233 Jiwa Mengungsi Akibat Tanah Bergerak di Nyalindung Sukabumi

Kompas.com - 09/05/2019, 08:20 WIB
Retakan tanah yang terus membesar dan membelah persawahan akibat bencana tanah bergerak di Kamoung Gunungbatu, Desa Kertaangsana, Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat, Sabtu (4/5/2019). KOMPAS.com/BUDIYANTORetakan tanah yang terus membesar dan membelah persawahan akibat bencana tanah bergerak di Kamoung Gunungbatu, Desa Kertaangsana, Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat, Sabtu (4/5/2019).

SUKABUMI, KOMPAS.com - Sedikitnya 112 kepala keluarga (KK) berjumlah 233 jiwa dilaporkan mengungsi akibat bencana tanah bergerak di Kampung Gunungbatu, Desa Kertaangsana, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat hingga Rabu (8/5/2019).

"Hingga hari ini jumlah pengungsi bertambah. Sebelumnya memang berjumlah 110 KK, sekarang sudah bertambah menjadi 112 KK," kata Kepala Desa Kertaangsana Agus Sudrajat saat dikonfirmasi Kompas.com melalui pesan whatsapp, Rabu siang.

Dia menuturkan ratusan warga yang mengungsi tersebut tidak semuanya tinggal di lokasi pengungsian.

Sebab ada juga warga yang sementara mengungsi ke rumah keluarga atau kerabatnya, dan mengontrak rumah di beberapa kampung berbeda.

Baca juga: Soal Tanah Bergerak di Sukabumi, BPBD Tunggu Kajian dan Rekomendasi Badan Geologi

Agus menjelaskan tempat pengungsian sudah disediakan di bekas bangunan pasar desa yang sudah diberikan dinding-dinding penyekat seperti kamar.

Lokasinya tidak jauh hanya sekitar 50 meter dari Kantor Desa Kertaangsana di Jalan Raya Sukabumi - Nyalindung - Sagaranten.

"Warga menempati tempat pengungsian setiap harinya, dan ada juga yang di keluarganya," jelas dia.

Baca juga: Fakta Bencana Tanah Bergerak di Sukabumi, 30 Jasad Dipindahkan hingga 90 Rumah Rusak

Pantauan Kompas.com di lokasi pengungsian Minggu (5/5/2019) terdapat tiga tenda berwarna orange milik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi. Satu tenda dome besar ukuran 12 x 6 meter dan dua buah tenda family ukuran 4 x 4 meter.

Sebelumnya ketiga tenda tersebut sempat ditempati para pengungsi selama beberapa hari.

Selanjutnya para pengungsi menempati bangunan bekas pasar desa ukuran 20 x 10 meter yang sudah diperbaiki dan diberi penyekat

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penambahan Kasus Covid-19 di Kota Serang Catatkan Rekor Tertinggi

Penambahan Kasus Covid-19 di Kota Serang Catatkan Rekor Tertinggi

Regional
Pulang dari Tempat Hiburan Malam, Mahasiswi di Makassar Diperkosa 7 Pria

Pulang dari Tempat Hiburan Malam, Mahasiswi di Makassar Diperkosa 7 Pria

Regional
Di-PHK dan Diusir, Puluhan Pekerja Sawit Asal NTT Terlantar, Ada yang Bawa Bayi

Di-PHK dan Diusir, Puluhan Pekerja Sawit Asal NTT Terlantar, Ada yang Bawa Bayi

Regional
Pemprov Riau Cairkan Rp 4,7 Miliar untuk Insentif Tenaga Medis

Pemprov Riau Cairkan Rp 4,7 Miliar untuk Insentif Tenaga Medis

Regional
Pelanggar Protokol Kesehatan di Probolinggo Kena Denda Rp 200.000

Pelanggar Protokol Kesehatan di Probolinggo Kena Denda Rp 200.000

Regional
Hasil Tes Kesehatan dan Berkas Paslon Pilkada Grobogan Penuhi Syarat

Hasil Tes Kesehatan dan Berkas Paslon Pilkada Grobogan Penuhi Syarat

Regional
Besok, Sanksi Perda Adaptasi Kebiasaan Baru Berlaku di Kota Padang

Besok, Sanksi Perda Adaptasi Kebiasaan Baru Berlaku di Kota Padang

Regional
Kemarau, Warga Tempuh 2 Kilometer dan Antre Demi Seember Air Bersih

Kemarau, Warga Tempuh 2 Kilometer dan Antre Demi Seember Air Bersih

Regional
Diusung 8 Partai di Pilkada Surabaya, Machfud Arifin Bantah Keroyok Calon PDI-P

Diusung 8 Partai di Pilkada Surabaya, Machfud Arifin Bantah Keroyok Calon PDI-P

Regional
Pilkada Surabaya 2020, PDI-P Targetkan Eri-Armuji Raih 70 Persen Suara

Pilkada Surabaya 2020, PDI-P Targetkan Eri-Armuji Raih 70 Persen Suara

Regional
Viral Video Bupati Timor Tengah Utara NTT Marahi Polisi, Ini Sebabnya

Viral Video Bupati Timor Tengah Utara NTT Marahi Polisi, Ini Sebabnya

Regional
Urus Dana Hibah di Kemenkes, Direktur RSUD Pangkalpinang Positif Corona

Urus Dana Hibah di Kemenkes, Direktur RSUD Pangkalpinang Positif Corona

Regional
Kasus Covid-19 Meningkat, Warga Sumedang Dilarang Bepergian ke Zona Merah

Kasus Covid-19 Meningkat, Warga Sumedang Dilarang Bepergian ke Zona Merah

Regional
Cucu, Menantu, dan Istri Tertular Covid-19, Klaster Keluarga di Salatiga Bertambah

Cucu, Menantu, dan Istri Tertular Covid-19, Klaster Keluarga di Salatiga Bertambah

Regional
Kedapatan Miliki Sabu, Oknum Polisi di Bulukumba Ditangkap

Kedapatan Miliki Sabu, Oknum Polisi di Bulukumba Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X