Wisata Religi Masjid Jami' di Kampar Riau, Dibangun Tanpa Paku hingga Dianggap Keramat

Kompas.com - 06/05/2019, 07:33 WIB
Masjid Jami yang dibangun tanpa paku masih berdiri kokoh di Desa Tanjung Berulak, Kelurahan Air Tiris, Kecamatan Kampar, Kabupaten Kampar, Riau, Jumat (3/5/2019). KOMPAS.com/IDON TANJUNG Masjid Jami yang dibangun tanpa paku masih berdiri kokoh di Desa Tanjung Berulak, Kelurahan Air Tiris, Kecamatan Kampar, Kabupaten Kampar, Riau, Jumat (3/5/2019).

PEKANBARU, KOMPAS.com - Masjid Jami' adalah salah satu tempat wisata religi sekaligus cagar budaya yang menjadi kebanggaan masyarakat Kabupaten Kampar, Riau.

Masjid bersejarah yang dibangun tanpa paku ini, terletak di Jalan Pasar Usang, Kelurahan Air Tiris, Kecamatan Kampar.

Dari Pekanbaru, ibukota Provinsi Riau, berjarak sekitar 50 kilometer atau satu setengah jam perjalanan.

Masjid Jami' ini selalu ramai dikunjungi. Terlebih lagi selama Ramadhan maupun sebelum Ramadhan.


Saat Kompas.com berkunjung ke Masjid Jami', Jumat (3/5/2019) sore, menjelang Ramadhan 1440 H/2019, kawasan masjid ini cukup ramai.

Banyak masyarakat yang datang dari berbagai daerah untuk berwisata religi ke masjid ini.

Baca juga: Tarawih Perdana, Jemaah Masjid Tertua di Sulawesi Tumpah Ruah ke Jalan

Pengunjung pun dapat beribadah sambil mengenal sejarah Masjid Jami' tersebut. Tentu saja, masjid ini memiliki banyak sejarah dan uniknya dibangun tanpa paku, tapi hanya menggunakan pasak.

Jika berkunjung ke Masjid Jami', di situ ada seorang garim atau penjaga masjid bernama Amiruddin Khatib (56) atau akrab disapa Pak Udin. Pak Udin ini cukup tahu tentang sejarah Masjid Jami'.

Perpaduan budaya Melayu dan China

Menurut sejarahnya, Masjid Jami' dibangun pada 1901 Masehi. Kemudian selesai dibangun dan diresmikan pada 1904 Masehi. Artinya sekarang berusia 118 tahun. 

Masjid ini masih berdiri kokoh. Arsitektur bangunan masjid ini menunjukkan adanya perpaduan budaya Melayu dan China, dengan atap tiga tingkat berbentuk limas.

Seluruh bangunannya terbuat dari kayu,  termasuk atapnya juga kayu. Tapi sekarang sudah diganti dengan atap seng. Setiap dinding masjid terdapat ukiran yang memiliki makna.

Berdasarkan cerita Pak Udin, sebelum Masjid Jami' dibangun, lokasi dulunya Pasar Kenegerian Air Tiris yang berada di dekat Sungai Kampar yang berjarak sekitar 200 meter.

Baca juga: Selama Ramadan, Tagihan Air Masjid dan Mushala di Padang Gratis

"Pasar Kenegerian Air Tiris didirikan pada tahun 1881 Masehi. Jadi pasar di Kampar ini dulunya tetap di tepi sungai,  karena belum ada jalan raya dan belum ada mobil. Angkutan saat itu perahu dan sampan-sampan besar," kata Pak Udin memulai cerita dengan Kompas.com, Jumat.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Viral, Ajakan Menyerbu Pantai Parangtritis Pakai Baju Hijau, Tantang Nyi Roro Kidul

Viral, Ajakan Menyerbu Pantai Parangtritis Pakai Baju Hijau, Tantang Nyi Roro Kidul

Regional
Soal Kelanjutan LRT, Pemkot Bogor Siap Datangkan Trem dari Belanda

Soal Kelanjutan LRT, Pemkot Bogor Siap Datangkan Trem dari Belanda

Regional
Polisi Tangkap Pimpinan dan Puluhan Anggota Kelompok SMB di Jambi

Polisi Tangkap Pimpinan dan Puluhan Anggota Kelompok SMB di Jambi

Regional
Saat Kelebihan Bandung Jadi Inspirasi untuk Pemerintah Kota Surakarta

Saat Kelebihan Bandung Jadi Inspirasi untuk Pemerintah Kota Surakarta

Regional
5 Hektare Ladang Ganja Ditemukan di Tengah Hutan Aceh

5 Hektare Ladang Ganja Ditemukan di Tengah Hutan Aceh

Regional
Gempa Maluku Utara Rusak Jaringan Listrik di Halmahera Selatan

Gempa Maluku Utara Rusak Jaringan Listrik di Halmahera Selatan

Regional
Sebelum Ditangkap, Ayah yang Aniaya Anak Gizi Buruk Ancam Polisi

Sebelum Ditangkap, Ayah yang Aniaya Anak Gizi Buruk Ancam Polisi

Regional
Terekam CCTV, Pengendara BMW Curi Tong Sampah Seharga Rp 70.000

Terekam CCTV, Pengendara BMW Curi Tong Sampah Seharga Rp 70.000

Regional
Kasus 'Bupati Biadab', Bupati Aceh Tengah Siap Bersumpah di Bawah Al Quran

Kasus "Bupati Biadab", Bupati Aceh Tengah Siap Bersumpah di Bawah Al Quran

Regional
Momen Polisi Misterius Gendong Calon Haji Tertua Saat Rekan Se-Kloter Berdesakan Masuk Bus

Momen Polisi Misterius Gendong Calon Haji Tertua Saat Rekan Se-Kloter Berdesakan Masuk Bus

Regional
Jalur Pendakian Gunung Slamet via Bambangan Ditutup Mulai 22 Juli 2019

Jalur Pendakian Gunung Slamet via Bambangan Ditutup Mulai 22 Juli 2019

Regional
Cerita Adilta, Merintis Usaha di Balik Musik Cadas Kota Medan

Cerita Adilta, Merintis Usaha di Balik Musik Cadas Kota Medan

Regional
Seorang Kuli Panggul Ditemukan Meninggal di Roda Bakso Pasar Tasik

Seorang Kuli Panggul Ditemukan Meninggal di Roda Bakso Pasar Tasik

Regional
Di Anambas, Menteri Susi Minta Warga Tidak Buang Sampah di Kolong Rumah

Di Anambas, Menteri Susi Minta Warga Tidak Buang Sampah di Kolong Rumah

Regional
Menteri Susi Larang Tangkap Ikan Napoleon Seberat 4 Kg, Ini Alasannya...

Menteri Susi Larang Tangkap Ikan Napoleon Seberat 4 Kg, Ini Alasannya...

Regional
Close Ads X