Belajar Sains dengan Menyenangkan Bersama Komunitas Ilmuwan Cilik di Semarang

Kompas.com - 29/07/2022, 20:50 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Penerapan sistem pendidikan di Indonesia saat ini masih menyisakan sekelumit kegelisahan bagi masyarakat.

Salah satu keresahan mengenai sistem pendidikan tersebut dirasakan oleh pasangan Muhammad Miftakhul Falah dan Dyah Ahsina. Menurut mereka, pendidikan di bangku sekolah masih terlalu banyak terpaku pada teori, namun minim dalam praktik.

Berangkat dari keresahan tersebut, Dyah dan Falah tergerak untuk membuat suatu komunitas yang berfokus dalam melakukan eksperimen di bidang sains. Komunitas ini dinamai Komunitas Ilmuwan Cilik (KIC).

Baca juga: 750 Ilmuwan Cilik Bereksperimen Online di Gramedia Science Day 2020

Sesuai dengan namanya, Komunitas Ilmuwan Cilik menaungi anak-anak kisaran usia 5-12 tahun. Sehingga, model pengajaran dikemas dengan cara yang berbeda.

"Saya lihat anak-anak lebih suka kalau praktik langsung. Kebetulan basic saya Kimia, suami saya Fisika. Dulu niatnya buat anak, terus ngajakin temen-temen kompleks rumah," tutur Dyah saat ditemui Kompas.com, Jumat (29/7/2022).

Melihat wajah bahagia dari anak-anak lingkungan sekitarnya, membuat Dyah dan Falah semakin semangat untuk mengembangkan Komunitas Ilmuwan Cilik.

Tak heran, komunitas kecil ini membawa banyak dampak positif bagi khalayak luas. Dengan itu, komunitas yang berdiri di 2017 ini mulai dikenal dan diundang di berbagai daerah.

"Memang didesain bagaimana anak-anak bisa belajar sains dengan menyenangkan. Ternyata ketika bereksperimen, rasa ingin tahu anak-anak itu tinggi. Jadi banyak yang tertarik," jelas Dyah.

Lebih jelas Dyah menuturkan, dirinya telah membawakan puluhan eksperimen kepada anak-anak.

Baca juga: Siswa Kesatuan Bangsa Sumbang Medali di Olimpiade Fisika Internasional

Tak muluk-muluk, dirinya menarik materi dari kehidupan sehari-hari, seperti eksperimen kapilaritas, gunung meletus, ocean in bottle, sate balon dan masih banyak lagi.

Dengan eksperimen tersebut, imbuh Dyah, anak-anak bisa tahu sains tanpa mengeluhkan landasan teori ilmiah dibaliknya.

"Tidak sampai pakai penjelasan fisika yang detil. Mereka tidak akan tertarik jika menggunakan bahasa ilmiah. Jadi kami memakai penjelasan yang sangat sederhana," jelas Dyah.

Menariknya, Dyah dan Falah tidak pernah memungut biaya sepeser pun bagi siapa saja yang mengikuti eksperimen.

Hanya saja, peserta harus mempersiapkan sendiri bahan-bahan yang dibutuhkan, lantas datang ke tempat eksperimen.

Adanya metode tersebut, tambah Dyah, bertujuan untuk membangun motivasi anak-anak agar berlatih bertanggung jawab.

Baca juga: Tim Indonesia Raih Medali Emas di Ajang Olimpiade Fisika Internasional

"Kami ingin memberikan motivasi kepada anak-anak bahwa segala sesuatu itu harus ada usaha. Jadi mereka datang karena ingin benar-benar belajar," tutur dia.

Terlepas dari itu, kegiatan Komunitas Ilmuwan Cilik memang tidak dilaksanakan secara terjadwal. Meski begitu, peminat komunitas ini terus meningkat seiring bertambahnya waktu.

"Pandemi kemarin sempat terhenti. Tapi kita alihkan dengan eksperimen melalui Zoom Meetings. Bahkan ada satu anak Indonesia yang tinggal di Jepang juga ikut," jelas Dyah.

Meski berdiri sebagai komunitas non-profit, sebagai founder, Dyah selalu berusaha menciptakan inovasi untuk meningkatkan pengetahuan sains bagi anak-anak.

Dengan itu, dirinya berharap Komunitas Ilmuwan Cilik bisa membantu anak-anak dalam meniti ketertarikannya dengan dunia sains.

"Dari sini mereka bisa merekam, kemudian mempraktikkan kembali di rumah. Akhirnya mereka tertarik dan termotivasi," pungkas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Profil Provinsi Maluku

Profil Provinsi Maluku

Regional
Pohon Tumbang di Jalan Raya Senggigi Lombok Barat, Lalu Lintas Sempat Macet

Pohon Tumbang di Jalan Raya Senggigi Lombok Barat, Lalu Lintas Sempat Macet

Regional
Ada Pengecer Jual Minyak Tanah Melebihi HET, Pemkab Sikka: Kita Tidak Bisa OTT

Ada Pengecer Jual Minyak Tanah Melebihi HET, Pemkab Sikka: Kita Tidak Bisa OTT

Regional
Sapi Milik Warga di Pelalawan Riau Diduga Dimangsa Harimau Sumatera

Sapi Milik Warga di Pelalawan Riau Diduga Dimangsa Harimau Sumatera

Regional
UMK Salatiga Diusulkan Naik 6,8 Persen, Buruh Mengaku Harus Hidup Irit

UMK Salatiga Diusulkan Naik 6,8 Persen, Buruh Mengaku Harus Hidup Irit

Regional
6 Pakaian Adat Papua, Tidak Hanya Koteka dan Rok Rumbai

6 Pakaian Adat Papua, Tidak Hanya Koteka dan Rok Rumbai

Regional
Diduga Perkosa Anak Kandung hingga Hamil, Seorang Pria di Ende Ditangkap

Diduga Perkosa Anak Kandung hingga Hamil, Seorang Pria di Ende Ditangkap

Regional
Anjing Pelacak Turut Dikerahkan Tangkap Pelaku Penyelundup Ganja 25 Kg dari Aceh ke Pekanbaru

Anjing Pelacak Turut Dikerahkan Tangkap Pelaku Penyelundup Ganja 25 Kg dari Aceh ke Pekanbaru

Regional
Presiden Jokowi Akan Kenakan Surjan Saat Upacara Adat Panggih Pernikahan Kaesang-Erina

Presiden Jokowi Akan Kenakan Surjan Saat Upacara Adat Panggih Pernikahan Kaesang-Erina

Regional
Minta Maaf, Anggota DPRD Maluku Tengah yang Ditangkap Saat Pesta Sabu-sabu: Saya Hanya Manusia Biasa

Minta Maaf, Anggota DPRD Maluku Tengah yang Ditangkap Saat Pesta Sabu-sabu: Saya Hanya Manusia Biasa

Regional
Ibu di Tanah Bumbu Aniaya Balitanya hingga Tewas, Bohongi Mantan Suami, Berdalih Korban Jatuh di Selokan

Ibu di Tanah Bumbu Aniaya Balitanya hingga Tewas, Bohongi Mantan Suami, Berdalih Korban Jatuh di Selokan

Regional
Tamu Resepsi Pernikahan Kaesang-Erina Dilarang Pakai Batik Parang, Budayawan UNS Beri Penjelasan Begini

Tamu Resepsi Pernikahan Kaesang-Erina Dilarang Pakai Batik Parang, Budayawan UNS Beri Penjelasan Begini

Regional
Sekuriti Perusahaan Pekanbaru Ditemukan Tewas di Pos Jaga

Sekuriti Perusahaan Pekanbaru Ditemukan Tewas di Pos Jaga

Regional
Berkedok Investasi Pariwisata, Warga Padang Jadi Korban Penipuan Pengusaha Asal Yogyakarta hingga Rp 1,1 Miliar

Berkedok Investasi Pariwisata, Warga Padang Jadi Korban Penipuan Pengusaha Asal Yogyakarta hingga Rp 1,1 Miliar

Regional
Kepala Desa di Dompu Tewas dalam Kecelakaan Tunggal

Kepala Desa di Dompu Tewas dalam Kecelakaan Tunggal

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.