Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Petis Bumbon, Makanan Legendaris Semarang yang Hanya Ada Saat Ramadhan

Kompas.com - 03/04/2022, 16:08 WIB
Sabrina Mutiara Fitri,
Reni Susanti

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Bulan Ramadhan kurang lengkap jika tidak mencicipi kuliner khas daerah untuk menu berbuka puasa.

Di Kota Semarang, terdapat makanan legendaris yang hanya dapat ditemukan saat tradisi dugderan dan sepanjang bulan Ramadhan saja. Petis bumbon namanya.

Makanan yang sudah ada sejak zaman leluhur ini masih bisa ditemukan di Aloon Aloon Masjid Agung Semarang saat bulan puasa.

Baca juga: Awal Ramadhan, Masjid Kota Semarang Dipenuhi Jemaah Shalat Tarawih

Jika dilihat sekilas, bentuk dan tekstur petis bumbon memang seperti sambal goreng biasa. Namun, yang membuat istimewa yaitu dari segi pengolahan bumbu dan rasa.

Istiqomah (63), seorang warga kampung Bustaman, Kelurahan Purwodinatan, Kota Semarang mengungkapkan rahasia di balik lezatnya petis bumbon.

Untuk membuat petis bumbon, Istiqomah menambahkan sejumlah bumbu rempah. Tujuannya  untuk memperkuat aroma dan rasa.

Rempah-rempah tersebut meliputi kunci, daun jeruk wangi, dan sere.

Selain itu, agar berbeda dengan sambal goreng biasa, dirinya juga mencampurkan petis banyar atau sari ikan banyar.

"Kalau sambal goreng biasa cuma ada daun salam dan laos. Kalau petis bumbon lebih banyak rempahnya, jadi lebih gurih," ucap Istiqomah kepada Kompas.com, Minggu (3/4/2022).

Baca juga: Tradisi Nyadran, Berdoa ke Makam Tenggelam di Pesisir Semarang

Bumbu petis bumbon ini umumnya dicampur dengan telur atau tahu. Uniknya, telur yang digunakan adalah telur bebek.

Istiqomah mengaku sudah puluhan tahun menjajakan kuliner khas Semarang ini di depan Masjid Agung Semarang. Waktunya, tentu saja setiap bulan puasa.

Tak heran, jika makanannya memiliki banyak pelanggan.

"Bahkan banyak juga yang dari luar kota, sengaja datang ke sini pengen nyobain petis bumbon untuk buka puasa," jelas Istiqomah.

Dalam proses pembuatan petis bumbon, Istiqomah memerlukan waktu 3 jam untuk mengolah bumbu hingga siap dihidangkan.

Setiap harinya, ia bisa mengolah sebanyak 200 hingga 300 butir telur untuk dijual.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com