NEWS
Salin Artikel

Belajar Sains dengan Menyenangkan Bersama Komunitas Ilmuwan Cilik di Semarang

Salah satu keresahan mengenai sistem pendidikan tersebut dirasakan oleh pasangan Muhammad Miftakhul Falah dan Dyah Ahsina. Menurut mereka, pendidikan di bangku sekolah masih terlalu banyak terpaku pada teori, namun minim dalam praktik.

Berangkat dari keresahan tersebut, Dyah dan Falah tergerak untuk membuat suatu komunitas yang berfokus dalam melakukan eksperimen di bidang sains. Komunitas ini dinamai Komunitas Ilmuwan Cilik (KIC).

Sesuai dengan namanya, Komunitas Ilmuwan Cilik menaungi anak-anak kisaran usia 5-12 tahun. Sehingga, model pengajaran dikemas dengan cara yang berbeda.

"Saya lihat anak-anak lebih suka kalau praktik langsung. Kebetulan basic saya Kimia, suami saya Fisika. Dulu niatnya buat anak, terus ngajakin temen-temen kompleks rumah," tutur Dyah saat ditemui Kompas.com, Jumat (29/7/2022).

Melihat wajah bahagia dari anak-anak lingkungan sekitarnya, membuat Dyah dan Falah semakin semangat untuk mengembangkan Komunitas Ilmuwan Cilik.

Tak heran, komunitas kecil ini membawa banyak dampak positif bagi khalayak luas. Dengan itu, komunitas yang berdiri di 2017 ini mulai dikenal dan diundang di berbagai daerah.

"Memang didesain bagaimana anak-anak bisa belajar sains dengan menyenangkan. Ternyata ketika bereksperimen, rasa ingin tahu anak-anak itu tinggi. Jadi banyak yang tertarik," jelas Dyah.

Lebih jelas Dyah menuturkan, dirinya telah membawakan puluhan eksperimen kepada anak-anak.

Tak muluk-muluk, dirinya menarik materi dari kehidupan sehari-hari, seperti eksperimen kapilaritas, gunung meletus, ocean in bottle, sate balon dan masih banyak lagi.

Dengan eksperimen tersebut, imbuh Dyah, anak-anak bisa tahu sains tanpa mengeluhkan landasan teori ilmiah dibaliknya.

"Tidak sampai pakai penjelasan fisika yang detil. Mereka tidak akan tertarik jika menggunakan bahasa ilmiah. Jadi kami memakai penjelasan yang sangat sederhana," jelas Dyah.

Menariknya, Dyah dan Falah tidak pernah memungut biaya sepeser pun bagi siapa saja yang mengikuti eksperimen.

Hanya saja, peserta harus mempersiapkan sendiri bahan-bahan yang dibutuhkan, lantas datang ke tempat eksperimen.

Adanya metode tersebut, tambah Dyah, bertujuan untuk membangun motivasi anak-anak agar berlatih bertanggung jawab.

"Kami ingin memberikan motivasi kepada anak-anak bahwa segala sesuatu itu harus ada usaha. Jadi mereka datang karena ingin benar-benar belajar," tutur dia.

Terlepas dari itu, kegiatan Komunitas Ilmuwan Cilik memang tidak dilaksanakan secara terjadwal. Meski begitu, peminat komunitas ini terus meningkat seiring bertambahnya waktu.

"Pandemi kemarin sempat terhenti. Tapi kita alihkan dengan eksperimen melalui Zoom Meetings. Bahkan ada satu anak Indonesia yang tinggal di Jepang juga ikut," jelas Dyah.

Meski berdiri sebagai komunitas non-profit, sebagai founder, Dyah selalu berusaha menciptakan inovasi untuk meningkatkan pengetahuan sains bagi anak-anak.

Dengan itu, dirinya berharap Komunitas Ilmuwan Cilik bisa membantu anak-anak dalam meniti ketertarikannya dengan dunia sains.

"Dari sini mereka bisa merekam, kemudian mempraktikkan kembali di rumah. Akhirnya mereka tertarik dan termotivasi," pungkas dia.

https://regional.kompas.com/read/2022/07/29/205002678/belajar-sains-dengan-menyenangkan-bersama-komunitas-ilmuwan-cilik-di

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Regional
Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Regional
Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Regional
Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Regional
'T-Rex' yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

"T-Rex" yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

Regional
Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Regional
Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Regional
Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.