Ditanya Soal Reklamasi Teluk Benoa, Jokowi Balik Bertanya

Kompas.com - 14/06/2019, 21:22 WIB
Jokowi saat mengunjungi proyek pembangunan Waduk Muara Nusa Dua, Jumat (14/6/2019)Robinson Gamar Jokowi saat mengunjungi proyek pembangunan Waduk Muara Nusa Dua, Jumat (14/6/2019)

DENPASAR, KOMPAS.com - Presiden Jokowi enggan berkomentar panjang saat ditanya soal wacana reklamasi Teluk Benoa saat mengunjungi Waduk Nusa Dua, Bali, Jumat (14/6/2019).

Saat ditanya sikap Jokowi mengenai reklamasi Teluk Benoa, ia balik bertanya.

"Lima tahun sudah jalan enggak (reklamasi). Pertanyaannya lima tahun sudah jalan enggak? Iya kan," kata Jokowi.

Setelah itu Jokowi tidak berkomentar lebih lanjut.

Baca juga: DPRD Bali Persoalkan Reklamasi Teluk Benoa

Untuk diketahui, rencana reklamasi Teluk Benoa mendapat penolakan dari rakyat Bali. Wacana ini telah bergulir lebih dari 5 tahun.

Dalam sikapnya, Forum Rakyat Bali Tolak Reklamasi menuntut presiden mencabut Perpres 51 tahun 2014 yang diterbitkan di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Peraturan Presiden No 51/2014 itu memuat poin mengenai berubahnya peruntukan Perairan Teluk Benoa dari kawasan konservasi perairan menjadi zona budi daya yang dapat direklamasi maksimal seluas 700 hektare.

Aturan yang ditetapkan 30 Mei 2014 tersebut merevisi Peraturan Presiden No.45/2011 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Sarbagita yang memasukkan kawasan Teluk Benoa sebagai kawasan konservasi perairan.

Baca juga: Ditangkap Atas Kasus Penipuan Izin Pelabuhan Benoa, Caleg Gerindra Seret Nama Putra Eks Gubernur Bali

Perpres ini menuai protes karena mengatur perubahan status Teluk Benoa dari kawasan konservasi menjadi kawasan pemanfaatan.

Perpres ini dinilai sebagai payung hukum yang dapat memuluskan rencana reklamasi Teluk Benoa.

Sementara itu, Gubernur Bali I Wayan Koster sebelumnya telah menyurati Jokowi. Dalam suratnya, Koster menyampaikan sikap Pemprov Bali menolak rencana reklamasi Teluk Benoa. 



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X