Menguak "Human Trafficking" di NTT: Berkedok Uang Sirih Pinang, Incar Anak Keluarga Miskin

Kompas.com - 27/11/2019, 10:10 WIB
Ilustrasi korban perdagangan manusia. THINKSTOCKPHOTOSIlustrasi korban perdagangan manusia.

Siwa menyebut, mereka tidak memiliki dokumen atau TKI ilegal yang menjadi korban perdagangan orang.

"Sebagian besar TKI yang meninggal undocumented atau ilegal, yang menjadi korban human trafficking," ungkap Siwa kepada Kompas.com.

Baca juga: Selama 11 Bulan, 104 TKI Ilegal Asal NTT Meninggal di Malaysia

Menelusuri jejak perdagangan manusia di NTT

Melihat maraknya kasus itu, Kompas.com pun menelusuri salah satu daerah yang menjadi kantong perdagangan manusia di Pulau Timor yakni Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS).

Cuaca pagi itu Kamis (21/11/2019) cerah. Sinar mentari pagi terasa menyengat kulit, meski waktu baru menunjukan pukul 9.00 WITA.

Kendaraan Toyota Avanza warna hitam yang saya tumpangi bersama penumpang lain, perlahan-lahan mulai keluar dari Kota Kupang menuju Soe, ibukota Kabupaten TTS. Ongkos bayar mobil rental tersebut sekali jalan Rp 50.000

Jarak dari Kupang yang merupakan ibu kota provinsi NTT ke Soe, yakni 110 kilometer. Kondisi jalan negara yang mulus dengan lalu lintas yang tidak terlalu padat, mempercepat waktu tempuh kami yakni selama kurang dari dua jam.

Sebelum tiba di lokasi, saya sudah berkomunikasi dengan beberapa rekan saya di Soe yang konsen dengan masalah perdagangan orang.

Ada tiga orang teman yang saya hubungi, di antaranya Megi Fobia, Rudi dan Ike. Mereka sudah merekomendasikan beberapa tempat di Kabupaten TTS yang menjadi lokasi para korban perdagangan manusia.

Kurang 5 menit pukul 11.00 Wita, mobil yang saya tumpangi tiba di Kota Soe. Kami sepakat bertemu di rumah Ike.

Kami lalu duduk berdiskusi sembari menyeruput kopi panas. Meski waktu siang, namun udara Kota Soe memang dingin dan sejuk karena topografinya berada di ketinggian 800 meter di atas permukaan laut (mdpl).

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Enam Pokja Dibentuk untuk Percepatan Pemekaran Provinsi Papua Selatan

Enam Pokja Dibentuk untuk Percepatan Pemekaran Provinsi Papua Selatan

Regional
Bocah 7 Tahun Jadi Korban ke Delapan DBD di Sikka

Bocah 7 Tahun Jadi Korban ke Delapan DBD di Sikka

Regional
Warga Jepang yang Positif Virus Corona Pernah Menginap di Denpasar

Warga Jepang yang Positif Virus Corona Pernah Menginap di Denpasar

Regional
Gara-gara Uang Parkir, Seorang Juru Parkir di Tempat Hiburan Tewas Ditusuk Pengunjung

Gara-gara Uang Parkir, Seorang Juru Parkir di Tempat Hiburan Tewas Ditusuk Pengunjung

Regional
2 Pasien yang Sempat Diisolasi di RSHS Bandung Belum Lewati Masa Inkubasi

2 Pasien yang Sempat Diisolasi di RSHS Bandung Belum Lewati Masa Inkubasi

Regional
Menahan Tangis, Pembina Pramuka Minta Maaf, Akui Lalai hingga 10 Siswa Tewas Saat Susur Sungai

Menahan Tangis, Pembina Pramuka Minta Maaf, Akui Lalai hingga 10 Siswa Tewas Saat Susur Sungai

Regional
Marak Kecurangan Dana Desa di Maluku, Polisi Diminta Lebih Mengawasi

Marak Kecurangan Dana Desa di Maluku, Polisi Diminta Lebih Mengawasi

Regional
Kepsek Cabuli Siswinya, Korban Mengaku Diancam dengan Foto Bugil

Kepsek Cabuli Siswinya, Korban Mengaku Diancam dengan Foto Bugil

Regional
Trigana Air Tergelincir, 17 Penerbangan di Bandara Sentani Tertunda

Trigana Air Tergelincir, 17 Penerbangan di Bandara Sentani Tertunda

Regional
77 Siswa di NTT Dihukum Makan Kotoran Manusia

77 Siswa di NTT Dihukum Makan Kotoran Manusia

Regional
30 Desa di Karawang Terendam Banjir, 9.514 Warga Mengungsi

30 Desa di Karawang Terendam Banjir, 9.514 Warga Mengungsi

Regional
Satu Pembina Pramuka Bersertifikat Tinggalkan 249 Siswa Saat Susur Sungai, Ini Alasannya

Satu Pembina Pramuka Bersertifikat Tinggalkan 249 Siswa Saat Susur Sungai, Ini Alasannya

Regional
3 Tersangka yang Miliki Ide Susur Sungai Sempor yang Tewaskan 10 Siswa Malah Tak Ikut Kegiatan

3 Tersangka yang Miliki Ide Susur Sungai Sempor yang Tewaskan 10 Siswa Malah Tak Ikut Kegiatan

Regional
Tempat Karaoke Paradiso di Cilacap Terbakar, Kerugian Capai Rp 1,2 M

Tempat Karaoke Paradiso di Cilacap Terbakar, Kerugian Capai Rp 1,2 M

Regional
3 Pembina yang Miliki Sertifikasi MKD Pramuka Tak Ikut Susur Sungai Sempor yang Tewaskan 10 Siswa

3 Pembina yang Miliki Sertifikasi MKD Pramuka Tak Ikut Susur Sungai Sempor yang Tewaskan 10 Siswa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X