jalan Tarumanegara Kota Magelang yang belum lama ini digerebeg BPOM Semarang, 30 April 2019 lalu. KOMPAS.com/IKA FITRIANA Lokasi diduga gudang penyimpanan kosmetik ilegal di Jalan Tarumanegara Kota Magelang yang belum lama ini digerebeg BPOM Semarang, 30 April 2019 lalu.
IR (40) warga Jalan Tarumanegara Kota Magelang diamankan polisi karena menyimpan ratusan kosmetik ilegal senilai Rp 1 miliar pada Selasa (30/4/2019) lalu.

Pemilik sudah melakukan bisnis penjualan kosmetik ilegal sejak tiga tahun terakhir melalui jejaring online.

Kepala Bidang Penindakan BBPOM Semarang Zeta Rina Pujiastuti menejelaskan ada 137 jenis kosmetik dan satu obat tanpa izin edar.

Ia menyebutkan, informasi sementara ratusan kosmetik berbagai jenis itu dikirim dari Jakarta.

Kika dilihat dari kemasannya produk-prouduk tersebut bertuliskan bahasa China, Thailand, dan Paris.

Jenis kosmetik yang diamankan beragam mulai dari pensil alis, parfum, lotion, krim wajah dan lainnya.

Selama beroperasi, gudang kecil tersebut terlihat ramai dan masyarakat sekitar sempat mengira gudang tersebut sebagai perushaan jasa kurir barang.

Baca juga: Dikira Jasa Kurir, Ternyata Ada Gudang Kosmetik Ilegal Senilai Rp 1 M di Kantor Ini

2. Di Batam, kosmetik ilegal senilai Rp 168,6 juta diamankan

Balai Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) perwakilan Kepulauan Riau (Kepri) kembali menyita 147 item dan 8432 pcs kosmetik ilegal yang ada di sejumlah pusat perbelanjaan di Batam, yakni Plaza Avava dan Plaza Botania I.BPOM KEPRI Balai Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) perwakilan Kepulauan Riau (Kepri) kembali menyita 147 item dan 8432 pcs kosmetik ilegal yang ada di sejumlah pusat perbelanjaan di Batam, yakni Plaza Avava dan Plaza Botania I.
Pada Agustus 2019 lalu, Balai Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) perwakilan Kepulauan Riau (Kepri) kembali menyita 147 jenis dan 8.432 kotak kosmetik ilegal di dua mal di Batam, yakni Plaza Avava dan Plaza Botania I.

Kosmetik ilegal itu didapat dari 22 toko yang ada di dua pusat perbelanjaan tersebut.

Meskipun dari label yang tertera di kotak tersebut kebanyakan dari luar negeri, namun ada dugaan produk tersebut diproduksi di Batam.

Kepala BPOM Kepri Yosef Dwi Irwan mengatakan kosemetik yang diamankan senilai Rp 168,6 juta.

Selain kosmetik ilegal, petugas juga mengamankan obat tradisional, obat tanpa izin serta suplemen kesehatan tanpa izin.

Yosef mengatakan, di Batam, kosmetik ilegal atau tanpa izin edar trennya beredar di pusat perbelanjaan modern.

"Staf BPOM Kepri masih melakukan pengembangan untuk memastikan asal muasal kosmetik dan obat ilegal serta tanpa izin edar ini," pungkas Yosef.

Baca juga: BPOM Kepri Amankan Kosmetik Ilegal Rp 168,6 Juta dari 2 Mal

3. Rumah di Medan simpan ribuan kosmetik dan obat ilegal

Beberapa bungkus obat dan kosmetik yang disita BBPOM Medan dalam penggrebekan di sebuah rumah di Jalan Garu III, Kelurahan Harjosari I, Kecamatan Medan Amplas, sore tadi, Kamis (18/7/2019). Dewantoro Beberapa bungkus obat dan kosmetik yang disita BBPOM Medan dalam penggrebekan di sebuah rumah di Jalan Garu III, Kelurahan Harjosari I, Kecamatan Medan Amplas, sore tadi, Kamis (18/7/2019).
Petugas Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) Medan menggerebek rumah di Jalan Garu, Kecamatan Medan Amplas pada Kamis (18/7/2019).

Rumah tersebut digunakan untuk menyimpan dan menjual produk obat tradisional dan bahan kosmetik berbahaya.

Kepala BBPOM Medan Yulius Sacramento Tarigan mengatakan pihaknya berhasil mengamankan 70 jenis produk obat tradisional dan produk kosmetik, dengan jumlah diperkirakan mencapai ribuan bungkus.

"Beberapa jenis obat-obatan yang kami amankan di antaranya adalah Teh Mahkota Dewa, Powder Datar Lollen, Collagen Plus, Greeng Jos Kopi Bapak, King kobra Oil dan Kopi jantan," kata Sacramento.

Pelaku awalnya hanya menjual jenis madu namun ia kemudian menjual obat-obatan ilegal dan kosmetik.

Sementara itu R (45) pemilik rumah mengaku sudah menjual produk tersebut selama dua tahun terakhir.

"Saya sudah dua tahun jual obat-obatan. Memang selama ini saya enggak paham jual obat-obatan itu dan saya juga enggak memikirkan dampaknya kesana," ujar R.

Baca juga: BBPOM Medan Gerebek Rumah Penyimpanan Ribuan Obat dan Kosmetik Ilegal

4. Beli barang di Asemka, produsen di Karawang dibekuk

Press release pengungkapan peredaran kosmetik ilegal di Mapolres Karawang, Rabu, (4/9/2019).KOMPAS.com/FARIDA FARHAN Press release pengungkapan peredaran kosmetik ilegal di Mapolres Karawang, Rabu, (4/9/2019).
Hery Susanto alias Angga (69) Kampung Dukuh, Desa Kutakarya, Kecamatan Kutawaluya diamankan polisi karena membuat dan menjual kosmetik ilegal selama delapan tahun.

Dari tangan Hery, polisi mengamankan barang bukti berupa 18 dus berisikan 3.888 buah kosmetik merk Day Cream, 3000 buah kosmetik, 2 sak bahan kosmetik jenis emugap, 2 sak bahan kosmetik jenis talak, dan 2 ember berisi cream warna kuning bahan jadi.

Kemudian satu drum berisi bahan kosmetik jenis Vaseline, satu drum tempat adonan, satu buah kompor, satu buah timbangan, tiga botol pewangi, dan tiga buah panci besar.

Penangkapan produsen dan pengedar kosmetik ilegal itu sebagai tindak lanjut dari pernyataan Kepala BPOM RI yang menyatakan Kabupaten Karawang masuk zona merah peredaran kosmetik berbahaya.

Kapolres Karawang AKBP Nuredy Irwansyah Putra mengatakan sasaran peredaran kosmetik ilegal hingga ke Jakarta.

"Tersangka Heri sengaja membuat kosmetik dan menjualnya ke Jakarta. Heri membeli bahan baku dari daerah Asemka, Jakarta," ujar Nuredy dikutip dari keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu (4/9/2019).

Baca juga: Produsen dan Penjual Kosmetik Ilegal di Karawang Dibekuk: Beli Bahan dari Asemka, Dipasarkan hingga ke Jakarta

5. Ibu rumah tangga jual kosmetik ilegal dari luar negeri

Polisi memperlihatkan dua tersangka dan sejumlah merk kosmetik ilegal di Mapolres Langsa, Jumat (8/11/2019)Polres Langsa Polisi memperlihatkan dua tersangka dan sejumlah merk kosmetik ilegal di Mapolres Langsa, Jumat (8/11/2019)
EM (33) ibu rumah tanggal asal Kota Langsa diamankan polisi di tokonya karena mengedarkn kosmetik ilegal dari China, Korea, Thailand, dan Malayasia.

Selain EM, polisi juga mengmankan NW (27) asal Kota Langsa.

Kasat Reskrim Polres Langsa, Iptu Arief Sukmo Wibowo, menyebutkan kosmetik tersebut tanpa izin edar dan label Balai Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM).

Dari tangan EM disita 142 kosmetik dengan 37 merek. Sementara dari tangan NW disita 21 jenis kosmetik.

Mereka diamankan setelah polisi menerima laporan dari warga tentang beredarnya kosmetik asal China.

“Ketika kami periksa ternyata benar ada kosmetik tanpa izin edar, bukan hanya dari Cina. Tapi dari sejumlah negara,” kata dia.

Baca juga: 2 Penjual Kosmetik Ilegal dari Luar Negeri Ditangkap

 

6. Kosmetik ilegal diedarkan di klinik kecantikan

Polisi menggerebek praktik home industry (industri rumahan) kosmetik ilegal di kawasan Depok, Jawa Barat. Foto diambil saat konferensi pers di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Selasa (18/2/2020).KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA Polisi menggerebek praktik home industry (industri rumahan) kosmetik ilegal di kawasan Depok, Jawa Barat. Foto diambil saat konferensi pers di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Selasa (18/2/2020).
Kosmetik ilegal yang diproduksi di Depok, Jawa Barat, diedarkan ke toko kosmetik dan dokter kulit di klinik kecantikan di wilayah Jakarta.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan, kosmetik itu diedarkan tanpa nama.

Nantinya, toko kosmetik yang akan memberi nama atau merk pada kosmetik itu. Kosmetik yang diedarkan terdiri dari toner, krim siang, krim malam, dan pembersih wajah.

Tercatat 20 dokter kulit yang menerima kosmetik ilegal itu.

"Menurut keterangan yang bersangkutan, mereka melempar ke toko kosmetik di Jakarta. Bahkan konsumennya ada dokter yang memang menerima barang ini, yakni dokter kulit," kata Yusri di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Selasa (18/2/2020).

Para tersangka mengaku menawarkan kosmetik tersebut secara door to door kepada para dokter kulit.

Polisi menggerebek praktik industri rumahan kosmetik ilegal di kawasan Depok, Jawa Barat pada 15 Januari 2020.

Penggerebekan itu berdasarkan laporan masyarakat terkait industri rumahan yang tak memiliki ijin edar dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI.

Saat digerebek, polisi mengamankan lima orang. Tiga orang diantaranya yang berinisial NK, MF, dan K telah ditetapkan sebagai tersangka.

Baca juga: Kosmetik Ilegal Produksi di Depok Diedarkan ke Dokter Kulit hingga Klinik Kecantikan di Jakarta

7. Kosmetik ilegal diracik di Bandung

seorang petugas tengah memperlihatkan tempat lokasi pembuatan kosmetik ilegal di Bandung.KOMPAS.COM/AGIE PERMADI seorang petugas tengah memperlihatkan tempat lokasi pembuatan kosmetik ilegal di Bandung.
Sebuah rumah di Kecamatan Rancasari, Kota Bandung digerebek pada 18 Februari 2020 lalu karena digunakan sebagi tempat peracikan kosmetik ilegal tanpa izin edar.

Direktur Narkoba Polda Jabar, Kombes Pol Enggar Pareanom mengatakan kosmetik ini tidak memenuhi standar persyaratan, khasiat hingga mutu.

"Rumah produksi kosmetik ini tidak memiliki izin edar," kata Enggar saat rilis pengungkapan di Mapolda Jabar, Jumat (21/2/2020).

Rumah produksi tersebut beroperasi sejak Juli 2019.

"Penjualannya melalui online dengan akun Sintren Olshop" di aplikasi 'Shopee'," kata Enggar.

Polisi mengamankan EC yang diduga pemilik rumah yang memproduksi kosmetik tak layak pakai tersebut.

Baca juga: Rumah Produksi Kosmetik Ilegal di Bandung Digerebek, Produknya Dijual Via Shopee

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Ika Fitriana, Hadi Maulana, Dewantoro, Farida Farhan, Masriadi, Rindi Nuris Velarosdela, Agie Permadi | Editor: Khairina, Farid Assifa, Abba Gabrillin, Aprillia Ika, Robertus Belarminus, Sandro Gatra)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diundang ke Wamena, Ganjar: Impian Saya Sejak Lama

Diundang ke Wamena, Ganjar: Impian Saya Sejak Lama

Regional
UU Minerba Bikin Penghasilan Daerah Minim, Anggota DPD RI Minta Kewenangan Pertambangan Dikembalikan ke Daerah

UU Minerba Bikin Penghasilan Daerah Minim, Anggota DPD RI Minta Kewenangan Pertambangan Dikembalikan ke Daerah

Regional
Pakar Kebencanaan UGM: Jateng Sangat Peduli terhadap Kebencanaan Indonesia

Pakar Kebencanaan UGM: Jateng Sangat Peduli terhadap Kebencanaan Indonesia

Regional
Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD

Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD

Regional
Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes

Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes

Regional
Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Regional
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Regional
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Regional
Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Regional
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Regional
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Regional
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.